Pratinjau: Foolad Khouzestan dan Al Ain tentang tugas penyisihan grup Liga Champions AFC | Sepak bola | Berita

Riyadh: Juara 2002-03 Al Ain FC bertujuan untuk mencapai babak penyisihan grup Liga Champions AFC untuk ke-16 kalinya dalam sejarah dengan menghadapi Foolad Khouzestan FC dari Republik Islam Iran di babak playoff Sabtu.

Tim UEA tidak pernah kalah dalam pertandingan playoff Liga Champions AFC, setelah mengalahkan Indonesia Sriwijaya FC pada 2011, Bahrain Malkiya SC pada 2018 dan Uzbekistan Bunyodkor pada tahun lalu.

Foolad, di sisi lain, tidak pernah melakukan playoff, muncul dalam satu edisi sebelum babak playoff kualifikasi diperkenalkan dan langsung lolos ke babak grup dalam dua penampilan berikutnya.

Bentuk domestik

Setelah lolos ke Liga Champions AFC 2021 setelah finis ketiga di Liga Pro Iran 2019-20, penantian Foolads untuk gelar liga domestik ketiga kemungkinan akan diperpanjang untuk musim lain sehingga mereka menemukan diri mereka di tempat keempat dalam kampanye ini, 14 poin. dibelakang. Pemimpin Persepolis dengan 12 pertandingan untuk dimainkan.

Klub yang berbasis di Ahvaz itu memenangkan gelar liga pertama mereka pada 2004-05, hanya untuk diturunkan ke divisi kedua sepak bola Iran dua tahun kemudian. Namun, kepulangan mereka terjadi seketika dan pada 2013-14 mereka sekali lagi dinobatkan sebagai juara nasional.

Musim ini, pasukan pelatih Javad Nekounam telah melalui periode performa yang tidak konsisten, menang dua, tiga kali seri dan kalah satu dari enam pertandingan liga terakhir mereka sebelum pertandingan melawan Al Ain.

Pemenang Liga Pro UEA pemecah rekor dan klub paling bergengsi di negara itu, Al Ain telah berjuang selama dua tahun. Sejak memenangkan gelar liga 2017-18, mereka telah mundur untuk finis ketiga pada 2018-19.

Pengulangan posisi ketiga dan kembali ke Liga Champions AFC musim depan tampaknya tidak mungkin bagi pelatih kepala Pedro Emanuel, yang saat ini berada di urutan keenam dalam klasemen, enam poin di belakang Shabab Al Ahli, ketiga, di tempat terakhir kualifikasi untuk AFC. Liga Champions. .

READ  Indonesia raih hasil Paralimpiade terbaik sepanjang sejarah

Performa Al Ain baru-baru ini menunjukkan tiga kekalahan dan sekali imbang dalam enam pertandingan terakhirnya, dan jika juara Liga Pro 13 kali UEA mengakhiri musim di tempat keenam mereka saat ini, itu akan menjadi posisi terburuk mereka sejak tempat ke-10 mereka pada 2010-11.


Sejarah benua

Sementara Foolad tampaknya menjadi tim yang relatif bugar yang akan ambil bagian dalam pertandingan hari Sabtu, Al Ain-lah yang membanggakan sejarah yang lebih membanggakan di Liga Champions AFC.

Foolad melakukan debut kontinental mereka pada tahun 2006 ketika, meskipun memulai kampanye dengan kemenangan 6-0 atas Kuwait Qadsia SC dan skor empat-dari-dua dengan hasil imbang melawan Suriah Al Ittihad, mereka finis di posisi terbawah Grup A, gagal panen. lebih. poin dari empat pertandingan berikutnya.

Delapan tahun kemudian Foolad kembali ke Liga Champions AFC. Kali ini, mereka menunjukkan kepada mereka sisi yang berbeda, memimpin Grup B yang tak terkalahkan dan melaju ke babak 16 besar untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka sebelum disingkirkan oleh Al Sadd dari Qatar dalam gol tandang untuk keluar dari edisi 2014 tanpa satu kekalahan pun. , setelah seri dalam dua pertandingan sistem gugur 0-0 dan 2-2.

Foolad kembali ke kompetisi pada tahun berikutnya tetapi tidak dapat meniru eksploitasi 2014 mereka, finis ketiga di grup mereka. Anehnya, meski telah memainkan 20 pertandingan di AFC Champions League, Foolad tidak pernah menghadapi lawan dari Emirates.

Sejak Liga Champions AFC mulai menggantikan Kejuaraan Klub Asia pada 2002-03, Al Ain telah menjadi pelengkap dalam kompetisi tersebut. Faktanya, mereka adalah pemenang pertama dari kompetisi yang dirubah, mengalahkan BEC Tero Sasana dari Thailand di final.

READ  Starz Lionsgate Play Streamer Diluncurkan di Indonesia – TBI Vision

Klub Emirat sejak itu telah lolos ke semua kecuali tiga edisi kompetisi, absen pada musim 2008, 2009 dan 2012. Di antara klub-klub Asia Barat, rekor itu hanya disamai oleh Al Hilal dari Arab Saudi.

Al Ain telah mencapai final tiga kali, menang untuk pertama kalinya dengan meminta, kemudian kalah melawan Al Ittihad pada 2005 dan melawan Jeonbuk Hyundai Motors pada 2016. Tidak ada tim di Asia Barat yang mencapai lebih banyak final Liga Champions AFC, dan hanya Al Hilal dan Al Ittihad telah mencapai sejauh itu.


Orang-orang kunci

Menceritakan jenis musim yang dialami Al Ain di tingkat nasional, hanya satu pemainnya yang mencetak lebih dari lima gol atas namanya, yaitu striker Togolese dari klub Kodjo Laba.

Pemain berusia 29 tahun ini tampil cemerlang sejak tiba di stadion Hazza bin Zayed dari klub Maroko RS Berkene pada 2019. Musim lalu ia mencetak 18 gol liga dalam banyak penampilan sebelum musim Pro League. Uni Emirat Arab tidak akan dihentikan karena untuk pandemi.

Sementara Laba adalah pembuat perbedaan untuk Al Ain di lini depan, mereka mengandalkan keserbagunaan bek Jepang Tsukasa Shiotani yang dapat menggantikan keempat punggung atau di lini tengah pertahanan.

Sejak bergabung dengan Tractor tahun lalu, penjaga gawang Mohsen Forouzan telah menjadi salah satu poin paling cemerlang Foolad musim ini, menyumbangkan sembilan clean sheet untuk tim dengan pertahanan terburuk kedua di liga, sejauh ini hanya kebobolan 11 gol.

Seorang mantan pemain Liga Pro UEA sendiri hampir dua dekade lalu, pelatih Nekounam akan mencari inspirasi dari playmaker Afrika Selatan Ayanda Patosi, pemain berusia 28 tahun itu telah mencetak empat gol liga dan akan sangat mengenal Al Ain, setelah mewakili salah satu pemain domestik mereka. saingannya Bani Yas musim lalu.

READ  Paralympic Games dan pencarian untuk Indonesia yang lebih baik - Sabtu 21 Agustus 2021

Foolad FC (IRN) vs Al Ain FC (UEA)
Lokasi: Stadion Faisal bin Fahad, Riyadh
Kick-off: 10 April, 18:50 UTC + 3

Foto: Foolad Khouzestan, Al Ain, AFP

More from Benincasa Samara
Perdana Menteri Malaysia Ismail memulai kunjungan resmi ke Indonesia dan akan bertemu dengan Presiden Jokowi
PETALING JAYA (THE STAR/ASIA NEWS NETWORK) – Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *