Raja terkaya di dunia, Maha Vajiralongkorn, dari manakah sumber kekayaannya? Semua halaman

BANGKOK, KOMPAS.com – Raja Thailand Maha Vajiralongkorn penuh sensasi. Dikenal karena telah menikah sebanyak 4 kali dan mengambil beberapa selir, Vajiralongkorn menghabiskan lebih banyak waktu di Jerman daripada di negaranya sendiri.

Laporan Reuters, protes besar-besaran di Thailand pada Juli 2020, menyerukan pengunduran diri Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha dan menuntut konstitusi baru yang menyerukan diakhirinya pelecehan terhadap para aktivis.

Selain itu, pengunjuk rasa di Thailand juga menyampaikan 10 tuntutan reformasi monarki. Mereka tidak ingin mengakhiri monarki, mereformasi saja.

Para pengunjuk rasa juga mengeluhkan biaya yang harus ditanggung negara karena raja tinggal di Jerman.

Baca juga: Para pengunjuk rasa menyerukan protes besar terbaru, pemerintah Thailand tidak khawatir

Raja Vajiralongkorn yang telah naik tahta sejak kematian ayahnya, Raja Bhumibol Adulyadej pada tahun 2016, telah mengalihkan semua kepemilikan perusahaan besar yang dikenal sebagai Biro Properti Mahkota (CPB) ke properti pribadinya.

Dengan ini, Vajiralongkorn mampu mengendalikan lebih banyak lagi kekayaan dibandingkan dengan Raja Saudi, Sultan Brunei dan bahkan Kerajaan Inggris.

CPB adalah salah satu aset kerajaan terbesar di dunia. Sebuah perusahaan induk rahasia yang sahamnya di perusahaan blue-chip Thailand di ibu kota Bangkok.

Oleh kantor juga, menurut Los Angeles Times, Vajiralongkorn mampu membayar semua beban yang dia pikul sebelum dia naik tahta; tuduhan korupsi terhadap orang tua, saudara laki-laki dan pamannya yang juga diturunkan dari jabatan polisi tingkat tinggi.

Baca juga: Demonstrasi di depan King Villa Thailand, para aktivis memamerkan plakat negara milik rakyat

Aset tersebut, dengan nilai nominal diperkirakan US $ 70 miliar, kini sedang dikejar oleh gerakan pro-demokrasi, yang menuntut transparansi keuangan raja dan batasan kekuasaannya, yang diketahui secara luas hingga saat ini.

READ  Jam malam, kuncian hari Minggu untuk melanjutkan di Karnataka

“Ketika pengunjuk rasa berbicara tentang monarki sebagai sebuah institusi, CPB adalah intinya,” kata Pongkwan Sawasdipakdi, dosen senior di Thammasat dan mahasiswa doktoral hubungan internasional di USC. LA Times.

“Salah satu hal utama yang dipikirkan orang adalah bagaimana monarki dapat mengumpulkan begitu banyak kekayaan dan kami benar-benar tidak tahu apa-apa tentang itu.”

Berdiri sejak 1936, CPB, alias Biro Properti Mahkota, menjalankan ‘dunia bawah’ legal, tidak dimiliki oleh pemerintah atau lembaga swasta atau bagian dari istana.

Baca juga: Mengapa pengunjuk rasa berani menantang Raja Thailand? Ini garis waktunya

Dewan, yang dipilih sendiri oleh raja, belum menerbitkan laporan keuangan. Namun, sebagian besar kepemilikannya masih menjadi misteri.

Tapi perkiraan portofolio kantor Raja Thailand menjadi raja terkaya di dunia, memiliki vila tepi danau di luar Munich, Jerman dan menyewa hotel di Pegunungan Alpen Bavaria.

Investasi kantor terbesar berada di Siam Commercial Bank dan Siam Cement Group, konglomerat industri yang memiliki 34% saham senilai $ 8 miliar pada akhir tahun lalu.

Meskipun saham bank kehilangan setengah dari nilainya selama pandemi, total $ 342 juta telah diserahkan kepada raja pada tahun 2019.

Baca juga: Kenali hukum Lese-Majeste, lindungi Raja Thailand dari kritik

Menurut buku harian Porphant Ouyyanont, seorang sarjana Thailand yang merupakan otoritas utama kantor pada tahun 2015, raja memiliki beberapa kekuatan.

Raja memiliki kepemilikan tanah seluas 5½ mil persegi yang tersebar di lingkungan sewaan tinggi di pusat ibu kota Bangkok.

Aset tersebut bernilai US $ 32 miliar pada tahun 2015, tetapi hanya sedikit yang telah digunakan untuk sewa komersial.

Pemantauan aset ini telah lama dianggap tidak perlu karena monarki dan kepemilikannya “tidak terlalu memberatkan negara,” tulis Porphant.

READ  Aktor Sourabh Raaj Jain yang memerankan Dewa Krishna di Mahabharat menulis catatan perpisahan saat pertunjukan berakhir

Baca juga: Sehari setelah didirikan, plakat gambar raja Thailand dilepas

Sangat berbeda dengan ayahnya

Apa yang dilakukan Raja Maha Vajiralongkorn hari ini sangat berlawanan dengan ayahnya.

Ayahnya, mendiang Raja Bhumibol Adulyadej, yang memerintah selama 70 tahun, digambarkan sebagai sosok hemat dalam propaganda royalis.

Bahkan saat Thailand menjadi mesin ekonomi Asia Tenggara dan investasi putra mahkota, yang kini menjadi raja, nilainya berlipat ganda.

Raja Vajiralongkorn sekarang berusia 68 tahun. Dengan empat istri dan selir kerajaan, ia dan rombongan lebih banyak menghabiskan waktu di Jerman.

Baca juga: Menteri Jerman melarang raja Thailand dari negara yang berkuasa

Dari negara ini dia bahkan membawa 2 unit militer di bawah komandonya dan mengubah undang-undang yang memungkinkan dia untuk memerintah dari luar negeri.

Hal ini mendapat protes dari Jerman dengan Menteri Luar Negeri Heiko Maas yang menyatakan bahwa Raja Thailand tidak diperbolehkan mengadakan kegiatan pemerintahan di negaranya.

Surat kabar Kompas.com Sebelumnya, Maas mengatakan dalam sidang parlemen, Rabu (7/10/2020), “Kami telah menegaskan bahwa kebijakan yang melibatkan Thailand tidak bisa ditarik di tanah Jerman.”

Kembali ke masalah Kantor Aset Mahkota (CPB), pada 2017, 9 bulan setelah Vajiralongkorn naik takhta, undang-undang yang disahkan oleh parlemen yang didominasi militer menempatkan aset CPB “di kebijaksanaan Yang Mulia ”.

Baca juga: Dengan mulai berani mempertanyakan raja Thailand, pemuda ini menjadi sorotan

Kebijakan yang melanggar aturan sebelumnya bahwa raja dapat membelanjakan pendapatan kantor sesuka hati tetapi menyerahkan keputusan jual beli kepada dewan.

Raja Vajiralongkorn bahkan memecat menteri keuangan lama dan kepala eksekutif kantor dan menunjuk sekretaris pribadinya, seorang pria berusia 69 tahun tanpa latar belakang keuangan atau ekonomi, sebagai presiden dan beberapa loyalis lainnya sebagai anggota.

READ  Runtuhnya tebing Grand Canyon mengungkapkan jejak fosil berusia 313 juta tahun

“Asumsinya pasti bahwa raja sekarang adalah pembuat keputusan terakhir,” kata Tom Felix Joehnk, seorang penulis dan ekonom yang berbasis di Bangkok.

Meskipun sekarang dikenakan pajak, Vajiralongkorn tetap mempertahankan kepemilikan saham perusahaan dan secara umum melanjutkan pendekatan konservatifnya terhadap aset tanah.

Baca juga: Sineenat Wongvajirapakdi, wanita yang kembali menjadi selir raja Thailand

Sorotan meliputi beberapa area yang paling diinginkan di Bangkok, di sepanjang Sungai Chao Phraya dan di distrik komersial Silom dan Sukhumvit.

Namun menurut Porphant’s Journal, hingga 93% tanah yang tidak “berproduksi” disewakan dengan harga “jauh di bawah nilai pasar” kepada permukiman kumuh, lembaga publik, sekolah, yayasan, dan lain-lain dengan hubungan khusus dengan kerajaan.

Ini bahkan termasuk kedutaan besar pemerintah AS, yang selama beberapa dekade menyewa sebuah rumah besar tertutup biru yang dikelilingi oleh rumput hijau hanya dengan “beberapa ratus dolar” menurut Joehnk.

Dengan semua aset dan kebijakan otoriter tersebut, maka tidak heran jika masyarakat Thailand ingin menuntut reformasi monarki dan menuntut transparansi finansial dari Raja Maha Vajiralongkorn.

More from Casildo Jabbour

Rencana rotasi Seth Lugo Mets adalah bisnis yang berisiko

Rencana yang baik hari ini lebih baik daripada rencana yang sempurna besok....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *