Presiden Nepal membubarkan parlemen dan mengumumkan pemilihan baru pada November

Pengumuman mengejutkan itu muncul setelah pernyataan presiden mengatakan bahwa Penjabat Perdana Menteri KP Sharma Oli maupun pemimpin oposisi Sher Bahadur Deuba tidak dapat menunjukkan mayoritas untuk membentuk pemerintahan baru pada ‘pada batas waktu Jumat.

Nepal jatuh ke dalam kekacauan politik lebih lanjut pada hari Sabtu sebagai Presiden Bidya Devi Bhandari membubarkan parlemen dan menetapkan pemilihan umum pada bulan November di tengah a memburuknya epidemi COVID-19.

Pengumuman mengejutkan datang setelah pernyataan presiden mengatakan bahwa baik Penjabat Perdana Menteri KP Sharma Oli maupun pemimpin oposisi Sher Bahadur Deuba dapat menunjukkan mayoritas untuk membentuk pemerintahan baru di ‘di sini adalah tenggat waktu Jumat yang ditetapkan oleh Bhandari.

“Presiden membubarkan DPR dan memerintahkan pemilihan umum tahap pertama pada 12 November dan tahap kedua pada 19 November,” kata pernyataan presiden yang dirilis setelah tengah malam.

Dia mengatakan keputusan itu diambil atas rekomendasi kabinet yang dipimpin oleh Perdana Menteri sementara Oli, yang pembubaran parlemennya pada Desember 2020 memicu protes berminggu-minggu dan dibatalkan oleh Mahkamah Agung karena tidak konstitusional pada Februari.

Belum ada komentar langsung dari partai politik tentang keputusan terbaru tersebut.

Nepal sedang bergulat dengan gelombang mematikan kedua dari pandemi dan melaporkan rata-rata 8.207 infeksi baru setiap hari.

READ  Mengapa BJP Di Rajasthan Menginginkan Gerakan Tanpa Keyakinan yang Tidak Bisa Menang
More from Casildo Jabbour

Mike Pence, Pelosi bentrok dalam mengimplementasikan mandat masker wajah

Wakil Presiden Mike Pence mengatakan pada hari Minggu bahwa pemerintahan Trump menyerahkannya...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *