PV Sindhu menghadapi rintangan besar dalam perjalanannya menuju podium di Tokyo

Tidak ada medali PV Sindhu yang lengkap tanpa menyamai semangat Jepang, dan bintang-bintang Olimpiade Tokyo telah berbaris untuk menghadapinya melawan Akane Yamaguchi di perempat final yang potensial. Jika tetap pada skenario, peringkat 7 dunia Sindhu akan menghadapi pesaing tuan rumah di babak 8 besar.

Terakhir kali mereka bertemu, Sindhu mengalahkan Yamaguchi – hampir satu kaki lebih pendek, tetapi dua kali lebih sibuk – dalam dua set langsung di All England. Itu adalah hasil yang signifikan dalam apa yang telah menjadi game tarung terbaik India tahun 2021. Menembak jatuh Yamaguchi yang tak kenal lelah yang pulih tanpa henti dan masih bisa menekan pukulan ofensif dalam pukulan backbendnya, Sindhu telah memperoleh pemacu kepercayaan diri di awal musim. di Birmingham.

Seperti biasa, sepanjang tugasnya yang sukses di Major, imbalan untuk mengalahkan Yamaguchi bisa menjadi lawan yang lebih berbahaya – penipu yang mempesona, Tai Tzu Ying dari Chinese Taipei atau mantan Intanon Ratchanok yang berbakat.

Setengah dari Sindhu dikotori oleh para komuter yang mencari medali besar mereka sendiri – pebalap India itu berperan dalam meniadakan ketenaran mereka di kompetisi-kompetisi sebelumnya. Tai Tzu sendiri ditendang keluar dari Olimpiade Rio dan tersingkir dari Kejuaraan Dunia 2019 oleh Sindhu. Dengan demikian, Sindhu akan menghadapi ambisi komuter yang berbahaya dan tidak pasti, di mana Tokyo akan menjadi saloon terakhir.

Separuh undian lainnya menampilkan Chen Yufei dari China, He Bingjiao, An Se Young dari Korea dan unggulan Nozomi Okuhara.

Hati-hati saat keluar

Sebuah medali emas, menurut definisi, mengharuskan Anda untuk membuktikan kekuatan Anda melawan siapa pun dalam undian – dan Sindhu memiliki beberapa rintangan potensial yang sulit bahkan sebelum menghadapi Yamaguchi (mungkin) di perempat final. Petenis India itu kalah di Grup J dengan Cheung Ngan Yi dari Hong Kong, yang pertahanan akrobatiknya dan tipuannya dari belakang tidak bisa diabaikan begitu saja.

READ  Riyad Mahrez mencetak gol fantastis yang mengejutkan penggemar

Mia Blichfeldt dari Denmark dengan mudah dikesampingkan pada awal Maret tetapi bisa sangat garang. Lawan babak 16 ini harus membuatnya waspada.

Tembok Besar Momota

B Sai Praneeth harus menghindari Viktor Axelsen dan Kento Momota Jepang, pemain terbaik Jepang, di awal. Hasil imbang itu buruk. Jika dia menyalip pelampung berbahaya Misha Zilberman dan Mark Caljouw dari Grup D, Sai memiliki NG Long ka Angus dari Hong Kong, lawan yang gelisah yang mengharapkan peluangnya melawan India.

Kegugupan Momota mencoba memenangkan Jepang, emas pertama di pertandingan kandangnya, dapat ditepis. Apakah Sai Praneeth dapat memunculkan keyakinan yang diperlukan untuk menembus pertahanan emas Tokyo yang paling tidak bisa dihancurkan masih harus dilihat.

Pada Kejuaraan Dunia 2019 di mana Sai memenangkan perunggu pertama India di tunggal putra dalam 26 tahun, ia dikalahkan 21-13, 21-8 oleh Momota. Dua bulan kemudian, keadaan menjadi lebih mengerikan dengan skor 21-6 di Denmark. Tapi tidak ada yang mengatakan medali Olimpiade itu mudah.

Pengundian hadiah untuk Satwik-Chirag

Duo ganda India Satwiksairaj Rankireddy dan Chirag Shetty memiliki babak penyisihan grup yang melelahkan untuk dinegosiasikan. Ini adalah tingkat kesulitan Sanhok, bagi para penggemar PUBG.

Seakan digabung dengan peringkat 1 dunia Kevin Sukamuljo – Marcus Gideon – ‘Minions’ Indonesia saja tidak cukup, ada Lee Yang – Wang Chi Lin dari Chinese Taipei, yang membuat turnamen Thailand berkobar pada Januari. , mendebarkan untuk menang di kelompok A yang sama

Pembalap Inggris Ben Lane – Sean Vendy, dipilih di depan rekan-rekan senegaranya yang berperingkat teratas – yang memenangkan perunggu di Rio dan saat ini di tengah-tengah ledakan seleksi, juga akan memiliki poin untuk dibuktikan.

READ  Babak I Chelsea vs Liverpool berakhir tanpa gol, pemain Blues halaman 10

Diharapkan sebagai paket kejutan dari Olimpiade untuk negara dalam mengejar medali ketiga berturut-turut di Olimpiade, orang India sendiri memiliki kejutan buruk yang kacau, untuk lepas landas. Satwik biasanya senang keluar dari ladang ranjau ini daripada berjuang sendiri. Hasil imbang Olimpiade mungkin membuatnya tidak punya pilihan sekarang selain meningkatkan agresi.

Written By
More from Umair Aman

Saat pemain Arsenal lainnya hampir saja menyerang

London – Gudang senjata Kemenangan sukses di Premier League minggu pertama melawan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *