Protokol ketat Covid China mengesampingkan pertemuan fisik Modi-Xi di SCO | Berita India Terbaru

Prosedur pengujian dan karantina Covid-19 yang ketat dan rumit yang harus diikuti oleh semua orang yang bertemu dengan Presiden China Xi Jinping membuat kemungkinan dia menghadiri pertemuan puncak Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) di Samarkand sangat terpencil pada 15 dan 16 September.

Ini berarti Perdana Menteri Narendra Modi tidak mungkin mengadakan pertemuan tatap muka dengan presiden China di sela-sela KTT SCO karena India mengambil alih kepemimpinan badan multilateral dari Uzbekistan tahun ini.

Di bawah kebijakan Zero Covid, Presiden Xi sendiri rupanya harus menjalani prosedur karantina setelah seorang anggota parlemen Hong Kong, yang muncul dalam foto bersama dengan pemimpin abadi itu, dinyatakan positif selama perjalanan pertama presiden China ke luar daratan China sejak awal pandemi. . Meski berada di Hong Kong dan Makau kurang dari 24 jam pada 1 Juli, Presiden Xi hanya bertemu dengan orang-orang yang telah menjalani prosedur karantina yang ketat.

Sementara Presiden Indonesia Joko Widodo hari ini akan menjadi pemimpin pertama yang bertemu Xi Jinping dalam dua tahun yang akan diterima secara individu oleh Beijing di luar Olimpiade Musim Dingin pada bulan Februari, ia harus menguji Covid sebelum naik ke penerbangan ke China dan diuji lagi setelah mendarat di Beijing. Pertemuannya dengan presiden China baru dijadwalkan hari ini setelah hasil Covid-nya kembali negatif. Indonesia saat ini memegang kursi kepresidenan G-20 dan merupakan pemain kunci di Indo-Pasifik dengan China yang otokratis dan dunia demokratis yang mendekati negara kepulauan yang berlokasi strategis.

Kecuali SCO membuat pengecualian yang tidak mungkin untuk Presiden Xi dan menerapkan jadwal pengujian yang ketat untuk semua pemimpin yang hadir seperti Perdana Menteri Modi, Presiden Rusia Vladimir Putin, pemimpin kekuatan Republik Asia dan Perdana Menteri Pakistan, kemungkinan Presiden Xi akan melakukannya menghadiri KTT sangat rendah. . Kemungkinan dia bertemu Perdana Menteri Modi atau pemimpin lainnya secara fisik dikesampingkan karena semua pejabat yang hadir pada pertemuan itu harus menjalani prosedur karantina yang rumit sebelum dialog di sela-sela KTT.

READ  Merasa kesal dengan pertanyaan, PM Thailand menyemprotkan disinfektan pada jurnalis, video menjadi viral

Sumber diplomatik mengatakan sementara Menteri Luar Negeri China Wang Yi akan menghadiri pertemuan Menteri Luar Negeri SCO pada 28-29 Juli di Samarkand dan mungkin bertemu dengan mitranya dari India, Presiden Xi akan membuat penampilan virtual di KTT SCO di hadapan seorang pemimpin senior Cina. kepentingan. Mengingat bahwa rezim Tiongkok secara praktis menerapkan tindakan yang hampir kejam dengan menutup kompleks bangunan dan bahkan kota-kota untuk menahan virus, presiden Tiongkok tidak dapat berpura-pura seperti di atas hukum dan menghindari prosedur karantina.


Tutup cerita

More from Casildo Jabbour
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *