Populisme Sopan: Dari Jokowi ke Isko

Populisme adalah ivermectin demokrasi. Ini memberi makan pada ketidakpastian dan keputusasaan yang meluas di antara pemilih yang kecewa yang telah kehilangan kepercayaan pada sumber otoritas yang mapan. Populisme menimbulkan pertanyaan penting tentang pemerintahan yang demokratis, tetapi sering gagal memberikan solusi berbasis bukti untuk masalah konsekuensial yang disoroti dengan benar.

Seperti yang dijelaskan ilmuwan politik Cas Mudde, populisme mewakili “respons demokrasi yang tidak liberal terhadap liberalisme yang tidak demokratis,” tetapi katarsis korektif yang berpotensi sama cenderung dimotivasi oleh “posisi tanpa kompromi. [that] mengarah ke masyarakat yang terpolarisasi “sementara” ekstremisme mayoritasnya menyangkal legitimasi pendapat lawan dan melemahkan hak-hak minoritas”.

Inilah sebabnya mengapa para ahli terkemuka seperti Jan-Werner Müller berpendapat bahwa populisme pada akhirnya adalah “suatu bentuk pengucilan dari politik identitas”, yang “cenderung menimbulkan bahaya bagi demokrasi”. Singkatnya, populis sering kali menjadi kendaraan yang salah untuk menyampaikan pesan yang benar.

Tetapi sama seperti virus yang bermutasi dan pandemi berubah menjadi endemik yang tidak terlalu berbahaya, begitu juga populisme. Tahun depan kemungkinan akan menandai tidak hanya akhir dari bagian terburuk dari pandemi COVID-19, tetapi juga pemerintahan kontroversial Presiden Duterte. Jangan salah, Duterte mungkin akan segera pergi, tetapi populisme tetap ada.

Jelas, pewaris alami Duterte bukanlah salah satu dari penerusnya yang diurapi, melainkan sekutu yang menjadi saingan dalam pribadi walikota Manila Francisco “Isko” Moreno Domagoso, yang dengan mudah mengalahkan pria Malacañang dalam populisnya sendiri. Permainan.

Untuk memahami seperti apa calon presiden Isko, kita dapat beralih ke pemimpin karismatik negara tetangga Indonesia, Joko Widodo, yang lebih dikenal sebagai “Jokowi”. Pemimpin Indonesia mungkin adalah contoh paling menonjol dari apa yang dapat digambarkan sebagai “populisme sopan”, serangkaian kepemimpinan karismatik yang lebih tidak berbahaya, politik yang tidak ortodoks, dan kesopanan pribadi.

READ  Di Departemen Dalam Negeri, Tanja Trujillo akan membangun pasokan air yang lebih tangguh

Obsesi pribadi saya dengan populisme mungkin dimulai satu dekade lalu ketika saya mendengar tentang kebangkitan “Obama” di Asia. Tidak, saya tidak berbicara tentang mantan Wakil Presiden Jejomar Binay, yang pernah menyebut dirinya sebagai Presiden AS yang ikonik, tetapi Jokowi, yang saat itu sedang naik daun di Indonesia, yang tampak mencurigakan seperti mantan penjajah Gedung Putih.

Tidak ada politisi yang ideal, tetapi Jokowi adalah segalanya yang diharapkan dari seorang pemimpin demokrasi yang baru lahir seperti Indonesia saat itu. Perjalanan Jokowi menuju kekuasaan sama nyatanya dengan menginspirasi. Seorang walikota progresif dari kota kecil, Surakarta, Jokowi muda menangkap negaranya dan imajinasi dunia dengan kombinasi aneh dari kepemimpinan yang tegas dan pemerintahan yang penuh kasih.

Dalam kata-kata penulis esai India Pankaj Mishra, Jokowi menghadirkan “model bisnis baru” yang menekankan kepentingan usaha kecil dan menengah atas konglomerat. Jokowi berasal dari latar belakang yang sederhana dan jalannya menuju kekuasaan dibangun di atas mobilisasi populer yang belum pernah terjadi sebelumnya yang menjungkirbalikkan politik negara mayoritas Muslim terbesar di dunia dan demokrasi terbesar ketiga.

Jokowi mewakili alternatif yang menyegarkan dan progresif bagi oligarki Indonesia. Berkat dukungan kelas menengah dan mobilisasi kaum muda, ia meraih kemenangan besar dalam jabatan gubernur Jakarta pada 2012, yang menempatkannya di jalur menuju kursi kepresidenan beberapa tahun kemudian.

Selama masa jabatannya yang singkat sebagai kepala Jakarta, ia secara teratur mengunjungi daerah kumuh yang sempit, bertemu dengan warga yang terpinggirkan dan orang-orang biasa (“orang kecil”), dan memprakarsai proyek infrastruktur besar-besaran yang meningkatkan layanan publik di kota, jutaan orang Indonesia. Apa yang membuat Jokowi sangat unik bukan hanya pengetahuannya tentang media sosial, tetapi juga desakannya yang tulus pada kepemimpinan yang manusiawi, mudah diakses, dan penuh kasih.

READ  Di USDA, Dr Jewel Bronaugh Untuk Membangun Masa Depan Yang Lebih Tangguh Untuk Semua Orang Amerika

Menolak sejarah panjang otoritarianisme Indonesia, Jokowi berjanji untuk “berjuang untuk melestarikan hak asasi manusia” dan “untuk melawan ketidakadilan”. Pada dua kesempatan ia berhasil dengan mudah mengalahkan Prabowo Subianto, seorang mantan jenderal yang memuji otokrat Indonesia, telah terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia dan seringkali tidak terlihat sangat berbeda dari Mr. Duterte kita sendiri.

Kesamaan antara Jokowi dan Isko memang tak terbantahkan. Setelah hanya beberapa tahun sebagai walikota Manila, Isko menangkap imajinasi bangsa dengan versinya sendiri “populisme sopan,” yang menggabungkan kepemimpinan yang dinamis dengan keyakinan agama dan kebijakan publik berbasis bukti.

Seperti dalam kasus Jokowi, calon presiden Isko kemungkinan akan menyebabkan kekecewaan yang tak terhindarkan di kalangan pemilih progresif. Tapi apa yang diperjuangkan kedua orang itu adalah bentuk populisme berbasis sains yang lebih sesuai dengan pemerintahan abad ke-21.

[email protected]

Baca lebih lajut

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

Untuk berlangganan PERTANYAAN LEBIH LANJUT untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh dari jam 4 pagi dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk komentar, keluhan atau pertanyaan, Hubungi kami.

Written By
More from Faisal Hadi
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *