Qatar adalah “mediator yang tidak memihak” dalam evakuasi di Afghanistan: FM | berita Taliban

Doha menegaskan Taliban tentang pentingnya menjadi “pihak yang berkomitmen dalam masyarakat Afghanistan,” kata menteri luar negeri Qatar.

Qatar bekerja sebagai “mediator yang tidak memihak” dalam hubungan dengan Taliban sambil membantu evakuasi warga negara asing dan warga Afghanistan yang rentan dari negara itu, kata menteri luar negeri Qatar.

Sheikh Mohammed bin Abdulrahman bin Jassim Al Thani mengatakan negara Teluk – yang menjadi tuan rumah pembicaraan antara Amerika Serikat dan Taliban yang menghasilkan kesepakatan 2020 untuk menarik pasukan AS dan asing serta mengadakan pembicaraan damai intra-Afghanistan berikutnya – menggunakan keunikannya. posisi untuk menekankan kepada Taliban “pentingnya bertindak dan berperilaku sebagai pihak yang terlibat di sana sebagai bagian dari masyarakat Afghanistan”.

Itu terjadi setelah pengambilalihan cepat Afghanistan oleh Taliban dan ketika pasukan asing bersiap untuk mundur pada akhir Agustus. Kebangkitan Taliban yang cepat, yang mengejutkan komunitas intelijen Barat, membuat pemerintah asing berebut untuk menanggapi kenyataan baru di lapangan, dan warga negara asing serta ribuan warga Afghanistan bergegas meninggalkan negara itu. .

Di tengah ketidakpastian, Sheikh Mohammed Mengingat Penyiar Amerika CNN Qatar menekankan: “Anda harus berkomitmen, Anda harus menyetujui resolusi damai di sana, format pembagian kekuasaan di mana setiap orang diwakili, melindungi hak-hak minoritas, melindungi hak-hak. Hak asasi manusia dasar rakyat, hak atas pendidikan perempuan.

“Inilah yang diperjuangkan Qatar,” katanya, menambahkan bahwa Taliban, yang belum mengumumkan rincian tentang bagaimana mereka akan memerintah, belum menolak atau menerima penghormatan terhadap standar-standar ini.

Sheikh Mohammed menambahkan bahwa Qatar – salah satu dari sedikit negara yang mempertahankan kedutaannya di Kabul sejak Taliban memasuki kota pada 15 Agustus – terus membantu “evakuasi warga negara asing dan warga negara Afghanistan ke luar kota. dari Kabul, melewati mereka dengan aman. . dan pergi ke negara mereka yang menerimanya”.

READ  AS akan mencapai 3 juta kasus bersama. Seperti inilah hari-hari menjelang tonggak sejarah yang suram itu

Dia mengatakan kepada Fox News bahwa Qatar membantu evakuasi sekitar 7.000 orang dari Afghanistan pada hari Minggu.

Menekankan peran yang dimainkan Qatar dalam proses evakuasi, seorang komandan militer senior AS bertemu dengan Taliban di Doha pekan lalu untuk merundingkan perjalanan yang aman bagi ribuan orang yang ingin meninggalkan Afghanistan.

Pada hari Minggu, Amerika Serikat mengatakan telah mengevakuasi 25.100 orang sejak 14 Agustus, banyak dari mereka transit melalui pangkalan udara Al Udeid di Qatar.

Sebuah cadangan di pangkalan menyebabkan jeda sementara dalam evakuasi AS selama enam jam pada hari Jumat.

Washington kemudian mengumumkan bahwa mereka telah mencapai kesepakatan dengan selusin negara di Eropa, Timur Tengah dan Asia Tengah untuk mengizinkan transit sementara para pengungsi melalui wilayah mereka.

Yang lebih sulit adalah membantu para pengungsi melewati pos pemeriksaan Taliban di seluruh negeri untuk mencapai bandara Kabul yang dikendalikan oleh militer AS.

Al Thani mengatakan ini adalah area lain di mana Doha diposisikan secara unik untuk menawarkan bantuan.

“Kami tetap menjadi mediator yang tidak memihak selama proses ini, dan kami menjaga kontak dengan semua pihak yang sekarang telah membantu kami mendukung berbagai warga asing yang tinggal di sana di Afghanistan,” kata Sheikh Mohammed.

“Saat ini, kami sedang berusaha memfasilitasi pergerakan orang dari tempat mereka ke bandara dan transportasi.”

Dia menambahkan bahwa Qatar bertanggung jawab penuh atas mereka, membawa mereka ke bandara dan memastikan keselamatan mereka sepanjang perjalanan.

“Kami berusaha mempermudah negara lain yang tidak memiliki akses untuk menjangkau orang-orang yang ada di lapangan,” katanya.

More from Casildo Jabbour

Mantan pelaut Inggris dengan 200 hewan selamat dari serangan Kabul

Pen Farthing mendirikan penampungan hewan Nowzad di Kabul. Paul ‘Pen’ Farthing, mantan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *