Polisi Gujarat Menguji Sistem Pengenalan Wajah Berbasis Kecerdasan Buatan Untuk Melacak Pelanggar Yang Hilang

NDTV News
Polisi Gujarat Menguji Sistem Pengenalan Wajah Untuk Melacak Pelaku yang Hilang

Ketika pelanggar ditemukan oleh jaringan CCTV polisi, lokasi akan dikirim ke polisi (Perwakilan)

Vadodara:

Polisi Gujarat telah berhasil menguji sistem pengenalan wajah (FRS) berbasis kecerdasan buatan di kota Vadodara untuk memperkuat sistem penegakan hukum dan mengekang kejahatan.

Sandeep Chaudhary, wakil komisaris polisi (DCP), Zona 2 kota Vadodara, mengatakan kepada ANI bahwa Kota Vadodara telah berhasil menguji FRS dan akan memberdayakan Polisi Kota Vadodara dalam penegakan hukum.

“Polisi Kota Vadodara akan menjadi yang pertama di negara bagian yang menggunakan FRS. Di bawah inisiatif, kami menggunakan jaringan CCTV dan database pelarian, anak hilang, dan penjahat yang belum ditangkap untuk menemukan mereka,” kata DCP.

Mr Chaudhary mengatakan database yang sudah ada dari penjahat dan orang hilang telah diunggah ke dalam sistem dan setiap kali orang-orang itu datang ke jaringan CCTV polisi, sebuah peringatan akan diterima oleh polisi tentang lokasi sebenarnya mereka.

“Kami menguji inisiatif baru-baru ini dalam dua hingga tiga skenario berbeda. Kami telah mengujinya dengan umpan CCTV langsung juga. Kami mengunggah foto beberapa tersangka di database dan saat mereka menemukan CCTV di jaringan kami, kami mendapatkan lokasi yang tepat. dan segera disiagakan petugas di lapangan, ā€¯ujarnya.

Mr Chaudhary mengatakan saat ini Vadodara memiliki jaringan 700 kamera CCTV, dan departemen kepolisian sedang bekerja untuk menambah 407 kamera lagi ke jaringan mereka.

“Baru-baru ini, pemerintah kota telah menyetujui satu proposal lagi di mana sekitar 500 lebih kamera CCTV akan ditambahkan ke jaringan kota, dan dengan itu, jaringan CCTV kota akan mencapai 1.550-1.650 kamera. Dengan ini kami akan mengawasi dengan cermat. di semua tempat keramaian dan perbatasan kota, “katanya.

READ  Jam Berapa Melania Trump Berbicara Malam Ini?

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan bersindikasi.)

Written By
More from Suede Nazar
Tuan Sing dan Mitsubishi Estate akan mengembangkan mal Indonesia tahap pertama senilai $90 juta
SINGAPURA (WAKTU BISNIS) – Perusahaan induk investasi yang berfokus pada real estat...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *