Protes Berlin: Demonstrasi besar-besaran di Gerbang Brandenburg atas pembatasan Covid-19

Protes Berlin: Demonstrasi besar-besaran di Gerbang Brandenburg atas pembatasan Covid-19

Pawai Sabtu sebelumnya yang dikritik oleh polisi karena tidak mematuhi aturan tentang jarak sosial dan masker wajah dihentikan oleh penyelenggara.

Pawai, yang disebut oleh penyelenggara sebagai “Hari Kebebasan – Akhir Pandemi,” termasuk kelompok-kelompok anti-vaksin dan beberapa organisasi sayap kanan dan neo-Nazi. Pada siaran langsung acara tersebut, beberapa pemrotes terdengar berteriak, “Kami adalah gelombang kedua.”

Pedoman coronavirus saat ini di Jerman menetapkan bahwa orang harus menjaga jarak 1,5 meter, atau sekitar 5 kaki. Di mana itu tidak mungkin, masker wajah harus dipakai. Polisi Berlin mengatakan di Twitter bahwa sebagian besar pengunjuk rasa tidak mematuhi aturan jarak sosial atau mengenakan topeng.

“Rekan-rekan kami menggunakan pengeras suara untuk mendesak kepatuhan terhadap aturan. Kami juga mendokumentasikan ketidakpatuhan untuk kemungkinan penuntutan nanti,” kata polisi Berlin, menambahkan bahwa pengaduan pidana diajukan terhadap salah satu penyelenggara pawai karena tidak mematuhi kebersihan. aturan.

Polisi memperingatkan sekitar 17.000 pengunjuk rasa yang berpartisipasi dalam pawai mereka hanya akan diizinkan untuk berpartisipasi dalam demonstrasi jika mereka mengenakan penutup wajah dan menjaga jarak sosial.

Tayangan langsung dari protes menunjukkan hampir tidak ada yang mengenakan topeng, meskipun pemimpin upacara mengatakan kepada kerumunan dari panggung untuk menjaga jarak fisik agar tidak memberi alasan kepada pemerintah “alasan” untuk membubarkan acara tersebut.

Jerman mencatat 955 infeksi coronavirus baru dalam rentang waktu 24 jam untuk pertama kalinya sejak awal Mei, menurut facts dari Institut Robert Koch, Badan Jerman untuk pengendalian dan pencegahan penyakit.

Facts diterbitkan Sabtu pagi tetapi mencerminkan angka Jumat. Terakhir kali Jerman mencatat jumlah kasus virus corona baru yang lebih tinggi adalah pada bulan Mei.

READ  Serangan Baru Rahul Gandhi Atas Kesepakatan Rafale Mengundang Balasan pedas BJP

Pemerintah Jerman telah memperingatkan tentang lonjakan baru dalam kasus coronavirus setelah pandemi sebagian besar telah dikendalikan.

Lembaga itu mengatakan lemahnya penegakan aturan sosial dan kebersihan yang tidak menentu serta para pelancong yang kembali dari luar negeri harus disalahkan atas peningkatan tajam dalam sejumlah kasus.

Menteri Ekonomi Jerman Peter Altmaier mengatakan dalam Publishing Twitter pada hari Sabtu bahwa nomor baru ini “mengkhawatirkan”

“Terutama karena itu bukan ‘hot spot’ yang besar tetapi kelompok infeksi yang lebih kecil. Risiko utama perlu disebutkan secara jelas sehingga pencegahan yang lebih terarah menjadi mungkin,” tulis Altmaier.

Mulai Sabtu, semua pelancong yang datang ke Jerman akan bisa mendapatkan tes virus corona free of charge hingga 72 jam setelah kedatangan, menurut arahan baru dari kementerian kesehatan Jerman.

Untuk informasi terbaru tentang pandemi coronavirus, kunjungi sini.

More from Casildo Jabbour

Pelempar rookie Mets, David Peterson, menghindari peluru cedera parah

David Peterson sakit tetapi tidak sepenuhnya tergelincir. Sehari setelah rookie itu tergores...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *