Pria Maharashtra Disemprot Dengan Sanitiser Pada Alat Kelamin Oleh Boss Selama Biaya Terkunci: Polisi

NDTV News

Investigasi lebih lanjut sedang berlangsung. Sejauh ini belum ada penangkapan (Perwakilan)

Pune:

Seorang pria berusia 30 tahun diduga diculik dan disiksa oleh tiga pria, termasuk majikannya, di Kothrud di Maharashtra karena perselisihan keuangan mengenai korban tinggal di Delhi pada uang perusahaan selama penguncian, kata polisi pada hari Minggu.

Meskipun dugaan insiden itu terjadi pada 13 Juni dan 14 Juni di kantor perusahaan, sebuah FIR hanya diajukan pada 2 Juli dengan kantor polisi Paud, kata seorang pejabat.

Pengadu dulu bekerja sebagai manajer untuk perusahaan yang menyelenggarakan pameran lukisan seniman, katanya.

Dia telah pergi ke Delhi untuk beberapa pekerjaan resmi pada bulan Maret tetapi macet di sana karena penguncian yang dipaksakan dengan virus korona, katanya.

Pengadu tinggal di sebuah pondok di Delhi dan menghabiskan uang yang diberikan kepadanya oleh kantornya, kata pejabat itu.

“Setelah kembali ke Pune pada 7 Mei, majikan pengadu memintanya untuk dikarantina di resort selama 17 hari. Karena dia tidak punya uang, dia menggadaikan telepon dan kartu debitnya sebelum look at out,” katanya mengutip FIR.

Pada 13 Juni, pemilik perusahaan dan asistennya meminta uang yang dihabiskan oleh pengadu dan membawanya ke dalam mobil, kata pejabat itu.

“Mereka membawanya ke kantor perusahaan tempat dia dikurung. Pemilik dan dua orang lainnya meronta-ronta dan menyemprotkan sanitiser pada bagian pribadinya,” kata pejabat itu.

Mereka kemudian membebaskannya, katanya. Pengadu mendapatkan dirinya di rumah sakit swasta dan mengajukan FIR pada hari Kamis.

Investigasi lebih lanjut sedang berlangsung. Sejauh ini belum ada penangkapan.

More from Casildo Jabbour

Menteri BJP memiliki momen ‘oops’ menyebut PM Narendra Modi, MP CM Shivraj dan dan UP CM Yogi sebagai noda

Bahasa lidah menteri BJP Menteri Negara Sumber Daya Air, Tulsiram Silawat mendarat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *