Raksasa coklat mendanai peta karbon resolusi tinggi untuk melindungi hutan

  • Peta karbon baru berdasarkan citra satelit resolusi tinggi yang akan membantu perusahaan menghindari deforestasi dalam rantai pasokan mereka diharapkan akan dirilis pada akhir tahun 2021.
  • Peta ini didasarkan pada pendekatan Stok Karbon Tinggi (HCS), sebuah metodologi yang membedakan enam kategori tutupan vegetasi, dari kawasan hutan asli yang diyakini para konservasionis harus dilindungi hingga lahan rendah karbon yang terdegradasi dan keanekaragaman hayati yang dapat diubah menjadi penggunaan lain. .
  • Kartu tersebut dikembangkan oleh EcoVision Lab di ETH Zurich dan didanai oleh Barry Callebaut, pembuat cokelat terbesar di dunia.
  • Versi awal peta mencakup Indonesia, Filipina, dan Malaysia.

Proyek ETH Zurich EcoVision Lab mengharapkan setiap seperempat wilayah tropis dipetakan dan dikategorikan berdasarkan stok karbon pada akhir tahun, memberikan gambaran komprehensif tentang lahan yang menyimpan karbon paling banyak dan memungkinkan perusahaan melacak deforestasi dalam pasokan mereka. Rantai. Peta ini dibuat dengan meneruskan citra satelit yang tersedia untuk umum melalui algoritme pembelajaran mesin yang mendalam untuk menginventarisir lanskap dunia pada resolusi 10 kali 10 meter.

Dikembangkan oleh EcoVision Lab dan didanai oleh Barry Callebaut, pembuat cokelat terbesar di dunia, proyek ini didasarkan pada Stok karbon tinggi (HCS), metodologi yang membedakan enam kategori tutupan lahan, dari kawasan hutan asli yang diyakini para konservasionis harus dilindungi, hingga lahan terdegradasi rendah karbon dan keanekaragaman hayati yang mungkin cocok untuk konversi ke penggunaan lain. Didukung oleh WWF dan Greenpeace, pendekatan HCS telah menjadi standar yang diakui secara luas dan telah diadopsi oleh Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO) di tahun 2018.

Versi awal dari proyek Lab EcoVision adalah a Tidak bisa dari Indonesia, Filipina, dan Malaysia, dengan masing-masing dekameter persegi (10 × 10 meter) dari negara-negara ini diklasifikasikan menurut metodologi stok karbon tinggi. Mereka berencana merilis peta yang mencakup wilayah tropis pada akhir 2021. Setelah itu, langkah selanjutnya adalah menentukan interval pembuatan peta baru sehingga mereka dapat melihat perubahan lanskap dari waktu ke waktu.

Peta indikatif stok karbon tinggi (HCS) di Indonesia, Filipina dan Malaysia, dengan izin dari Lab EcoVision di ETH Zurich.

Meskipun secara teknis sudah lengkap, namun perlu dilengkapi dengan informasi yang berkaitan dengan hak atas tanah adat dan inisiatif masyarakat lokal agar dapat sepenuhnya mewakili kategori SKT. Peta perlu disesuaikan dengan pola vegetasi setiap benua, tetapi karena tidak bergantung pada komoditas atau rantai pasokan, peta ini berpotensi digunakan oleh perusahaan mana pun untuk memantau pasokannya – atau siapa pun yang ingin meminta pertanggungjawaban bisnis. Pada resolusi 10 x 10 meter, peta tersebut cocok untuk melacak perubahan tutupan pohon, bahkan di tingkat petani kecil. Sebuah lahan seluas satu hektar akan diwakili oleh tabel 100 piksel.

READ  Siap gali seharga Rp 1 T, Garudafood Caplok 55% saham keju Prochiz

Laboratorium EcoVision didirikan pada tahun 2017 oleh Dr Jan Dirk Wegner, seorang spesialis geodesi, bidang yang berhubungan dengan geometri world, dan geoinformatika, yang menerapkan ilmu informasi pada geografi dan ilmu bumi. ETH Zurich, universitas yang menjadi tuan rumah lab, adalah Mekah bagi mahasiswa dan peneliti yang berbakat secara teknis. Alumninya, termasuk Albert Einstein, telah mengumpulkan lebih dari selusin Hadiah Nobel, selain Medali Lapangan, Hadiah Pritzker, dan Hadiah Turing.

Di laboratorium, Dr. Wegner membimbing sejumlah mahasiswa doktoral dan peneliti pascadoktoral yang terus meningkat untuk mendorong balik amplop teknik, robotika, dan kecerdasan buatan. Tidak ada pemerhati lingkungan di tim. “Kami memiliki banyak kolega yang aktif di bidang ini tentunya,” kata Wegner di a wawancara dengan Reset. “Ada banyak peneliti bagus di luar sana, tetapi mereka seringkali tidak memiliki banyak pengetahuan teknis, terutama di bidang pembelajaran mesin.”

Di sinilah peran EcoVision. Beroperasi di persimpangan antara pembelajaran mesin, visi komputer, dan penginderaan jauh, tim EcoVision menciptakan metode berbasis data asli untuk mengotomatiskan analisis facts lingkungan dalam skala yang sangat besar, sehingga memecahkan masalah ekologi yang tidak dapat dilakukan oleh ahli biologi.

“EcoVision adalah pakar dalam pembelajaran mesin tanpa syarat, yang menyempurnakan kodenya dari hari ke hari, dan memiliki komputer untuk melakukannya,” kata Oliver von Hagen, direktur world wide keberlanjutan bahan di Barry Callebaut. Proyek pemetaan berjalan di superkomputer ETH Zurich, dilengkapi dengan kelompok kartu grafis yang kuat yang mampu memproses established gambar satelit yang sangat besar.

Stratifikasi vegetasi.  Modul 4 Stratifikasi Hutan dan Vegetasi, HCS Approach Toolkit v2.0 Mei 2017. © 2017 Kelompok Pengarah Pendekatan Stok Karbon Tinggi.
Stratifikasi vegetasi. Modul 4 Stratifikasi Hutan dan Vegetasi, HCS Approach Toolkit v2. Mei 2017. © 2017 Kelompok Pengarah Pendekatan Stok Karbon Tinggi.

Barry Callebaut merancang proyek tersebut setelah menemui kesulitan dengan penerapan pendekatan Stok Karbon Tinggi. “Kami telah memberi tahu pemasok kami, inilah yang kami harapkan dari Anda, untuk melindungi region ini dan hanya mengembangkan space yang ditentukan untuk tujuan tersebut oleh HCS,” kata von Hagen. “Benar saja, mereka kembali kepada kami dan memberi tahu kami bahwa itu adil, tetapi kami tidak memiliki kapasitas untuk mengembangkan peta ini dalam skala besar.”

READ  Sambil menunggu mobil baru Honda yang diluncurkan akhir tahun ini?

“HCS menjadikan biomassa, tinggi vegetasi, dan penggunaan lahan sebagai tiga elemen utama untuk mengembangkan kategori,” kata von Hagen kepada Mongabay. “Misalnya, facts biomassa sangat sulit ditemukan dalam skala besar. Anda biasanya membutuhkan orang-orang yang berlari di tanah untuk mengukur diameter pohon setinggi dada. “

Satelit Sentinel-2 milik Badan Antariksa Eropa memberi dunia gambar resolusi tinggi dari setiap bagian permukaan bumi setiap tiga hingga lima hari. Tetapi untuk menafsirkan foto-foto ini dalam kaitannya dengan tipe hutan dan penyimpanan karbon ergonomis, algoritma EcoVision dilatih dengan info dari GEDI lidar NASA (pemindai laser ruang angkasa), yang dikelola dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. Meskipun dikeluarkan pada interval yang lebih jarang, lidar memberikan informasi yang kaya tentang quantity vegetasi. Dengan demikian, kecerdasan buatan belajar dari facts lidar 3D cara menyimpulkan ketinggian dan struktur hutan dari gambar optik Sentinel-2.

Gambar Copernicus Sentinel-2 dari Kalimantan Utara, Kalimantan, Indonesia, 2021, diproses oleh European Space Agency.
Gambar Copernicus Sentinel-2 dari Kalimantan Utara, Kalimantan, Indonesia, 2021, diproses oleh European Space Company.

Dengan mengurangi biaya penggunaan pendekatan Stok Karbon Tinggi, mengurangi kebutuhan akan keahlian teknis interior, dan menyediakan standar yang andal dan netral, pendekatan pembelajaran mesin yang ditemukan di EcoVision akan memungkinkan penerapan HCS, yang ditawarkan sejak 2010, To scale.

“Anda melihat perkembangan perusahaan yang menawarkan layanan jenis ini. Mereka bertujuan untuk memantau deforestasi di rantai pasokan Anda, tetapi masing-masing menggunakan metode yang berbeda, ”kata von Hagen. “Kami ingin memastikan bahwa ada alat publik berdasarkan metodologi yang kredibel dan transparan tanpa design bisnis di belakangnya.”

“Ini adalah langkah menuju demokratisasi pendekatan HCS ini,” kata Nico Lang, mahasiswa doktoral tahun keempat yang memimpin proyek di Lab EcoVision. “Sampai saat ini, sangat mahal untuk disertifikasi HCS. Petani kecil tidak dapat membayar bisnis untuk menghasilkan kartu HCS untuk mereka. Tetapi jika ada peta yang tersedia secara gratis dan dengan resolusi yang sangat tinggi, itu adalah langkah menuju demokratisasi. “

READ  Tol Terpadu, tarif tol Jakarta-Cikampek naik Rp 5.000
Stratifikasi Hutan dan Vegetasi, HCS Approach Toolkit v2.0 Mei 2017. © 2017 Kelompok Pengarah Pendekatan Stok Karbon Tinggi.
Stratifikasi Hutan dan Vegetasi, HCS Method Toolkit v2. Mei 2017. © 2017 Kelompok Pengarah Pendekatan Stok Karbon Tinggi.

Terlepas dari niat terpuji ini, kecuali ada dukungan besar-besaran, proyek tersebut dapat menjadi satu proyek lagi di region yang ramai, menambah ambiguitas pada tugas yang sudah kompleks dalam memantau rantai pasokan untuk deforestasi.

“Inisiatifnya adil, tetapi itu menambah perkembangan,” kata Samuel Mawutor kepada Mongabay. Mawutor adalah Penasihat Senior untuk Bumi Perkasa kampanye di Afrika, di mana Barry Callebaut mendapatkan sebagian besar kakaonya. “Apa yang selalu kami minta dari bisnis adalah Anda perlu lebih memahami rantai pasokan Anda sehingga Anda dapat mengelola risiko. Jadi, bersolo karier adalah upaya yang baik dari Barry Callebaut, tetapi tidak sejalan dengan semangat upaya kolektif.

Jika proyek tersebut ingin menjadi tolok ukur world-wide yang dijanjikan, faktor-faktor seperti cap ETH Zurich dan kurangnya motivasi laba kemungkinan besar akan terbukti sangat penting.

“Informasi tentang deforestasi harus publik, bukan pribadi,” kata von Hagen. “Penting bahwa pendanaan di masa depan juga datang dari tempat yang netral.”

Buah kakao di Sulawesi, Indonesia.  Kredit foto: Rhett A. Butler
Buah kakao di Sulawesi, Indonesia. Kredit foto: Rhett A. Butler

Bagi Barry Callebaut, proyek yang dikembangkan di EcoVision mewakili kontribusi mereka terhadap informasi umum global. Setelah mendanai penelitian selama empat tahun, mereka secara aktif mencari rumah jangka panjang untuk peta dan teknologi generatifnya, lembaga yang netral dan dihormati yang akan menanggung biaya menjalankan algoritme pada citra satelit baru pada interval yang ditetapkan dan tidak dipungut biaya. Arsip peta SKT tersedia untuk umum.

“Kami selalu memikirkan cokelat kami sebagai cara untuk menciptakan gerakan menuju keberlanjutan,” kata von Hagen kepada Mongabay. “Untuk itu, kami membutuhkan pemasok kami untuk membantu kami, kami membutuhkan pelanggan kami untuk mendukung kami. Jadi masuk akal untuk berinvestasi pada sesuatu yang dapat digunakan oleh pemasok kita, pelanggan kita, dan bahkan pesaing kita. Tidak ada keuntungan jika kita menghentikan deforestasi dalam rantai pasokan kita, tetapi tidak dengan pesaing kita. “

Pertanian, Perdagangan, Kakao, Lingkungan, Karbon hutan, Hutan, Hijau, Kartografi, Hutan tropis, Penginderaan jauh, Citra satelit, Teknologi, Hutan tropis, Wildtech


Tombol cetak
UNTUK MENCETAK

Written By
More from Faisal Hadi

Pemerintah Indonesia, DPR bergerak mendekati pembicaraan tentang undang-undang perpajakan baru

JAKARTA (The Jakarta Write-up / ANN): Pemerintah telah meminta DPR untuk memulai...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *