Putin: kami tidak ingin militan Afghanistan di Rusia

Presiden Vladimir Putin pada hari Minggu menolak gagasan mengirim pengungsi dari Afghanistan ke negara-negara yang dekat dengan Rusia, dengan mengatakan dia tidak ingin “militan muncul di sini dengan kedok pengungsi”, lapor kantor berita Rusia.

Putin mengkritik gagasan beberapa negara Barat untuk merelokasi pengungsi dari Afghanistan ke negara-negara tetangga di Asia Tengah sementara visa mereka ke Amerika Serikat dan Eropa sedang diproses.

“Apakah itu berarti bahwa mereka dapat dikirim bebas visa ke negara-negara ini, ke tetangga kita, ketika mereka (Barat) tidak ingin membawa mereka bebas visa? Kantor berita TASS mengutip Putin yang mengatakan bahwa para pemimpin partai Rusia Bersatu yang berkuasa.

“Mengapa ada pendekatan yang memalukan untuk memecahkan masalah? ” dia berkata.

Amerika Serikat telah mengadakan pembicaraan rahasia dengan sejumlah negara dalam upaya putus asa untuk mencapai kesepakatan untuk sementara menampung warga Afghanistan yang berisiko yang bekerja untuk pemerintah AS, Reuters melaporkan pekan lalu. Baca lebih lajut

Putin mengatakan Rusia, yang mengizinkan perjalanan bebas visa bagi penduduk negara-negara bekas Uni Soviet di Asia Tengah, menentangnya.

“Kami tidak ingin aktivis muncul di sini dengan kedok pengungsi,” kata Putin, dikutip TASS.

Ketika beberapa negara Barat bergegas untuk mengevakuasi orang-orang dari Afghanistan, Moskow memuji Taliban karena memulihkan ketertiban setelah mengambil alih negara itu.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan kepemimpinan Taliban sejauh ini menepati janji mereka.

“Kami melihat pernyataan Taliban tentang penghentian aksi pertempuran, amnesti bagi semua yang terlibat dalam konfrontasi, tentang perlunya dialog nasional … itu sedang dilaksanakan,” katanya kepada RIA.

Lavrov mengatakan Taliban telah memulai kontak dengan mantan Presiden Afghanistan Hamid Karzai.

READ  Keputusan Tepat Waktu Membantu Menyelamatkan Banyak Kehidupan Dari COVID-19, Kata PM
More from Casildo Jabbour
Dalam foto satelit yang menakjubkan, bagaimana Jepang membangun kembali setelah gempa bumi 2011, tsunami
Pembangkit listrik tenaga nuklir di Fukushima pada 28 Februari 2021. Klik sini...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *