PV Sindhu mundur dalam pertandingan berturut-turut melawan He Bingjiao

Jika Anda unggulan ketujuh dari 32 pemain utama dengan delapan unggulan di delapan besar dunia, melawan peringkat 9 dunia adalah cara terburuk untuk memulai turnamen di atas kertas. Dan (kurangnya) keberuntungan PV Sindhu dalam undian, dikombinasikan dengan kinerja rawan kesalahan lainnya, membuatnya mundur dalam pertandingan back-to-back melawan pemain China He Bingjiao di Jakarta pada babak 16 besar di Open Indonesia Super 1000.

Indonesia Open adalah yang kedua dari tiga event Super 1000 tahun ini di BWF World Tour, setelah All England.

Awal yang berat bagi komuter India di hari pertama turnamen bergengsi yang kembali digelar di Istora Senayan untuk pertama kalinya sejak Juli 2019. Kemenangan pertama India di babak pertama, Selasa, diraih oleh Ashwini Ponnappa dan N Sikki Reddy. . . Mereka melaju ke babak 16 besar ganda putri dengan mengalahkan pasangan Srivedya Gurazad (India) dan Ishika Jaiswal (AS) 21-15, 21-8.

Sameer Verma membantu menambahkan sentuhan yang lebih baik pada hasil pada matchday pertama saat mereka maju ke babak 16 besar dengan kemenangan 21-19, 21-15 atas Thomas Rouxel dari Prancis dalam 45 menit.

Meski babak pertama di atas kertas sulit di Jakarta, Sindhu tampil bagus saat melawan He belakangan ini. Namun, itu bukan hari Selasa. Pemain China itu memimpin sejak awal, dan di kedua game tersebut Sindhu harus membayar mahal karena kebobolan lebih dulu. Setelah jeda, pemain India itu bermain lebih baik di kedua game, tetapi kerusakan terjadi lebih awal dan dia tidak pernah bisa menempatkan He di bawah tekanan papan skor.

Peraih medali perunggu Kejuaraan Dunia Basel B Sai Praneeth juga pensiun pada putaran pertama. Petenis India itu, yang berada dalam fase penampilan buruk yang berkepanjangan, kalah dari veteran Denmark HK Vittinghus 16-21, 19-21 dalam waktu 45 menit.

Memasuki pertandingan, Sindhu tertinggal 8-9 dalam head-to-head tetapi telah memenangkan tiga pertemuan terakhir melawan saingannya dari China, termasuk kualifikasi medali perunggu di Olimpiade Tokyo. Tapi dia memegang kendali sejak awal, dengan Sindhu tidak dapat menemukan ritme mencetak gol. Pada awalnya, penampilan pemain India itu mengingatkan pada pertandingan melawan Ratchanok Intanon di perempat final Indonesia Masters pekan lalu di mana Sindhu disingkirkan oleh bintang Thailand itu.

Namun mantan juara dunia itu tumbuh dalam permainan dan mulai bergerak di sekitar lapangan dengan tempo dan kecepatan yang lebih baik untuk pukulannya. Apa yang akhirnya terbukti menjadi kehancurannya adalah kesalahan di kedua sisi lapangan. Game 2 juga mengikuti pola yang hampir sama, meskipun ada pertukaran yang jauh lebih baik dalam hal kualitas pemotretan sejak awal. Sindhu memiliki terlalu banyak yang harus dilakukan pada akhirnya meskipun reli di game terakhir, menyelamatkan match point tetapi akhirnya menarik diri saat dia mengeluarkan raungan besar untuk mengakhiri kekalahan beruntun.

Tanisha Crasto/Ishaan Bhatnagar juga kalah dalam pertandingan berturut-turut dari Chang Tak Ching dan Ng Wing Yung dari Hong Kong. Muda India adalah satu-satunya wakil negara di ganda campuran dan tantangan mereka tidak berlangsung lama karena mereka kalah 14-21, 11-21.

Manu Attri-B Sumeeth Reddy telah dikalahkan dalam pertandingan berturut-turut oleh juara dunia Takuro Hoki dan Yugo Kobayashi.

Babak pertama aksi berlanjut pada hari Rabu.

Cari tahu lebih lanjut di pratinjau turnamen kami di sini.

Courtesy: Perangkat Lunak Turnamen
READ  Indonesia Setujui Ibu Kota Baru Nusantara untuk Meringankan Beban Jakarta: Laporan
More from Benincasa Samara
Puing-puing yang diduga dari pesawat Indonesia yang hilang terletak: laporan
Puing-puing dari pesawat Indonesia Sriwijaya Air yang hilang dilaporkan ditemukan oleh tim...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *