Pindai Karikatur Nabi Muhammad, Erdogan meminta rakyat Turki memboikot …

Memuat…

ANKARA – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan meminta orang-orangnya untuk memboikot produk Perancis setelah Ankara dan Paris memasuki perang kata. Ketegangan ini muncul dari penggunaan kartun yang menghina nabi Muhammad dalam diskusi tentang kebebasan berekspresi di sekolah Prancis.

Menteri Luar Negeri Kanada, François-Philippe Champagne, membela Prancis. “Kami berdiri dalam solidaritas dengan teman Prancis kami,” tulis Champagne melalui akun Twitter-nya, @FPChampagne, Selasa (27/10/2020). (Bunga bakung: Dewan Tertinggi Cendekiawan Saudi: Menghina Nabi Muhammad hanya melayani para ekstremis)

“Komentar terbaru Turki tentang Prancis sama sekali tidak bisa diterima. Kami harus kembali ke pertukaran diplomatik yang saling menghormati. Kami akan selalu bersatu untuk mempertahankan kebebasan berekspresi dengan hormat,” lanjut diplomat Kanada itu.

Pada hari Senin, Erdogan meminta Turki untuk memboikot barang-barang Prancis di tengah ketegangan bilateral atas pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron tentang Islam, yang dia anggap sebagai penghinaan. (Bunga bakung: Pindai Macron Hina Islam: Situs Prancis diretas, produknya diboikot di mana-mana)

“Sama seperti mereka mengatakan ‘Jangan membeli barang dengan merek Turki’ di Prancis, saya meminta semua warga saya di sini untuk tidak pernah membantu merek Prancis atau membelinya,” kata Erdogan.

Prancis adalah sumber impor kesepuluh Turki dan pasar ketujuh untuk ekspor Erdogan. Di antara impor utama Prancis, mobil Prancis termasuk di antara mobil terlaris di Turki.

Menteri Delegasi Perdagangan Luar Negeri dan Daya Tarik Ekonomi Prancis, Franck Riester, mengatakan pada hari Senin bahwa Prancis tidak bermaksud untuk membatasi impor produk Turki menyusul seruan Erdogan untuk boikot. Sejumlah negara Muslim lainnya juga menyerukan boikot semacam itu. (Baca juga: Umat ​​Kristen Arab mengkritik penghinaan Prancis terhadap Islam)

READ  Ashok Gehlot Mengklaim Standar Ganda Dalam Oposisi BJP Terhadap Penggabungan MLA

Paris mengutuk reaksi keras Ankara terhadap komentar Macron tentang Islam pada hari Minggu dan memanggil duta besar Turki untuk berkonsultasi.

Pada 21 Oktober, Macron memberikan pidato di upacara peringatan Guru sejarah Prancis; Samuel Paty, dipenggal oleh seorang remaja Chechnya yang radikal. Presiden meminta negaranya untuk “membebaskan Islam di Prancis dari pengaruh asing dan memperkuat kontrol atas pendanaan masjid”. Dia menekankan bahwa Prancis akan terus mempertahankan kebebasan berekspresi dan akan meningkatkan perang melawan Islam radikal.

Pada hari Sabtu, Erdogan mengatakan presiden Prancis tidak menghormati jutaan Muslim Prancis dan “membutuhkan perawatan mental.” Dia menambahkan bahwa manifestasi permusuhan terhadap Islam berarti permusuhan terhadap Turki.

Macron mengatakan Senin dalam sebuah pernyataan di Twitter; “Kami tidak akan pernah menyerah. Kami menghormati semua perbedaan dalam semangat perdamaian. Kami tidak menerima kata-kata yang mendorong kebencian dan mempertahankan perdebatan yang masuk akal. Kami akan selalu menjunjung tinggi martabat manusia dan nilai-nilai universal.”

(mnt)

More from Casildo Jabbour

Diduga menayangkan kartun Nabi Muhammad, guru dibantai di luar sekolah

Sabtu 17 Oktober 2020 – 8:30 AM WIB Ilustrasi: Polisi mengamankan pintu...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *