PM Modi untuk bergabung dengan peluncuran IPEF Biden; AS dukung pembicaraan langsung tentang Ukraina | Berita India

KTT Quad di Jepang pada hari Selasa akan menjadi kesempatan bagi para pemimpin untuk meninjau kemajuan inisiatif bersama mereka dan bertukar pandangan tentang evolusi Indo-Pasifik isu-isu regional dan global yang menjadi kepentingan bersama, kata Perdana Menteri Narendra Modi dalam sebuah pernyataan sebelum dia berangkat ke Tokyo. Keterlibatan paling penting Modi pada hari Senin adalah partisipasinya dalam peluncuran Presiden Joe Bidenambisius Kerangka kerja ekonomi Indo-Pasifik (IPEF) yang bertujuan untuk mengintegrasikan ekonomi Indo-Pasifik dan rantai pasokan yang aman dan tangguh.
India membahas IPEF dengan Amerika Serikat dan, sebagai tanda bahwa pemerintah tidak menentang keanggotaan, Menteri Luar Negeri Vinay Kwatra mengatakan pada hari Sabtu bahwa kerja sama ekonomi di kawasan itu penting bagi India dan bahwa Modi akan fokus pada, antara lain, upaya untuk memanfaatkan peluang ekonomi dan pengembangan kapasitas.
Menurut laporan Washington Financial Times, untuk mendapatkan lebih banyak negara bergabung dalam IPEF, Amerika Serikat mempersingkat teks pengantar dengan mengatakan bahwa para peserta akan memulai konsultasi, bukan “meluncurkan negosiasi” segera, dengan IPEF. Amerika Serikat juga mengklarifikasi bahwa IPEF bukan fitur keamanan.
Selain agresi militer China, Ukraina Isu tersebut diperkirakan akan kembali mendominasi agenda pertemuan di Tokyo. Mengenai bilateral dengan Amerika Serikat, sementara Modi mengatakan dia akan melanjutkan dengan Biden dialog mereka tentang perkembangan regional dan isu-isu global kontemporer, NSA Amerika Jake Sullivan, yang menemani Biden, mengatakan dalam perjalanan ke Jepang bahwa pembicaraan dengan India mengenai masalah Ukraina akan dilakukan. konstruktif dan langsung. Keamanan pangan juga akan menjadi topik diskusi penting pada pertemuan Quad.
Sumber resmi mengatakan Amerika Serikat sepenuhnya menyadari sikap India terhadap Ukraina dan impor minyak India dari Rusia. Kwatra mengatakan pada hari Minggu bahwa negara-negara itu “bersyukur” atas posisi India. ToI telah mengetahui bahwa India telah menyatakan dengan tegas kepada para pejabat AS di sini dan di Washington ketidaksenangannya atas pernyataan anggota parlemen NSA Daleep Singh selama kunjungannya ke India pada akhir Maret bahwa akan ada konsekuensi bagi mereka yang tidak menghormati sanksi terhadap Rusia. Pada pertemuan terakhir mereka, yang diadakan secara virtual, Biden telah meminta Modi untuk memastikan India tidak meningkatkan impor minyaknya dari Rusia.
Ditanya tentang dugaan pelanggaran hak asasi manusia di India, Sullivan mengatakan Biden akan menentang setiap pengurangan dari kebebasan mendasar dan hak asasi manusia, tetapi tidak akan memilih India.
Dalam pernyataan perpisahannya, Modi mengatakan dia dan Biden akan membahas lebih lanjut untuk memperkuat hubungan bilateral multi-segi dan bahwa dia juga menantikan pertemuan bilateral dengan Perdana Menteri Australia yang baru terpilih Anthony Albanese. Modi mengatakan dia akan membahas kerja sama multifaset antara India dan Australia di bawah kemitraan strategis yang komprehensif, dan isu-isu regional dan global yang menjadi kepentingan bersama.
Hari pertama keterlibatan Modi di Tokyo juga akan melihat dia bertemu dengan para pemimpin bisnis penting seperti Nobuhiro Endo, Ketua NEC Corporation, Tadashi Yanai, Ketua dan CEO UNIQLO dan Masayoshi Son, Direktur Dewan Direksi Softbank Group Corp. Dia akan melakukan diskusi panel dengan para pemimpin bisnis Jepang dan juga berinteraksi dengan komunitas India di malam hari.

READ  Bolsonaro dari Brasil menyebut lonjakan kebakaran Amazon sebagai 'kebohongan'
More from Casildo Jabbour
Samsung Galaxy Notice 20 Ultra untuk menggunakan chipset Snapdragon 865+: Inilah yang diharapkan
5 smartphone top quality teratas untuk dibeli pada tahun 2020 Keterangan rahasia...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *