Pukulan besar bagi profesional TI India: Donald Trump menandatangani perintah yang akan melarang mempekerjakan pemegang visa H1-B untuk kontrak federal

Donald Trump, Trump, US President Trump

Presiden AS Donald Trump menandatangani perintah eksekutif untuk memastikan bahwa pemerintah Federal hidup dengan aturan yang sangat sederhana: Pekerjakan orang Amerika.Reuters

Dalam pukulan besar bagi para profesional TI India yang mengamati pasar kerja di Amerika Serikat, Presiden Donald Trump pada Senin (3 Agustus) menandatangani perintah eksekutif yang melarang agen-agen federal memberhentikan warga AS atau pemegang kartu hijau dan dari mengontrak atau mensubkontrakkan pekerja asing – terutama mereka yang menggunakan visa H-1B – dari perekrutan.

Perintah eksekutif Trump menandatangani peningkatan pengawasan penggunaan visa H-1B kontraktor federal untuk mendatangkan tenaga kerja sementara asing untuk pekerjaan berketerampilan tinggi daripada mengandalkan pekerja Amerika.

Ini terjadi sebulan setelah pemerintahan Donald Trump pada 23 Juni menangguhkan visa H-1B bersama dengan jenis visa kerja asing lainnya hingga akhir 2020 untuk melindungi pekerja Amerika dalam tahun pemilihan yang penting. Pembatasan baru mulai berlaku sejak 24 Juni.

Visa H1B, yang paling dicari di kalangan profesional TI India, adalah visa non-imigran yang memungkinkan perusahaan AS untuk mempekerjakan pekerja asing dalam pekerjaan khusus yang memerlukan keahlian teoritis atau teknis.

Perusahaan teknologi bergantung padanya untuk mempekerjakan puluhan ribu karyawan setiap tahun dari negara-negara seperti India dan Cina.

Resesi coronavirus telah membuat banyak orang Amerika kehilangan pekerjaan, dengan prospek yang tidak pasti untuk pemulihan mengingat terus meningkatnya jumlah kasus virus di banyak negara.

‘Sewa Amerika’

Berbicara kepada orang-orang media pada hari Senin, Trump berkata, “Hari ini, saya menandatangani perintah eksekutif untuk memastikan bahwa pemerintah Federal hidup dengan aturan yang sangat sederhana: Sewa Amerika”.

Trump mengatakan kepada wartawan bahwa pemerintahannya tidak akan mentolerir penembakan pekerja keras Amerika dalam mengejar pekerja asing murah.

“Seperti yang kita bicarakan, kita menyelesaikan peraturan H-1B sehingga tidak ada pekerja Amerika yang diganti lagi. H-1B harus digunakan untuk talenta bergaji tinggi untuk menciptakan pekerjaan Amerika, bukan sebagai program tenaga kerja murah dan menghancurkan pekerjaan Amerika, “kata presiden yang dikelilingi meja Kabinet dengan orang-orang yang berkampanye menentang outsourcing.

Perintah eksekutif mengharuskan semua agen federal untuk menyelesaikan audit internal dan menilai apakah mereka mematuhi persyaratan bahwa hanya warga negara AS dan warga negara yang ditunjuk untuk layanan kompetitif. Akibatnya, Departemen Tenaga Kerja juga akan menyelesaikan pedoman untuk mencegah majikan H-1B memindahkan pekerja H-1B ke lokasi kerja pengusaha lain untuk menggantikan pekerja Amerika.

Presiden juga telah memecat ketua Otoritas Lembah Tennessee, mengkritik perusahaan milik federal karena mempekerjakan pekerja asing.

Trump mengancam akan menghapus anggota dewan lainnya

Trump mengatakan kepada wartawan di Gedung Putih bahwa ia secara resmi melepas kursi Skip Thompson dan anggota dewan lainnya, dan ia mengancam akan mencopot anggota dewan lainnya jika mereka melanjutkan.

Perintah tersebut mengikuti pengumuman TVA bahwa mereka akan mengalihdayakan 20 persen pekerjaan teknologinya ke perusahaan-perusahaan yang berbasis di luar negeri. Tindakan TVA dapat menyebabkan lebih dari 200 pekerja teknologi Amerika yang sangat terampil di Tennessee kehilangan pekerjaan mereka karena pekerja asing disewa dengan visa kerja sementara, menurut Gedung Putih.

Trump juga mengatakan dewan TVA harus segera merekrut chief executive officer baru yang “mengutamakan kepentingan orang Amerika.” Menurut Trump, CEO, Jeff Lyash, menghasilkan $ 8 juta per tahun.

“CEO baru harus dibayar tidak lebih dari $ 500.000 per tahun,” kata Trump. “Kami ingin TVA segera menindaklanjutinya. … Biarkan ini berfungsi sebagai peringatan bagi dewan yang ditunjuk pemerintah federal: Jika Anda mengkhianati pekerja Amerika, Anda akan mendengar dua kata: ‘Anda dipecat.'”

Gedung Putih tweeted bahwa segera setelah pernyataan Presiden Trump, CEO Otoritas Lembah Tennessee mengisyaratkan kesediaan untuk membalikkan keputusan mengerikan yang akan menggulingkan 200+ pekerja Amerika yang sangat terampil dan menggantinya dengan pekerja asing dengan upah lebih rendah.

Mike Pence

Mike Pence.

Lebih lanjut Wakil Presiden Mike Pence mengulangi perintah itu, mengatakan kepada para pekerja yang berkumpul di Gedung Putih bahwa, “Kami tidak hanya menyelesaikan masalah Anda. Apa yang Presiden lakukan hari ini adalah untuk mengakhiri penyalahgunaan program visa pekerja kami, sekali dan untuk semua. “

(Dengan input agensi)

READ  Hyderabad Lockdown Direkomendasikan Oleh Para Ahli Medis, Keputusan Dalam 3-4 Hari
Written By
More from Suede Nazar

Serangan belalang di UP, distrik waspada

The Talk with Sanjay Jha menyoroti Beberapa distrik di Uttar Pradesh, termasuk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *