Postingan media sosial salah mengklaim Bulan ‘telah terbelah dua’

Hak Cipta AFP 2017-2022. Seluruh hak cipta.

Sebuah foto yang diambil oleh NASA dari permukaan Bulan telah dibagikan ribuan kali di media sosial, bersama dengan klaim bahwa foto tersebut membuktikan bahwa massa planet pernah terbelah dua. Tetapi klaim itu salah: foto itu menunjukkan Rima Ariadaeus, yang menurut para ahli adalah sistem patahan yang mirip dengan yang ada di bumi. NASA juga telah membantah klaim ini, dengan mengatakan tidak ada bukti ilmiah bahwa Bulan terbelah menjadi dua bagian atau lebih.

Kolase dari empat foto telah dibagikan lebih dari 260 kali sejak diunggah ke halaman Islami di Facebook di sini pada tanggal 5 Agustus 2019.

Gambar tersebut berjudul: “Keajaiban Nabi Muhammad SAW ‘Membelah Bulan'”.

Gambar kolase menunjukkan permukaan Bulan, dengan panah menunjuk ke dugaan retakan yang terlihat di Bulan.

Teks overlay pada gambar berbunyi: “Ini adalah lokasi perpecahan yang membentang sepanjang bulan.”

Judul postingan itu berbunyi: “Al-Qur’an mengatakan … Saatnya semakin dekat dan bulan telah terbelah [in two]….

“Keajaiban ini juga sudah dibuktikan oleh NASA.. {Quran & science}”.

Tangkapan layar postingan menyesatkan, diambil 3 Mei 2022

Foto kedua dalam kolase menunjukkan astronot Amerika Neil Armstrong, Michael Collins dan Edwin “Buzz” Aldrin Jr. dari Apollo 11misi bulan pertama yang mendarat manusia di Bulan pada Juli 1969.

Foto ketiga menunjukkan dua bulan sabit; dan gambar terakhir menunjukkan bulan purnama.

Dugaan –yang beredar online di kalangan netizen Muslim di berbagai negara seperti Indonesia dan Pakistan selama bertahun-tahun–mengacu pada kisah mukjizat yang dilakukan oleh Nabi Muhammad, yang bersumber dari Bab 54 Ayat 1 dari Alquran.

Montase foto yang sama telah dibagikan lebih dari 15.700 kali setelah muncul di halaman Islami Facebook di sini, di sini, di sini, di sini dan di sini.

READ  Presentasi dari komite penasihat Peringkat Dampak baru kami

Unggahan tersebut, yang masih diposting ulang hingga April 2022, mengklaim bahwa foto “garis celah Bulan” diambil dari Apollo 10 dan Apollo 11.

Gambar ini juga telah beredar bersamaan dengan klaim serupa dalam bahasa Indonesia, seperti di ini Posting di Facebook dan di ini Video YouTube, yang telah dilihat lebih dari 5,4 juta kali.

Tapi pernyataan itu salah.

Pencarian gambar terbalik melacak sumber foto ke situs web Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional AS (NASA), yang diterbitkan gambar tahun 2002.

Tangkapan layar foto asli di situs web NASA, diambil 28 April 2022

NASA mengatakan foto itu, diambil oleh Apollo 10 kru pada Mei 1969, menunjukkan Rima Ariadaeus — alur atau parit bulan yang panjang.

Seperti yang dijelaskan oleh NASA di siniRilles, seperti Rima Ariadaeus, diyakini sebagai patahan yang terbentuk sebagai akibat aktivitas tektonik. Beberapa ilmuwan percaya bahwa rilles linier mungkin terbentuk setelah peristiwa tumbukan besar, sementara d Lainnya percaya rilles terbentuk sebagai manifestasi permukaan tanggul dalam. sistem ketika bulan masih aktif secara vulkanik.

“Para ahli sepakat bahwa Rima Ariadaeus, yang panjangnya sekitar 300 km (186,4 mil), adalah sistem patahan yang mirip dengan yang ada di Bumi.”

Laman NASA yang sama juga memposting foto Rima Ariadaeus lainnya.

Di bawah ini adalah tangkapan layar dari foto Rima Ariadaeus yang diambil oleh NASA dari sudut yang berbeda:

Tangkapan layar foto di situs web NASA, diambil pada 28 April 2022 (NASA / Safrin LABTU)

“Tidak ada bukti ilmiah”

NASA menanggapi permintaan tersebut di sini ketika seorang pengguna media sosial menunjukkannya pada tahun 2010.

“Tidak ada bukti ilmiah saat ini bahwa Bulan terbelah menjadi dua (atau lebih) bagian dan kemudian dipasang kembali kapan saja di masa lalu,” kata Brad Bailey, staf ilmuwan di Institut Ilmu Bulan NASA.

READ  Solar Orbiter menyajikan data pertama ke publik

Profesor Paul Grootseorang astronom dari Radboud University di Belanda, mengatakan: “‘Pemisahan’ ditunjukkan pada gambar bawah [in the misleading image] hadir di Bulan, tetapi jelas tidak meluas di sekitar Bulan.”

“Ini adalah fitur yang kemungkinan besar terkait dengan dampak yang menciptakan kawah Tycho, yang terletak di kanan bawah fitur dalam orientasi gambar,” katanya kepada Reuters.’AFP melalui email.

Gambar lain dari Bulan

Gambar yang menunjukkan dua setengah bulan adalah komposit yang dibuat dari dua foto Bulan yang berbeda, tersedia di situs web agen foto Getty Images.

itu gambar pertamabagian kiri gambar, berjudul: “Bulan Seperempat Terakhir” dan menunjukkan bulan mendekati fase seperempat terakhirnya.

itu gambar kedua berjudul: “Pemandangan sudut rendah bulan terhadap langit cerah di malam hari File foto”.

Berikut perbandingan screenshot gambar di unggahan menyesatkan (tengah) dan foto asli (kiri dan kanan):

Perbandingan screenshot gambar di unggahan menyesatkan (tengah) dan foto asli (kiri dan kanan)

Foto terakhir dari unggahan menyesatkan, yang menunjukkan bulan purnama, dapat ditemukan di situs Universitas Tuftsdi Massachusetts.

Foto dikreditkan ke University of California Lick Observatory.

Berikut perbandingan tangkapan layar gambar di unggahan menyesatkan (kiri) dan foto asli (kanan):

Perbandingan screenshot gambar di unggahan menyesatkan (kiri) dan foto asli (kanan)

Written By
More from Faisal Hadi
Pageant Ekonomi Syariah Indonesia Timur 2021 dibuka pada 27 Juli July
Ada empat wakil lainnya, yang akan bermuara pada pemberdayaan ekonomi dan kemandirian...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *