Politik kepresidenan memanas di Indonesia

Pengarang: Greg Fealy, ANU

Tahun lalu, tahun ketujuh kepresidenan Joko Widodo, ditandai oleh dua tren: konsolidasi posisi politik presiden dan pembalikan terus-menerus reformasi demokrasi dan hak asasi manusia. Jokowi bertekad untuk tidak menjadi presiden yang timpang di masa jabatan keduanya. Penundaan dan gangguan yang disebabkan oleh COVID-19 terhadap agenda pembangunannya yang ambisius telah meningkatkan tekadnya untuk memaksimalkan otoritasnya dan membatasi sumber perlawanan.

Jokowi mencapai ini dengan memperluas dan memperkuat koalisi yang berkuasa, yang menambahkan partai kedelapan, memberinya mayoritas 82% kursi di parlemen nasional dan hanya menyisakan dua partai oposisi. Menyesuaikan diri dengan semua partai koalisi dan tuntutan pembagian kekuasaannya membuat Jokowi menambah jumlah wakil menteri secara drastis. Partai-partai tersebut berusaha tidak hanya untuk mempengaruhi kebijakan, tetapi juga untuk mengakses sumber daya dan peluang sponsor untuk pendukung mereka menjelang pemilihan legislatif dan presiden 2024.

Tidak puas dengan mayoritas besar, beberapa yang dekat dengan Jokowi berusaha merebut kendali dari oposisi Partai Demokrat (PD). Pada awal 2021, Kepala Staf Kepresidenan Jokowi, mantan Jenderal Moeldoko, meluncurkan pengambilalihan PD secara kikuk. Di tengah kecaman yang meluas terhadap manuver tersebut, pemerintah akhirnya menolak klaim Moeldoko sebagai pemimpin, sebuah keputusan yang dikuatkan dalam kasus-kasus pengadilan selanjutnya. Sementara Jokowi menyangkal peran apa pun dalam tantangan tersebut, dia akan mendapatkan keuntungan jika Moeldoko mengendalikan PD dan dapat dengan mudah menghentikan upaya pengambilalihan jika dia mau.

Kritikus pemerintah sering menjadi sasaran pembalasan dunia maya dan tindakan hukum. Komentator dan LSM yang blak-blakan membuat akun media sosial mereka diretas atau ditargetkan oleh troll. SEBUAH Menganalisa cyberbullying pada tahun 2021 mengungkapkan bahwa banyak dari kegiatan ini dapat ditelusuri ke pendukung pemerintah atau tokoh koalisi kunci. Politisi dan menteri juga mulai menuntut mereka yang menuduh mereka melakukan kesalahan. Banyak kelompok masyarakat sipil mengakui bahwa mereka merasa di bawah tekanan yang lebih besar dari negara daripada kapan pun di era pasca-Soeharto.

READ  Sunway Team dan Kejora Cash Indonesia Luncurkan US$25 Juta Orbit Malaysia Fund

Jokowi dan mitra koalisinya prihatin tidak hanya tentang sisa dua tahun masa jabatan presiden ini, tetapi juga sisa dekade ini. Mereka siap menerima pilihan yang bertentangan dengan prinsip demokrasi. Konstitusi Indonesia menetapkan bahwa presiden memiliki maksimal dua masa jabatan lima tahun. Masa jabatan kedua Jokowi akan berakhir pada Oktober 2024.

Untuk sebagian besar tahun 2021, partai-partai koalisi telah mempertimbangkan kemungkinan untuk memperpanjang umur pemerintahan saat ini dengan mendorong kembali pemilihan presiden berikutnya ke 2027, atau mengubah konstitusi untuk memungkinkan masa jabatan ketiga. Alasan utama perpanjangan masa kepresidenan Jokowi adalah bahwa COVID-19 telah mengganggu perekonomian dan masyarakat secara signifikan sejak tahun 2020 dan negara membutuhkan stabilitas politik untuk kembali ke tingkat pertumbuhan sebelum pandemi. . Jokowi malu-malu tentang proposal ini tetapi tidak membatalkannya, tidak diragukan lagi percaya bahwa berkuasa lebih lama dapat membantu mengamankan tempatnya sebagai presiden yang signifikan secara historis.

Mitra koalisi Jokowi berharap perpanjangan masa jabatan akan membantu mereka lebih mempersiapkan diri untuk pemilihan mendatang, mengingat dampak negatif COVID-19 terhadap kemampuan mereka untuk mengumpulkan dana dan mempersiapkan kampanye mereka. Mereka juga tahu bahwa Jokowi sejauh ini adalah politisi paling populer di negara ini, dengan peringkat persetujuan berkisar antara 50 hingga 60 persen, dan ingin memanfaatkannya.

Pada akhir Januari 2022, partai-partai yang memerintah meninggalkan kampanye mereka untuk masa jabatan tujuh tahun dan memutuskan bahwa pemilihan presiden dan legislatif akan diadakan sesuai rencana pada 14 Februari 2024 pertanyaan tentang masa jabatan ketiga tetap menjadi kemungkinan di luar, dengan sekitar 40% publik setuju untuk mempertahankan Jokowi di luar 2024.

Selain masa jabatan Jokowi, partai-partai koalisi juga asyik dengan perencanaan siapa yang mungkin mencalonkan diri sebagai presiden pada 2024. Sebagian besar perhatian diarahkan pada mantan saingan Jokowi dan sekarang Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, yang tampaknya tertarik dengan tawaran tambahan. Hampir sepanjang tahun lalu, partainya Gerindra dan anggota koalisi terbesar, Partai Perjuangan Demokrasi Indonesia (PDI-P) telah berbicara tentang kemungkinan tiket bersama antara Prabowo dan Puan Maharani, presiden parlemen dan putri mantan Presiden dan Ketua Umum PDI-P, Megawati Soekarnoputri.

READ  Komentar: Indonesia mencoba mengadopsi bahasa Cina tetapi masalah tetap ada

Sementara Prabowo saat ini memiliki kelayakan tertinggi dari semua kandidat potensial, popularitas Puan yang sangat rendah menurunkan angka gabungan mereka. Bagaimana Prabowo dan PDI-P menyelesaikan dilema ini akan menjadi masalah yang harus diperhatikan tahun depan, karena yang pertama menginginkan pengaruh elektoral dari PDI-P tetapi yang terakhir tidak memiliki kandidat yang jelas di jajarannya.

Tantangan paling serius bagi Prabowo bukan datang dari dalam koalisi, melainkan dari tiga gubernur: Anies Baswedan di Jakarta, Ganjar Pranowo dari Jawa Tengah, dan Ridwan Kamil dari Jawa Barat. Tidak seperti Prabowo, ketiga gubernur tersebut relatif muda, berpikiran maju, dan memiliki peringkat persetujuan yang baik. Tapi semua menghadapi kendala yang sama. Baik Anies maupun Ridwan tidak berpartai. Ganjar, yang merupakan veteran PDI-P, berselisih dengan Megawati yang maha kuasa dan karenanya tidak memiliki prospek untuk disetujui. Setiap orang harus mendapatkan dukungan yang cukup dari partai-partai untuk mengajukan pencalonannya.

Pemerintah telah memastikan bahwa tidak satu pun dari ketiganya akan mendapatkan keuntungan dari jabatan pemilihan menjelang pemilihan. Semua mengakhiri masa jabatan mereka tahun ini, tetapi undang-undang baru mengatakan pemilihan gubernur akan ditunda hingga akhir 2024. Ini memungkinkan pemerintah untuk menunjuk penjabat gubernur, kemungkinan besar memiliki ikatan politik dengan partai koalisi. . Meskipun pemerintah mengklaim ini menciptakan sistem politik yang lebih tertib, pada kenyataannya hal itu didorong oleh kepentingan partisan dan merupakan kemunduran lain bagi demokrasi.

Greg Fealy adalah Profesor Emeritus Politik Indonesia di Departemen Perubahan Politik dan Sosial di Australian National University.

Written By
More from Faisal Hadi
Info Gempa: Light mag. Gempa 4.0
Gempa berkekuatan 4.0 ringan di kedalaman 241 km 5 Mei 06:31 UTC:...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *