Powerlifter Mohammed Azmathulla Memberikan Penguburan Bermartabat Kepada Para Korban

Powerlifter mengatakan dia telah mendaftarkan diri untuk pekerjaan ini pada hari Sabtu dan Minggu. (Representasi)

Bengaluru:

Bagi seseorang yang telah mengangkat 295 kg tanpa berkeringat, powerlifter terkenal Mohammed Azmathulla merasakan sakitnya membawa mayat-mayat COVID-19 korban, saat dia memberikan penguburan yang bermartabat kepada mereka.

“Rasa sakit yang saya alami ketika membawa tubuh seseorang yang telah meninggal karena coronavirus tidak dapat dijelaskan,” kata juara powerlifter.

Karena coronavirus sekarang membawa stigma yang ditimbulkan oleh ketakutan publik, banyak orang menghindari menyentuh tubuh korban, memprotes kremasi atau penguburan mereka di sekitarnya dan melihat kerabat orang mati dengan ketakutan.

Tuan Azmathulla, yang akrab dipanggil Azmat, telah mengambil tugas memberikan pemakaman yang bermartabat kepada para korban virus korona dan menghubungkan dirinya dengan Misi Rahmat untuk tujuan tersebut.

Seorang manajer program di DXC Technology, sebuah perusahaan IT, Mr Azmat bekerja selama lima hari dan menyimpan akhir pekan untuk tujuan sosial ini.

Dia mengatakan dia telah mendaftarkan diri untuk pekerjaan ini pada hari Sabtu dan Minggu.

“Saya adalah bagian dari upaya untuk pekerjaan bantuan selama penguncian dan ketika saya melihat orang-orang sekarat dalam jumlah besar pada bulan Juli, saya memutuskan untuk mengasosiasikan diri dengan Misi Rahmat,” kata Mr Azmat kepada PTI.

Tantangan yang dihadapi Mercy Mission adalah bahwa upacara terakhir adalah proses yang memakan waktu, langsung dari prosedur yang terlibat di rumah sakit dan di tempat pemakaman.

Selain itu, relawan juga harus menghadapi protes, yang selanjutnya menunda prosedur.

Kematian karena COVID meningkat tetapi itu tidak membuat takut powerlifter.

“Kematian sudah pasti, jadi tidak perlu terlalu khawatir tentang hal itu. Tapi saya mengambil tindakan pencegahan terbaik, yang berlapis-lapis karena saya juga punya keluarga,” kata Mr Azmat.

READ  Allu Arjun berterima kasih kepada Harish dan yang lainnya setelah 3 tahun menjadi DJ; itu salah satu film saya yang paling berkesan

Tentang coronavirus, ia mengatakan hampir 90 persen dari mereka yang meninggal karena pandemi dan mereka yang telah dikubur adalah mereka yang tidak pernah keluar rumah.

“Jika Anda harus mendapatkan penyakit ini, Anda pasti akan mendapatkannya bahkan jika Anda telah mengurung diri di rumah. Saya telah melihat orang-orang muda berusia dua puluhan tanpa ada komorbiditas sekarat karena virus coronavirus dan juga melihat orang tua dengan komorbiditas melarikan diri darinya. “Itu penyakit yang sangat sulit,” Tuan Azmat menambahkan.

Written By
More from Suede Nazar
Tender Untuk 44 Kereta Vande Bharat Dibatalkan Setelah Tawaran Dari Perusahaan Patungan China
India telah membatalkan tender untuk membuat 44 kereta Vande Bharat kecepatan semi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *