PM Jepang berbicara dengan Modi, mengatakan dia ‘prihatin’ tentang perubahan status quo di Laut Cina Selatan bagian timur

Dalam percakapan telepon dengan Perdana Menteri Narendra Modi, mitranya dari Jepang Yoshihide Suga pada hari Senin menyatakan keprihatinan atas “upaya sepihak” untuk mengubah status quo di Laut Cina Timur dan Selatan, Cina baru-baru ini mengesahkan undang-undang tentang penjaga pantai dan situasi di Hong. Kong. .

China mengeluarkan undang-undang bulan lalu yang secara eksplisit mengizinkan penjaga pantainya untuk menembaki kapal asing untuk pertama kalinya.

Dalam interaksi yang berlangsung kurang lebih 40 menit tersebut, Suga dan Modi menegaskan kerjasama mereka dalam mewujudkan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka. Mereka juga sepakat untuk terus memajukan kerja sama bilateral Jepang-India dan kerja sama segiempat Jepang-Australia-India-AS. Para Perdana Menteri bertukar pandangan tentang hubungan Jepang-India dan memutuskan untuk melanjutkan upaya mereka untuk mewujudkan “Kemitraan Strategis dan Global Jepang-India Khusus” melalui kerja sama di bidang keamanan dan pertahanan, hubungan ekonomi termasuk domain digital dan pertukaran antarpribadi.

Selama diskusi mereka tentang situasi regional saat ini, Suga mengungkapkan keprihatinan tentang “upaya sepihak” untuk mengubah status quo di Laut Cina Timur dan Selatan, Undang-Undang Penjaga Pantai Cina, situasi di Hong Kong dan Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang (XUAR).

Indo-Pasifik telah menjadi wilayah geopolitik saat ini dengan tereksposnya ambisi teritorial dan maritim China. Dengan pertemuan baru-baru ini, kelompok Quad diyakini akan menjadi counter-current di Beijing.

Sementara itu, kedua pimpinan juga menyambut baik kemajuan proyek kereta cepat dan penandatanganan protokol kerja sama pada beberapa tenaga terampil.

Di tengah situasi yang merendahkan martabat di Myanmar menyusul kudeta oleh kelompok militer “Junta”, Modi dan Suga sama-sama menyatakan keprihatinan serius tentang skenario tersebut dan mengatakan mereka akan bekerja sama dalam masalah ini.

READ  Politisi India dinyatakan positif Covid-19 setelah mendukung camilan berbumbu yang diklaimnya dapat melawan virus

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *