Potongan teka-teki yang hilang: PV Sindhu bertujuan untuk memecahkan rekor di All England

Dibutuhkan upaya yang luar biasa, mengikis cadangan energi terdalam, untuk memenangkan All England, seperti yang dibuktikan oleh Prakash Padukone dan Pullela Gopichand. PV Sindhu, komuter terbesar India, adalah pembuat sejarah serial di Olimpiade dan kejuaraan dunia – di mana enam pemain tunggal lainnya dan sepasang telah meraih medali. Tapi dua kemenangan langka India di All England, dan jeda 21 tahun sejak terakhir, membuat kurangnya gelar di sana menjadi teka-teki yang mulai meresahkan.

Padukone berada di tengah-tengah puncaknya pada tahun 1980 dan Gopichand mengerahkan seluruh tekad dan ketahanannya untuk menjebak mahkota itu pada tahun 2001. Saina Nehwal datang dekat setelah itu pada tahun 2015 – meskipun ia berakhir sangat jauh dengan saraf ledakan yang tidak stabil.

Sindhu, yang dengan tepat memandang acara Super 1000 sebagai “hanya turnamen lain”, mungkin akan mengalami hasil yang tidak menguntungkan lainnya saat sisa musim datang dan menuntut keunggulannya. Tapi dia mungkin tidak bisa melepaskan pandangan penuh harap yang secara naluriah menoleh padanya, setiap kali seluruh Inggris muncul.

Komuter terhebat India, yang mungkin telah meraih final turnamen yang paling banyak ditonton di sirkuit selama dekade terakhir yang dapat membuat kompilasi tanda tangan, harus memiliki setidaknya satu entri di lapangan All’s keramat E. Orang-orang sezamannya – Carolina Marin, Tai Tzu-Ying , Nozomi Okuhara dan Chen Yufei masing-masing memiliki gelar, dan Ratchanok Intanon dan Akane Yamaguchi muncul di final. All England bukanlah pencapaian karir, tetapi perawakan dan karir Sindhu layak untuk dibanggakan, yang jelas didambakan oleh para pemain terbaik dunia (bukan hanya orang India yang sentimental), seperti yang telah terbukti selama beberapa tahun terakhir.

READ  Hasil dan klasemen minggu pertama La Liga 2020/2021

JALAN KONFRONTAL DI DEPAN

Untuk sementara waktu sekarang, Sindhu dan pelatih Park Tae Sang telah berbicara tentang orang India yang menjulang tinggi yang memperkuat pertahanannya melawan tantangan baru yang diberikan padanya. Idenya adalah ketika lawan mengejar serangannya dan mengumpulkan apa pun yang dia lepaskan, reli yang lebih lama akan membutuhkan pemulihan yang lebih baik darinya untuk mendapatkan dua pukulan ekstra sebelum upgrade mati.

PV Sindhu mencetak kemenangan mudah (Sumber: AP)

Di lapangan, gerakan Sindhu tampak lancar, dia telah memperluas repertoarnya yang menipu terutama pada cross-drop dan sepertinya menyukai konfrontasi di net; jangan iri pada mereka, bagaimanapun juga. Namun, dapatkah kedalaman pertahanan permainannya melawan lawan muda yang mengamuk benar-benar memberinya alat untuk menjinakkan mereka? Atau apakah itu hanya akan membuat pertandingan lebih lama dan lebih sulit untuk mengakhiri minggu turnamen?

Permainan Sindhu selalu mengandalkan kekuatan menyerang dan niat, ketika dia mengintimidasi lawan dengan pukulan besar, untuk mengesankan semua nama besar. Bahwa dia menguasai dan melampaui Tai Tzu dalam perjalanannya menuju perak Olimpiade dan emas Dunia, dan tidak pernah mengizinkan nama apa pun untuk membangun iblis mental kecuali kecepatan terengah-engah Marin, terserah serangannya dan bernuansa ancamannya dengan variasi poin demi poin dalam kecepatan. dan kekuasaan.

pv sindhu, sindhu, Sai Praneeth, indonesia open, badminton news, bulu tangkis, Indonesia Open Super 1000, indian express, Sim Yujin PV Sindhu beraksi. (Kasus).

Seiring berlalunya waktu dan mereka harus menemukan kembali diri mereka sendiri, masih harus dilihat apakah pertahanan yang lebih kuat dapat menangkis An Se Young dan Pornpawee Chochuwong dan Cina Baru, yang datang dalam struktur pertahanan yang sama. Selama semifinal Olimpiade dan India Terbuka, pertahanan tidak bisa mengimbangi kurangnya rencana ofensif. Tapi pelatih Park membimbing Sindhu meraih kemenangan atas Yamaguchi dan knockdown melawan Supanida Katethong dari Thailand (dia bisa bertemu keduanya minggu ini) di Syed Modi International bulan lalu, memberikan wawasan tentang cara lain untuk menang: menyerap serangan melalui pertahanan yang andal, sebelum mengeluarkannya serangan tajam untuk pengejaran terakhir.

READ  Saina Nehwal menjuarai Indonesian Masters setelah Carolina Marin pensiun karena cedera

PV Sindhu akan beraksi di turnamen All England 2022 di Birmingham (File)

Namun, itu tetap menjadi pilihan yang haus kekuasaan, siap untuk trip-up di beberapa titik selama daftar nama turnamen lima hari berturut-turut ini. Sementara Sindhu jarang, jika pernah, berjuang untuk pulih dari hari ke hari, seorang Sindhu yang terbungkus pertahanan berisiko runtuh, mengingat kualitas lawannya yang tiada henti.

CINA PERTAMA

Wang Zhi Yi lahir pada musim panas sebelum gelar All England terakhir India. Pemain berusia 21 tahun, yang menjadi lawan Sindhu, telah meraih kemenangan atas Ratchanok dan Yamaguchi dalam pertandingan atrisi di penentuan – di mana dia dapat melatih nama-nama besar, dan juga terjebak di An Se Young sebelum diturunkan di kabel. baru-baru ini.

Petenis China itu juga mengalami dua lusin kekalahan beruntun di sirkuit, yang mengurangi kemampuannya untuk menjadi pengganggu yang baik ketika dia mendeteksi celah. Sebuah awal yang lambat bukanlah sesuatu yang Sindhu mampu di sini, meskipun jurang kelas sangat condong mendukung India.

Namun, diukir di sepanjang permainan juara Olimpiade Chen Yufei, gerakan passing Wang Zhi Yi yang keras kepala dapat menyebabkan masalah dengan permainannya yang tajam dan gigih, yang menjadi sulit untuk dilewati untuk menggerakkannya dengan tipuan gilanya. . Forehand lunge dan net adalah umpan untuk dimanfaatkan, tetapi tidak dapat disangkal bahwa Sindhu harus melakukannya.

Final tunggal putri di turnamen-turnamen besar dunia selama bertahun-tahun telah benar-benar membingkai perjalanan Sindhu yang memusingkan ke bentrokan puncak akhir pekan, meskipun dia sedikit mundur sejak Olimpiade. All England mungkin adalah langkah besar pertama di mana semua kekuatan lapangan tunggal, kecuali Marin, akan fokus pada gelar. Tidak terpikirkan bahwa Sindhu tidak akan mempertimbangkan untuk melakukan aksi lagi, mengingat dia adalah ngengat yang akan menyala di turnamen besar.

READ  Tonton West Brom v Newcastle Live TV - Daftar Saluran Dunia untuk hari Minggu

Written By
More from Umair Aman
Piala Asia U-19 ditunda, timnas U-19 mentransfer TC ke Turki
Jakarta – Program pelatihan Timnas Indonesia U-19 mengalami perubahan setelahnya Piala Asia...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *