Polisi Indonesia umumkan 4 tewas dan 1 hilang dalam serangan di Papua

Pasukan keamanan Indonesia pada hari Sabtu menemukan mayat empat pekerja konstruksi tewas dalam serangan separatis di provinsi bergolak Papua Barat, kata polisi.

Keempat pria itu tewas pada Kamis malam ketika orang-orang bersenjata menyerbu sebuah proyek pembangunan jalan pemerintah di desa terpencil Meyarga di distrik Teluk Bintuni, kata juru bicara Kepolisian Papua Barat, Adam Erwindi.

Lima pekerja lainnya melarikan diri ke pos militer terdekat, satu di antaranya terluka dalam serangan itu, sementara tiga lainnya bersembunyi di hutan. Satu-satunya pekerja berhasil melarikan diri dan masih hilang, kata Erwindi.

Dia mengatakan mayat-mayat itu dijaga oleh orang-orang bersenjata sampai pasukan keamanan menemukannya pada hari Sabtu. Dua jenazah hangus di dekat dua alat berat dan tiga truk yang dibakar oleh para penyerang, dan dua lainnya mengalami luka tembak dan tusukan, kata Erwindi.

“Kami yakin serangan ini dilancarkan oleh kelompok kriminal separatis bersenjata di tengah upaya intensif pemerintah,” kata Erwindi. Dia mengatakan polisi dan militer sedang mencari penyerang, yang menurut pihak berwenang milik Tentara Pembebasan Papua Barat, sayap militer Organisasi Papua Merdeka.

Para korban termasuk di antara puluhan pekerja konstruksi yang dipekerjakan oleh perusahaan konstruksi lokal untuk membangun jalan yang menghubungkan Teluk Bintuni dan distrik Maybrat.

Juru bicara pemberontak Sebby Sambon membenarkan bahwa para pejuang kelompok itu melakukan serangan hari Kamis. Dia mengatakan kelompok itu telah memperingatkan semua pekerja untuk meninggalkan proyek pemerintah Indonesia atau mereka akan dianggap sebagai bagian dari pasukan keamanan.

“Kami tidak ingin pembangunan oleh penjajah, kami bisa melakukannya sendiri jika kami diberi kemerdekaan,” kata Sambom dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke The Linked Push, Sabtu. “Tentara Pembebasan Papua Barat bertanggung jawab atas serangan ini.”

READ  Indonesia membutuhkan investasi tahunan $200 miliar pada 2021-2030 untuk mendekarbonisasi pemerintah

Dia mengatakan para pekerja dianggap orang asing oleh separatis dan merupakan bagian dari dinas intelijen Indonesia.

Pemerintah Indonesia, yang selama beberapa dekade memiliki kebijakan mengirim orang Jawa dan orang Indonesia lainnya untuk menetap di Papua, berusaha untuk merangsang pembangunan ekonomi untuk meredam gerakan separatis.

Papua adalah bekas jajahan Belanda di bagian barat New Guinea yang secara etnis dan budaya berbeda dari sebagian besar wilayah Indonesia. Konflik antara penduduk asli Papua dan aparat keamanan Indonesia sering terjadi.

Papua dimasukkan ke dalam Indonesia pada tahun 1969 setelah pemungutan suara yang disponsori PBB yang secara luas dianggap palsu. Sejak itu, pemberontakan tingkat rendah telah membara di wilayah yang terbagi menjadi dua provinsi, Papua dan Papua Barat.

Pada bulan Maret, pemberontak bersenjata membunuh delapan teknisi yang sedang memperbaiki menara telekomunikasi yang terisolasi. Pada Desember 2018, setidaknya 31 pekerja konstruksi dan seorang tentara tewas dalam salah satu serangan terburuk di provinsi tersebut.

Serangan telah meningkat selama setahun terakhir, menewaskan puluhan pemberontak, pasukan keamanan dan warga sipil.

Written By
More from Faisal Hadi
LAPAN Jelaskan Curah Hujan Konstan Selama “Musim Kemarau” Indonesia
TEMPO.CO, Jakarta – Peneliti Klimatologi at Institut Penerbangan dan Antariksa Nasional (DELAPAN)...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *