Pinarayi Vijayan Mengatakan Polisi Kerala Menggunakan Catatan Panggilan Pasien COVID-19 Untuk Pelacakan Kontak

Catatan telepon pasien COVID-19 digunakan oleh polisi, kata Pinarayi Vijayan.

Thiruvananthapuram:

Catatan detail panggilan telepon (CDR) pasien COVID-19 digunakan oleh polisi di Kerala sebagai bagian dari penerapan metode inovatif dan ilmiah untuk pelacakan kontak yang efektif, Ketua Menteri Pinarayi Vijayan
kata pada hari Rabu.

Dia meyakinkan detailnya tidak akan digunakan untuk tujuan lain dan tidak akan ada gangguan privasi pasien.

“… Kapolri telah memberikan instruksi untuk mengumpulkan catatan detail panggilan (CDR) pasien COVID-19. Lembaga penegak hukum diizinkan untuk mengumpulkan informasi jenis ini … CDR digunakan untuk mengumpulkan informasi pasien untuk demi kesehatan dan keselamatan masyarakat, “kata Vijayan.

Dalam pengarahan media harian COVID-19, dia mengatakan ini adalah cara paling efektif untuk melacak kontak dan negara telah menggunakan metode ini selama beberapa bulan.

“Informasi yang dikumpulkan tidak akan diteruskan kepada orang lain atau digunakan untuk tujuan lain dan karenanya tidak akan ada gangguan dalam privasi pasien,” tambahnya.

Memperhatikan bahwa metode inovatif untuk pencegahan penyebaran virus korona sedang dirancang oleh kepala polisi distrik yang berbeda, dia mengatakan langkah-langkah tersebut akan dibagikan dan akan diterapkan di distrik lain setelah melakukan perubahan yang diperlukan sesuai kebutuhan.

Mr Vijayan juga mengatakan petugas polisi janamaithri (komunitas) akan diberikan pelatihan perilaku online.

“Kampanye penyadaran terhadap virus Corona dilakukan dengan partisipasi masyarakat di bawah kepemimpinan pejabat senior. Bantuan perempuan terus dilakukan untuk memastikan keselamatan anggota keluarganya,” ujarnya.

READ  Kata-kata Biden tidak sesuai dengan agenda dan komentar lainnya
Written By
More from Suede Nazar

Mengapa perusahaan terbesar Lembah Silikon berinvestasi miliaran di India

Amazon (AMZN) menjanjikan $ 1 miliar pada bulan Januari, Facebook (FB) menginvestasikan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *