Presentasi dari komite penasihat Peringkat Dampak baru kami

Setahun yang lalu, kami memutuskan untuk merekrut Dewan Penasihat Peringkat Dampak baru untuk memberikan saran dan mengawasi metodologi.

Seperti yang saya tulis ketika kami memulai proses perekrutan, membuat dewan adalah bagian penting dari komitmen kami untuk memperluas transparansi pendekatan kami untuk mengukur universitas terhadap Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs).

Seperti yang diketahui oleh Anda yang dapat menghadiri Festival Data kami pada 3 September, Dewan Penasihat Peringkat Dampak kini telah dipilih. Anggota dewan akan mendukung peringkat Impact dengan bertindak sebagai teman yang kritis, menyarankan bagaimana kami dapat meningkatkan peringkat, dan memastikan kami bertindak secara bertanggung jawab.

Ke-10 anggota dewan tersebut adalah:

Luiz costa, mantan rektor Universitas Federal Vi├žosa dan mantan wakil menteri pendidikan di Brasil. Sebagai mantan rektor universitas dan wakil menteri pendidikan, Profesor Costa telah memberikan dampak yang signifikan pada pendidikan di Brasil dan di seluruh dunia.

Max Lu, Wakil Rektor Universitas Surrey. Profesor Lu menjalankan salah satu universitas terkemuka di Inggris dan aktif di seluruh pemerintahan, menjabat sebagai anggota Dewan Perdana Menteri untuk Sains dan Teknologi dan direktur dewan Riset dan Inovasi Inggris. Dia telah memegang posisi kepemimpinan di universitas dan organisasi penelitian di Australia dan Singapura.

Jingwen mu, kepala perencanaan strategis di University of Auckland di Selandia Baru. Dr Mu adalah salah satu staf di University of Auckland yang menyediakan data untuk pemeringkatan dan dia juga ahli dalam bibliometrik, bekerja dengan Elsevier dalam analisis penelitian terkait SDGs.

Carolyn Newton, Direktur Keterlibatan Global di Universitas Cape Town di Afrika Selatan. Ibu Newton adalah bagian dari tim yang mengumpulkan data dari University of Cape Town untuk peringkat dampak dan terlibat dalam inisiatif SDG institusi.

READ  Apakah inti bumi tidak seimbang? Sebuah misteri baru muncul di bawah permukaan

Simon pratt, Direktur Strategi dan Keunggulan Penelitian di University of Toronto di Kanada. Tuan Pratt telah terlibat dalam pemeringkatan selama bertahun-tahun, termasuk membantu menciptakan Times Higher Education Peringkat Universitas Dunia selama 17 tahun bertugas dengan Thomson Reuters.

Sarah spiegel, koordinator pemeringkatan internasional di University of Bonn di Jerman. Spiegel bekerja dengan Konferensi Rektor Jerman dan membantu mendirikan Aliansi Bonn untuk Penelitian Pembangunan Berkelanjutan.

Laura Tucker, pendiri dan CEO Vertigo Ventures di Singapura. Vertigo Ventures adalah bagian dari tim asli yang membantu menetapkan peringkat dampak kami. Organisasi ini memproduksi perangkat lunak yang membantu universitas melacak aktivitas dampak mereka.

Shinobu yamaguchi, Direktur United Nations University Institute for the Advanced Study of Sustainability (UNU-IAS) di Jepang. Profesor Yamaguchi memiliki pengalaman pengembangan yang luas, tidak hanya melalui pekerjaannya di UNU-IAS, tetapi juga melalui pekerjaan sebelumnya di United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (Unesco), di mana ia berpartisipasi dalam pengembangan sistem pendidikan di Cina, Indonesia , Mongolia dan Pakistan.

Zheng yi, Direktur Kantor Institut Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TUSDG) di Universitas Tsinghua di Cina. Ms. Yi membantu mendirikan TUSDG dan merupakan Direktur China Hub dari Sustainability Solutions Network. Ia sedang mempersiapkan gelar doktor di bidang pendidikan komparatif, dengan fokus pada integrasi SDGs institusi pendidikan tinggi.

Meghan Fay Zahniser, Direktur Eksekutif Association for the Advancement of Sustainability in Higher Education (AASHE) di Amerika Serikat. AASHE mengelola Sustainability Tracking, Assessment & Rating System, sebuah kerangka penilaian mandiri bagi universitas untuk mengukur kinerja keberlanjutan mereka, dan Ibu Zahniser telah secara aktif terlibat dalam United Nations Sustainability Initiative, Higher Education.

READ  Info Gempa: Light mag. Gempa 4.0

Selama pertemuan pertama kami, sejumlah area diangkat untuk diskusi di masa depan, termasuk:

Desain keseluruhan peringkat dan mekanisme perhitungan:

  • Haruskah peringkat keseluruhan terus didasarkan pada skor universitas di SDG 17, ditambah tiga skor teratas mereka dari 16 SDG yang tersisa?
  • Haruskah kita memiliki peringkat keseluruhan?
  • Haruskah kita terus menskalakan skor SDG individu (sehingga skor tertinggi di setiap SDG dalam perhitungan keseluruhan adalah 100 dan skor terendah adalah 0) saat membuat peringkat keseluruhan?
  • Apa yang harus dilakukan setelah tahun 2030

Modifikasi potensial khusus untuk metodologi yang ada:

  • Bisakah kami menyertakan logika percabangan atau opsi alternatif untuk mengirim institusi ke jalur yang berbeda saat mengirimkan data untuk pemeringkatan?
  • Kami bertanya kepada universitas apakah kebijakan SDG mereka telah dibuat atau direvisi dalam lima tahun terakhir. Haruskah kita berpegang pada tenggat waktu ini?

Area potensial baru untuk dijelajahi:

  • Bagaimana mengatasi pendidikan jarak jauh dan kesenjangan digital
  • Bisakah kita mengenali belajar dari pengalaman?
  • Bagaimana menghadapi dunia pasca-Covid?

Pertanyaan tentang perhitungan saat ini:

  • Bagaimana memastikan jaminan kualitas dalam evaluasi
  • Bisakah kita menghubungkan SDG 13.4 (netralitas karbon) dengan pendekatan yang diambil oleh organisasi lain?

Seperti yang Anda lihat, kami akan memiliki banyak hal untuk didiskusikan, dan fokus awal kami adalah mengeksplorasi jaminan kualitas.

Duncan Ross adalah Direktur Data di Times Higher Education.


Kami telah menyusun daftar pertanyaan umum tentang peringkat dampak kami, tetapi jika Anda memiliki pertanyaan lebih lanjut, silakan kirim email ke [email protected]

Written By
More from Faisal Hadi
Tak Cuma Motor, United Luncurkan Motor Listrik Pertama Di Indonesia
Jakarta – Sepeda merek terkenal, Serikat mencoba memasuki pasar sepeda motor dengan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *