Pulau Indonesia Bisa Menyembunyikan Manusia ‘Hobbit’ Yang Hilang, Kata Antropolog Inggris | Sains | Berita

Klaim itu datang dari profesor antropolog Gregory Forth, yang pensiun dari mengajar di University of Alberta. Dalam buku terbarunya, ia mengusulkan bahwa keberadaan terus berlanjut H. floresiensis di Flores dapat menjelaskan berbagai klaim Bigfoot bahwa “manusia kera” misterius menghuni pulau itu. Ini termasuk makhluk humanoid berbulu yang disebut “Ebu Gogo” (yang secara kasar diterjemahkan menjadi “rakus tua”), serta Orang Pendek Sumatera (secara harfiah “orang kecil”) di dekatnya.

Profesor Forth berkata Ilmu Langsung“Kami hanya tidak tahu kapan spesies ini punah atau memang, berani saya katakan – saya berani mengatakan – kami bahkan tidak tahu apakah itu punah.

“Jadi ada kemungkinan dia masih hidup.

“Saya mendengar tentang makhluk kecil mirip manusia di daerah bernama Lio, yang dikatakan masih hidup, dan orang-orang membicarakan seperti apa rupa mereka.”

Dalam bukunya, sang antropolog menceritakan sebuah kisah yang diceritakan oleh seorang penduduk Flores yang mengaku telah menyingkirkan mayat makhluk yang bukan kera maupun manusia – yang memiliki rambut tipis di sekujur tubuhnya, sebuah berbentuk hidung dan ujung ekor.

Secara total, Profesor Forth mengklaim telah mengumpulkan 30 “catatan saksi mata” terpisah dari makhluk serupa yang deskripsinya sesuai dengan rekonstruksi tentang bagaimana H. floresiensis akan menonton.

Kisah-kisah ini, menurutnya, berbeda dari kisah Bigfoot dan Sasquatch karena tidak pernah ada kera bukan manusia di Amerika Utara, sedangkan H. floresiensis pasti ada di Flores di beberapa titik.

H. floresiensis – juga dikenal sebagai “Manusia Flores” serta julukannya “Hobbit”, karena perawakannya yang pendek – adalah spesies manusia purba yang umumnya diyakini telah menghuni Flores hingga kedatangan manusia modern sekitar 50.000 tahun yang lalu.

READ  4 hujan meteor di langit Oktober, sesuatu terlihat seperti bola api

Spesimen pertama, kerangka individu yang hampir utuh yang dikatakan berukuran sekitar 3 kaki 7 inci digali di Gua Batu Kapur Liang Bua di barat pulau pada tahun 2003.

Sejak itu, para arkeolog telah menggali sisa-sisa sebagian yang diyakini milik total lima belas H. floresiensis individu – serta sejumlah besar alat-alat batu dengan ukuran yang dianggap sesuai untuk digunakan oleh manusia kecil seperti itu.

Alat-alat ini telah diberi tanggal dari lapisan sedimen yang terbentuk antara 190.000 dan 50.000 tahun yang lalu, sedangkan sisa-sisa kerangka telah berumur 100.000 hingga 60.000 tahun yang lalu.

Awalnya, Manusia Flores diperkirakan telah bertahan 12.000 tahun yang lalu, meskipun angka ini didasarkan pada interpretasi yang salah dari stratigrafi gua.

BACA LEBIH BANYAK: Penemuan baru mengungkapkan budaya berusia 40.000 tahun di Tiongkok

Mengingat bahwa H. floresiensis punah sekitar waktu yang sama dengan manusia modern akan mencapai Indonesia, pertemuan antara dua spesies dianggap telah menyebabkan atau berkontribusi pada kepunahan Manusia Flores.

Ada preseden untuk ini – Neanderthal, misalnya, menghilang dari Eropa sekitar 40.000 tahun yang lalu, hanya 5.000 tahun setelah kedatangan pertama manusia modern.

Memang, tulang manusia modern yang berusia sekitar 46.000 tahun juga telah ditemukan di Gua Liang Bua, menunjukkan bahwa pada saat itu mereka telah menggantikan penduduk aslinya.

“Megafauna” pulau lainnya – yaitu hewan besar – seperti spesies Stegadon yang mirip gajah S.florensis insularis dan bangau raksasa Leptoptilos robustus juga menghilang dari Flores relatif segera setelah kedatangan manusia modern.

JANGAN LEWATKAN :
Inggris dalam peningkatan energi yang besar: Kesepakatan dicapai dengan Maroko untuk ‘mengubah permainan… [INSIGHT]
Kasus misterius penyakit hati dapat dikaitkan dengan wabah virus [ANALYSIS]
‘India Jones’ melacak ratusan keping harta jarahan yang hilang [REPORT]

READ  Informasi gempa: sedang mag. 4.9 gempa bumi

Para ahli yang mempelajari H. floresiensis menolak saran kontroversial Profesor Forth bahwa Flores entah bagaimana mungkin menyimpan populasi “Hobbit” rahasia.

Ahli paleoantropologi University of Wisconsin-Madison John Hawks, misalnya, mengatakan, “Flores adalah sebuah pulau dengan ukuran yang sama dengan Connecticut dan memiliki dua juta orang yang tinggal di sana saat ini.

“Pada kenyataannya, gagasan bahwa ada primata besar yang tidak diamati di pulau ini yang bertahan hidup dalam populasi yang dapat menopang dirinya sendiri hampir mendekati nol.”

Buku Profesor Forth, “Antara kera dan manusia: seorang antropolog di jejak hominoid tersembunyi» diterbitkan oleh Buku Pegasus.

Written By
More from Faisal Hadi
Jupiter dan Saturnus akan membuat jarak terdekat
Kedua planet akan tampak lebih dekat satu sama lain sejak zaman Galileo...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *