PV Sindhu dan HS Prannoy mencari momentum di Malaysia Masters | berita bulu tangkis

KUALA LUMPUR: angkutan bintang PV Sindhu dan HS Prannoy akan berusaha mempertahankan momentum saat mereka mempelopori tantangan India ke Master Malaysia Turnamen bulutangkis super 500, dimulai Selasa.
Sindhu dan Prannoy menderita kekalahan yang kontras di perempat final Malaysia Open Super 750 minggu lalu dan akan berusaha menebus kesalahan minggu ini meskipun hanya ada sedikit waktu untuk memperbaiki kekurangan tersebut.
Sementara Sindhu telah memenangkan dua gelar Super 300 di Syed Modi International dan Swiss Open tahun ini, Prannoy sangat ingin mengakhiri penantian panjang lima tahun untuk memenangkan gelar.
Sindhu, peraih medali Olimpiade dua kali, secara teratur mencapai perempat final dan semi-final acara Tur Dunia, tetapi dia terlihat sedikit rentan terhadap pemain top.
Kekalahannya melawan Ratchanok Inthanon dari Thailand, Chen Yu Fei dan He Bing Jiao dari China, An Se Young dari Korea dan musuh bebuyutannya Tai Tzu Ying dari China Taipei mengungkapkan kelemahannya, yang akan ia coba perbaiki sebelum Commonwealth Games berikutnya.
Di babak pertama, mantan juara dunia itu akan menghadapi Bing Jiao yang tangguh, yang menunjukkan pintu padanya di Indonesia Open Super 1000 bulan lalu.
Meskipun Sindhu tertinggal 8-10 head-to-head melawan Bing Jiao, pemain India itu telah mengalahkan China tiga kali dalam empat pertemuan terakhir termasuk Olimpiade Tokyo.
Itu adalah Tzu Ying, yang telah memenangkan tiga pertandingan melawan Sindhu minggu lalu, dan kemenangan di dua putaran pertama turnamen ini kemungkinan akan membuat dia berhadapan lagi dengan ace Taiwan, di perempat final.
Prannoy, di sisi lain, selalu mencetak gol setiap kali dia memasuki lapangan musim ini.
Dengan rentetan perempat final sejak kejuaraan dunia tahun lalu, Prannoy telah terbukti menjadi pesaing tangguh di sirkuit, tetapi podium menghindarinya.
Sebagai orang yang membentuk kemenangan Piala Thomas India yang epik di bulan Mei, Prannoy memiliki semua isyarat juara, tetapi dia harus memastikan bahwa dia terus-menerus menemukan versi terbaiknya melawan pemain terbaik untuk merebut bola.
Petenis berusia 29 tahun dari Kerala, yang telah mencapai semifinal Indonesia Super 1000, akan bertemu Shesar Hiren Rhustavito dari Indonesia dalam pertandingan pembukaannya dan kemudian diperkirakan akan bertemu dengan unggulan ketujuh dari Indonesia Jonatan Christie, yang mengakhiri kampanyenya minggu lalu. .
Di antara India lainnya, B Sai Praneeth, yang telah berjuang dengan penampilannya sejak Olimpiade Tokyo, akan bertemu Kevin Cordon dari Guatemala di babak pertama, sementara Sameer Verma, yang kembali dari cedera, akan menghadapi Chou Taiwan di urutan keempat. seri. Tian Chen.
Peraih dua kali medali emas Commonwealth Games Saina Nehwal, yang gagal melewati rintangan pembukaan pekan lalu, akan menghadapi Kim Ga Eun dari Korea.
Di ganda putri, duet putri CWG Treesa Jolly dan Gayatri Gopichand akan bertemu dengan kombinasi Malaysia Pearly Tan dan Thinaah Muralitharan, sementara mantan peraih medali perunggu CWG Ashwini Ponnappa dan N Sikki Reddy akan bertanding melawan pasangan yang memenuhi syarat.
READ  Tujuh orang tewas pascagempa yang mengguncang pulau Jawa di Indonesia

More from Benincasa Samara
Raja tidak sabar untuk melawan Wild setelah 2 kekalahan mengecewakan untuk musim terbuka – Berita Harian
Dalam musim yang penuh dengan pertandingan ulang, tampaknya cocok bahwa Kings yang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *