Populasi dunia diperkirakan menyusut akhir abad ini: para ahli

Populasi dunia diperkirakan menyusut akhir abad ini: para ahli

Populasi dunia diperkirakan akan menyusut pada paruh kedua abad ke-21, menurut para peneliti.

Penelitian, yaitu diterbitkan dalam jurnal medis The Lancet, perkiraan kematian, kesuburan dan migrasi untuk 195 negara di seluruh dunia.

Populasi global akan mencapai puncaknya pada 9,7 miliar pada tahun 2064, menurut para peneliti di University of Washington, turun menjadi 8,8 miliar pada akhir abad ini. Populasi dunia saat ini adalah sekitar 7,8 miliar. Penelitian bertentangan dengan prediksi AS bahwa populasi dunia akan mencapai puncaknya di hampir 11 miliar sekitar tahun 2100.

Studi yang dipublikasikan di Lancet memproyeksikan pertumbuhan populasi A.S. hingga abad pertengahan, mencapai puncaknya 364 juta pada tahun 2062. Populasi A.S. saat ini hanya di bawah 330 juta, menurut Biro Sensus A.S.

“Total tingkat kesuburan AS – yang mewakili jumlah rata-rata anak yang dilahirkan oleh seorang wanita sepanjang hidupnya – diperkirakan akan terus menurun dari 1,8 pada 2017 menjadi 1,5 pada 2100; jauh di bawah angka kelahiran minimum (2.1) yang dianggap perlu untuk mempertahankan tingkat populasi yang ada dalam jangka panjang tanpa imigrasi, ”Lancet menjelaskan, dalam siaran pers.

Negara-negara lain juga akan mengalami tingkat penurunan, dengan Italia dan Spanyol melihat tingkat kesuburan total 1,2 dan Polandia melihat tingkat 1,17. “Sebagian besar penurunan kesuburan yang diperkirakan diprediksi di negara-negara dengan kesuburan tinggi, terutama di Afrika sub-Sahara di mana tingkatnya diperkirakan akan turun di bawah tingkat penggantian untuk pertama kalinya – dari rata-rata 4,6 kelahiran per wanita pada 2017 menjadi hanya 1,7 oleh 2100, ”Lancet menjelaskan, dalam siaran pers.

Penelitian ini memanfaatkan data dari Global Burden of Disease Study 2017. Menggunakan metode untuk memperkirakan kematian, kesuburan, dan migrasi, para peneliti memperkirakan bahwa, pada tahun 2100, 183 dari 195 negara akan memiliki tingkat kesuburan total di bawah 2,1 kelahiran per wanita. “Ini berarti bahwa di negara-negara ini populasi akan menurun kecuali kesuburan rendah dikompensasi dengan imigrasi,” kata siaran pers Lancet.

READ  Rahul Gandhi Tertarik Membuka Pintu Bagi Pilot Sachin: Sumber Kongres

Di lebih dari 23 negara dan wilayah, populasi akan lebih dari setengahnya pada akhir abad ini, menurut penelitian. Populasi Jepang, misalnya, diperkirakan akan turun dari sekitar 128 juta orang pada 2017 menjadi 60 juta pada 2100.

Negara terpadat di dunia juga akan melihat penurunan populasi yang ditandai. Populasi Tiongkok diprediksi turun dari 1,4 miliar pada 2017 menjadi 732 juta pada akhir abad ini.

Dengan latar belakang ini, India diperkirakan memiliki populasi terbesar di dunia pada tahun 2100, dengan 1,09 miliar orang, meskipun turun dari 1,38 miliar orang pada tahun 2017. Nigeria akan menjadi negara terpadat kedua, dengan 791 juta, naik dari 206 juta pada 2017. Cina dan AS masing-masing akan memiliki populasi terbesar ketiga dan keempat.

Studi ini juga memprediksi perubahan global menuju populasi yang menua. Diperkirakan 2,37 miliar orang akan berusia di atas 65 tahun secara global pada tahun 2100, dibandingkan dengan 1,7 miliar orang di bawah 20 tahun. Siaran pers Lancet mengatakan bahwa ini menggarisbawahi “perlunya kebijakan imigrasi liberal di negara-negara dengan populasi usia kerja yang menurun secara signifikan.”

“Pertumbuhan populasi global yang berkelanjutan selama abad ini bukan lagi jalur yang paling memungkinkan bagi populasi dunia”, kata Dr. Christopher Murray, direktur Institute for Health Metrics and Evaluation (IHME) di Fakultas Kedokteran Universitas Washington, yang memimpin penelitian, dalam siaran pers. “Studi ini memberikan pemerintah semua negara kesempatan untuk mulai memikirkan kembali kebijakan mereka tentang migrasi, tenaga kerja dan pembangunan ekonomi untuk mengatasi tantangan yang disajikan oleh perubahan demografis.”

Written By
More from Suede Nazar

Diabetes, komorbid Covid-19 yang bisa berakibat fatal

Jakarta, CNN Indonesia – Covid-19 seperti “ ancaman ” bagi semua orang,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *