Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa menyatakan keadaan darurat di tengah krisis ekonomi

Di tengah krisis ekonomi negara dan mengakibatkan protes anti-pemerintah, Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa pada hari Jumat mengumumkan keadaan darurat yang efektif Jumat tengah malam, memberikan kekuatan besar kepada pasukan keamanannya, lapor kantor berita PTI.

Keputusan itu diambil di tengah protes publik selama berminggu-minggu yang menuntut pengunduran diri presiden dan pemerintah. Menurut divisi media kepresidenan, keputusan Rajapaksa bertujuan untuk memastikan keselamatan publik dan menjaga aliran layanan penting yang menghasilkan kelancaran fungsi negara.

Sebelumnya pada hari itu, polisi Sri Lanka menggunakan gas air mata dan meriam air untuk membubarkan mahasiswa yang memprotes di luar parlemen, menyalahkan anggota parlemen karena gagal menggulingkan Presiden Gotabaya Rajapaksa dan pemerintahannya. Protes yang dipimpin mahasiswa dimulai pada hari Kamis setelah wakil presiden yang didukung pemerintah terpilih ke parlemen dengan selisih yang layak.

Sri Lanka mengalami krisis ekonomi terburuk dalam sejarahnya, ditandai dengan kekurangan kebutuhan dasar dan pemadaman listrik yang disebabkan oleh krisis mata uang yang parah.

Rajapaksa sebelumnya menyatakan keadaan darurat pada 1 April setelah protes massal di luar kediamannya. Dia kemudian mencabutnya pada 5 April.

Keadaan darurat memberi kekuatan kepada aparat keamanan dan polisi untuk secara sewenang-wenang menahan dan bahkan menangkap orang.

–Dengan PTI, input AP

READ  Rana Daggubati membagikan foto upacara haldi: Harapan pernikahan di muka datang
More from Casildo Jabbour
Aktor Kannada Hulivana Gangadhar meninggal karena Covid-19, selebriti turut berduka cita atas kematiannya
Aktor senior Hulivana Gangadhar telah meninggal karena Covid-19 pada hari Jumat, 17...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *