Politisi India dinyatakan positif Covid-19 setelah mendukung camilan berbumbu yang diklaimnya dapat melawan virus

Arab Saudi mengatakan ziarah haji tahunan ke Mekah akan memiliki peserta terbatas
Pengendara sepeda motor menyusuri Primary Avenue selama 80th Once-a-year Sturgis Motorcycle Rally di Sturgis, South Dakota pada 7 Agustus. Michael Ciaglo / Getty Images

Saat ratusan ribu penggemar sepeda motor turun ke kota kecil Sturgis, South Dakota, untuk Reli Sepeda Motor Strugis ke-80, seorang ahli medis telah memperingatkan bahwa pertemuan massal itu berpotensi terjadi. sebuah “acara penyebar tremendous‘yang dapat menyebabkan wabah virus korona regional berskala besar.

“Saya kurang peduli dengan orang-orang ini yang hanya mengendarai sepeda mereka melewati bukit daripada saya tentang apa yang terjadi pada malam hari, di bar, restoran, dan hotel,” kata analis medis CNN, Dr. Jonathan Reiner.
“Saat Anda melihat movie dari Sturgis sekarang sangat sedikit orang yang memakai topeng,” tambahnya.

Meskipun Amerika Serikat memiliki hampir 5 juta kasus Covid-19, tertinggi di dunia, reli besar sepeda motor masih berjalan sesuai rencana. Tahun lalu lebih dari 500.000 orang menghadiri pertemuan tahunan, penyelenggara tahun ini memperkirakan sebanyak 250.000 dapat hadir, menjadikannya salah satu pertemuan terbesar di dunia sejak awal pandemi.

Di Sturgis Buffalo Chip, sebuah perkemahan besar yang dekat dengan acara tersebut, pemiliknya, Rod Woodruff, mengatakan dia tidak peduli dengan reli tersebut.

“Ride free, consider danger. Itu motto kami,” ucapnya. “Itu tidak berarti Anda tidak menghitungnya. Dan orang-orang ini menghitung risikonya setiap kali mereka naik sepeda motor.”

South Dakota telah mencatat 9.477 kasus virus korona dan 146 kematian pada hari Sabtu, menurut Departemen Kesehatan Dakota Selatan, jauh lebih rendah daripada banyak negara bagian AS. Namun, pejabat lokal di daerah sekitar Strugis, yang memiliki populasi permanen sekitar 7.000, mengatakan mereka prihatin tentang potensi penyebaran virus dengan cepat melalui peserta pada acara 10 hari itu.

“Mereka tidak akan mampu menangani segala jenis jarak sosial, ada banyak alkohol yang terlibat, ini pesta besar,” kata Laura Armstrong, presiden dewan kota di Fast Town, kota terbesar di dekat Sturgis.
“Mereka bisa menginfeksi kita Penduduk asli Amerika, penegakan hukum kami, kemungkinan staf bar kami, tempat-tempat wisata kami, lodge dan motel kami, dan bahkan toko bahan makanan kami. “

Reiner mengatakan dia sangat prihatin tentang apa yang akan terjadi ketika reli selesai dan para peserta kemudian kembali ke negara bagian asal mereka di seluruh AS, yang berpotensi membantu menyebarkan lebih lanjut virus korona yang sangat menular.

“Seperempat juta orang akan menyebar ke komunitasnya masing-masing, jadi ini berpotensi menjadi occasion tremendous spreader,” kata Reiner.
“Kami mendengar seorang pengunjung mengatakan mereka hanya bosan dengan ini dan ingin bersenang-senang. Virusnya tidak terlalu peduli,” katanya. “Ini adalah hal yang konyol untuk dilakukan di tengah pandemi … Seluruh dunia menertawakan kita.”

Tonton wawancara lengkapnya di sini:

READ  Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo
More from Casildo Jabbour

Menteri Luar Negeri Sri Lanka Mengatakan Proyek Yang Lebih Besar Dengan India Akan Berlanjut Setelah Penghapusan ECT

Menteri Luar Negeri Sri Lanka, Dinesh Gunawardena. (Indonesia) Dalam wawancara eksklusif dengan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *