Pulau Sulawesi di Indonesia adalah teka-teki yang berkembang

Terbentang di tiga lempeng benua yang berbeda dan melengkung seperti bintang laut yang aneh, pulau Sulawesi di Indonesia adalah rumah bagi berbagai makhluk yang membingungkan, termasuk lebih dari 100 mamalia yang tidak ditemukan di tempat lain di Bumi. Sebagai pulau terbesar ke-11 di dunia, pulau ini tampaknya juga memainkan peran penting dalam perjalanan umat manusia melintasi planet ini.

Lebih dari 45.000 tahun yang lalu, orang membuat seni di sini. Alat-alat batu misterius telah ditemukan di sedimen yang berusia sekitar 200.000 tahun. Dan pulau itu, kemungkinan besar, merupakan batu loncatan utama dalam ekspansi manusia ke Australia.

(Sumber: Serban Bogdan / Shutterstock)

Dibandingkan dengan daratan Asia, Sulawesi akan menjadi tempat yang sangat santai, kata Adam Brumm, seorang arkeolog di Griffith University di Australia yang telah banyak menggali di pulau tropis.

“Berasal dari bagian daratan Asia, di mana ada harimau dan semua jenis pemangsa berbahaya lainnya, begitu Anda sampai di Sulawesi, tidak ada pemangsa yang lebih besar dari musang,” katanya. “Anda memiliki jumlah spesies hewan yang relatif tinggi yang dapat Anda buru… Ini berpotensi menjadi lingkungan yang sangat optimal atau produktif. “

Dan hominid tampaknya telah mencapai pulau itu relatif lebih awal. Pecahan dan inti batu ditemukan di sekitar Cabenge di Sulawesi Selatan, dan alat yang ditemukan di situs terdekat, Talepu, berusia setidaknya 118.000 tahun dan kemungkinan jauh lebih tua. Masih belum jelas siapa yang membuat alat-alat tersebut. Para kandidat berasal dari Denisovans, orang-orang misterius yang ditemukan di Siberia, di Pria berdiri, nenek moyang manusia primitif, dan Homo floresiensis, itu miniatur manusia pertama yang dijuluki “Hobbit Flores”.

READ  Info gempa: mag. 4,5 gempa

Baca lebih banyak: Apakah hobbit sejati pernah ada? Pertanyaannya tidak segila kelihatannya


Tapi kemungkinan lain ada. “Kami sudah memiliki spesies hominid yang menarik, aneh, dan flamboyan yang endemik di Flores di selatan dan Filipina di utara,” kata Brumm. “Jadi kami pikir mungkin juga ada hominin kecil yang aneh di Sulawesi, yang belum kami temukan buktinya.”

Imajinasi awal dalam seni

Seni yang ditemukan di alam semesta pemandangan karst mendapat perhatian paling besar. Di salah satu daerah tersebut, seluas 175 mil persegi dikenal sebagai karst Maros-Pangkep, Brumm dan rekan-rekannya memperkirakan lukisan spesies babi Sulawesi setidaknya berusia 45.500 tahun.

Ia lebih heboh dengan lukisan babi kutil di situs bernama Leang Bulu Sipong 4, itu. setidaknya 43.900 tahun. “Lukisan hewan ini adalah bagian dari adegan yang lebih besar dan komposisi naratif, yang, sejauh yang kami tahu, menggambarkan serangkaian makhluk setengah manusia, setengah hewan berburu babi kutil dan bovid kerdil, menggunakan tombak atau bahkan tali, ”Brumm menjelaskan.

Ini tampaknya bukan hanya bukti paling awal dari sebuah cerita yang diilustrasikan di mana pun di dunia, tetapi penggambaran makhluk paling awal yang diketahui yang hanya bisa berasal dari imajinasi manusia. “Kami menduga ini adalah bagian dari narasi mitologis, terkait dengan kepercayaan masyarakat awal ini,” katanya.

Mengingat orientasi karya seni, Brumm percaya bahwa manusia paling awal di Sulawesi mungkin memiliki hubungan spiritual dengan satwa liar yang unik di pulau itu, terutama spesies babi hutan. itu Kuskus beruang Sulawesi, hewan berkantung arboreal yang unik di pulau itu, juga tampaknya telah memainkan peran simbolis. “Saya pikir ada semacam hubungan dengan couscous, dalam arti bahwa kami menemukan tulang jari yang tertusuk digunakan sebagai kalung atau semacam ornamen,” katanya.

Jalan menuju Australia

Ketika permukaan laut lebih rendah selama zaman es terakhir, Australia, New Guinea dan Tasmania membentuk daratan tunggal yang dikenal sebagai Sahul. Pemodelan menyarankan bahwa jalan melalui Sulawesi akan menjadi cara termudah bagi manusia untuk mencapai Sahul dan yang sekarang disebut Australia – paling tidak karena setiap pulau di sepanjang jalan akan terlihat dari lokasi sebelumnya.

“Kami cukup yakin spesies kami telah memantapkan dirinya di Australia 65.000 tahun yang lalu,” kata Brumm. “Jadi ada kemungkinan manusia modern pertama kali tiba di Sulawesi setidaknya 65.000 tahun yang lalu.” Sangat mungkin bahwa lebih banyak seni kuno yang masih harus ditemukan – atau hanya diberi tanggal.

Kemungkinan menarik lainnya masih harus dieksplorasi: “Berdasarkan susunan genetik masyarakat modern di Australia, di antara penduduk Aborigin Australia dan Melanesia pada khususnya… kami menemukan warisan genetik Denisovans,” kata Brumm. “Jadi untuk memahami sifat interaksi antara Denisovans dan spesies kita … saya pikir penelitian tentang [Sulawesi] bisa membuat beberapa penemuan yang sangat mengejutkan.

READ  Gempa bawah laut yang kuat mengguncang Indonesia; tidak ada peringatan tsunami
Written By
More from Faisal Hadi

Hilangnya hutan pegunungan Asia Tenggara semakin cepat pada tingkat yang “mengejutkan”

Asia Tenggara adalah rumah bagi sekitar setengah dari hutan pegunungan tropis dunia,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *