PV Sindhu bertujuan untuk mempertahankan gelar Kejuaraan Dunia BWF

Peraih dua kali medali Olimpiade India PV Sindhu akan berusaha menampilkan yang terbaik ke depan di panggung besar ketika ia memulai mempertahankan gelarnya di Kejuaraan Dunia BWF yang dimulai di sini pada hari Minggu.

Sindhu tampil impresif saat memenangkan medali perak keduanya di final World Tour setelah tiga semifinal berturut-turut di Roland Garros, Indonesia Masters, dan Indonesia Open.

Petenis berusia 26 tahun dari Hyderabad sekarang akan berusaha menutup musim dengan sukses mempertahankan gelar juara dunia pertamanya, yang ia menangkan dua tahun lalu di Basel, Swiss.

Turnamen ini kehilangan banyak gemerlap dengan mundurnya seluruh kontingen Indonesia dan pemain elit lainnya seperti juara dua kali Kento Momota.

Lapangan tunggal putri juga terkuras menyusul pensiunnya juara tiga kali Carolina Marin dan pemenang 2017 Nozomi Okuhara.

Ini juga akan menjadi pertama kalinya dalam karirnya bahwa peraih medali perunggu Olimpiade London dan peraih medali perak 2015 Saina Nehwal akan melewatkan Kejuaraan Dunia karena beberapa cedera.

Sementara Sindhu akan memanfaatkan peluangnya, mempertahankan gelar akan selalu jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan karena dia masih harus menghadapi unggulan kesembilan dari Thailand Pornpawee Chochuwong, unggulan Tai Tzu Ying dari China Taipei dan pemain sensasi Remaja Korea An Seyoung.

An Seyoung tampil gemilang saat memenangkan gelar berturut-turut di Indonesia Masters, Indonesia Open sebelum memenangkan mahkota Final Tur Dunia pertamanya, menjadi yang pertama di negaranya yang melakukannya.

Sindhu, yang mengamankan operan pada putaran pertama, akan menghadapi Martina Repiska, yang juga telah pensiun dari lawannya pada putaran pertama Ruselli Hartawan.

Kemenangan akan mempertemukannya dengan Pornpawee Chochuwong, yang telah mengalahkan India dua kali dalam dua pertemuan terakhir.

READ  Seri ENG vs PAK tidak akan tayang di Pakistan karena perusahaan India memiliki hak: Menteri

Jika Sindhu berhasil mengalahkan Thailand, dia kemungkinan akan melawan Tai Tzu, yang telah terbukti menjadi musuh bebuyutannya dengan rekor 14-5, termasuk kemenangan dalam empat pertemuan terakhir.

Di tunggal putra, unggulan ke-12 Kidambi Srikanth, yang berjuang untuk mendapatkan visa, akan menghadapi petenis Spanyol Pablo Abian di pertandingan pembukanya, sementara Olimpiade B Tokyo Sai Praneeth akan bertemu petenis Belanda Mark Caljouw.

Mantan pemain 10 besar HS Prannoy akan menghadapi unggulan kedelapan Ng Ka Long Angus dan lawan putaran pertama pemain muda Lakshya Sen juga telah pensiun.

Lapangan ganda putra juga terjual habis, dengan dua unggulan teratas, keduanya dari Indonesia, absen.

Pasangan India unggulan kedelapan Satwiksairaj Rankireddy/Chirag Shetty lolos ke babak pertama dan akan menghadapi pemenang ganda Lee Jhe-Huei/Yang Po-Hsuan serta Fabricio Farias dan Francielton Farias.

Pasangan ganda putri N Sikki Reddy/Ashwini Ponnappa akan menghadapi unggulan ke-14 Liu Xuan Xuan/Xia Yu Ting setelah lawannya mundur dari babak pertama.

Cerita ini diposting dari feed agensi tanpa pengeditan teks. Hanya judulnya saja yang diubah.

Written By
More from Umair Aman
Negara-negara ASEAN menawarkan hadiah besar untuk peraih medali Olimpiade
MANILA / BANGKOK – Peraih medali Asia Tenggara di Olimpiade Tokyo menerima...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *