Presiden Mali Ibrahim Boubacar Keita, Perdana Menteri Boubou Cisse Ditawan Oleh Tentara Pemberontak

Pasukan Pemberontak Menahan Presiden Mali, Perdana Menteri Tertangkap

Presiden dan Perdana Menteri telah “ditangkap” di kediaman Ibrahim Boubacar Keita di Bamako.

Bamako, Mali:

Pasukan pemberontak menangkap Presiden Mali Ibrahim Boubacar Keita dan Perdana Menteri Boubou Cisse dalam peningkatan dramatis Selasa dari krisis selama berbulan-bulan.

Negara-negara tetangga di Afrika Barat, bersama dengan Prancis, Uni Eropa, dan Uni Afrika, mengutuk pemberontakan mendadak itu dan memperingatkan terhadap setiap perubahan kekuasaan yang tidak konstitusional di negara yang rapuh itu.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menuntut “pembebasan segera dan tanpa syarat” Keita dan Cisse karena para diplomat di New York mengatakan Dewan Keamanan akan mengadakan pembicaraan darurat pada Rabu.

“Kami dapat memberitahu Anda bahwa presiden dan perdana menteri berada di bawah kendali kami” setelah mereka “ditangkap” di kediaman Keita di ibu kota Bamako, seorang pemimpin pemberontak, yang tidak mau disebutkan namanya, mengatakan kepada AFP.

Boubou Doucoure, yang bekerja sebagai direktur komunikasi Cisse, membenarkan bahwa pasangan tersebut telah ditahan dan telah dibawa dengan kendaraan lapis baja ke pangkalan militer di kota Kati, sekitar 15 kilometer (sembilan mil) jauhnya.

Pasukan pemberontak telah merebut markas beberapa jam sebelumnya sebelum mengambil kendali di jalan-jalan sekitarnya dan mengemudi dalam konvoi ke ibu kota Bamako, menurut seorang jurnalis AFP.

Sebuah kudeta tahun 2012 yang membuka jalan menuju kepresidenan Keita dimulai di pangkalan Kati – dan ketakutan dengan cepat tumbuh dari upaya kudeta lain di negara yang terkenal tidak stabil itu.

Kerumunan gembira di pusat kota, yang berkumpul untuk menuntut pengunduran diri Keita, menyemangati para pemberontak saat mereka menuju ke kediaman resmi pria berusia 75 tahun itu.

Saat hari dibuka, blok Afrika Barat ECOWAS, Amerika Serikat dan Prancis merilis pernyataan terpisah yang menyuarakan keprihatinan mendalam tentang pergantian peristiwa dan mendesak agar perubahan rezim.

READ  Puncak daftar kota terbaik untuk ekspatriat pada tahun 2021

Presiden Prancis Emmanuel Macron juga telah membahas krisis tersebut dengan mitranya di Nigeria, Pantai Gading dan Senegal dan menyatakan “dukungan penuhnya untuk upaya mediasi yang sedang berlangsung di negara-negara Afrika Barat”.

Kantornya menambahkan bahwa dia “mengutuk percobaan pemberontakan yang sedang berlangsung”.

AU mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka “mengutuk keras” penangkapan para pemimpin politik Mali, sementara Uni Eropa mengecam apa yang disebutnya sebagai “percobaan kudeta.”

Utusan Amerika Serikat untuk wilayah tersebut, J. Peter Pham, bergabung dengan seruan untuk menahan diri dan menggemakan penentangannya terhadap setiap perubahan “ekstraconstitusional”.

‘Pergeseran mood’

Penahanan mendadak Keita dan Cisse terjadi menyusul pesan yang tampaknya berdamai dari pemerintah di Bamako – yang mendesak para tentara untuk terlibat dalam dialog.

“Pergeseran suasana hati yang diamati mencerminkan frustrasi tertentu yang mungkin memiliki penyebab yang sah,” kata kantor Cisse dalam sebuah pernyataan, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Ia menambahkan bahwa pemerintah terbuka untuk “dialog persaudaraan untuk menghapus semua kesalahpahaman”.

Drama tersebut bertepatan dengan rencana oposisi untuk melanjutkan protes terhadap Keita.

Mali telah berada dalam cengkeraman kebuntuan politik yang mendalam sejak Juni, dengan presiden berusia 75 tahun itu menghadapi tuntutan yang semakin keras untuk pengunduran dirinya.

Disebut demikian setelah tanggal protes pertamanya, Gerakan 5 Juni telah menyalurkan kemarahan yang mendalam atas ekonomi yang mengerikan, dugaan korupsi pemerintah dan konflik jihadis yang brutal.

Namun kampanye anti-Keita berubah menjadi krisis bulan lalu ketika sedikitnya 11 orang tewas dalam bentrokan dengan pasukan keamanan, selama tiga hari kerusuhan menyusul protes.

Meningkatnya ketegangan

Mali adalah kunci utama dari upaya pimpinan Prancis untuk menggulingkan jihadis di Sahel, dan tetangga sekutunya sangat ingin menghindari negara itu tergelincir ke dalam kekacauan.

READ  Delhi, Chennai, Kolkata, Bengaluru memiliki nilai Covid R lebih besar dari 1, studi menemukan. Apa artinya ini | Berita India Terbaru

Sebagian wilayahnya sudah berada di luar kendali pemerintah, yang sedang berjuang untuk menahan pemberontakan Islam yang pertama kali muncul pada tahun 2012 dan telah merenggut ribuan nyawa.

Kegagalan untuk mengakhiri konflik tersebut telah memicu frustrasi dengan pemerintahan Keita di Mali, kata para komentator.

Ketegangan juga muncul kembali pada bulan April, ketika pemerintah mengadakan pemilihan parlemen yang tertunda lama, yang hasilnya masih diperdebatkan.

ECOWAS pada 27 Juli menyarankan pembentukan pemerintahan persatuan dengan tetap berpegang pada Keita, tetapi kompromi itu secara terang-terangan ditolak oleh Gerakan 5 Juni.

Koalisi pada Senin berjanji untuk melanjutkan kampanyenya untuk memaksa Keita mundur.

Mereka menyatakan akan menggelar protes harian yang akan berujung pada unjuk rasa massal di Bamako pada hari Jumat.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan tersindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Ulang tahun kelahiran Syama Prasad Mukherjee: Pendiri Bharatiya Jana Sangh dan lelaki di belakang BJP
Indonesia Ketika datang ke kepribadian karismatik dan pengubah permainan, sejarah India kaya...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *