Ratu kecantikan Indonesia dikecam karena membantai tanya jawab di kontes kecantikan Miss Eco internasional

Sesi tanya jawab kontes kecantikan tidak menawarkan banyak kesempatan bagi kontestan untuk mengungkapkan kata-kata hampa, tetapi kesalahan apa pun dapat menempatkan mereka di bawah pengawasan ketat di rumah mereka, seperti halnya dengan ratu kecantikan Indonesia.

Intan Wisni Permatasari, taruhan Indonesia untuk kontes Miss Eco International 2020 yang baru saja berakhir di Mesir, disebut malu di negara asalnya setelah presentasi buruknya saat sesi tanya jawab. Kontes jawaban.

Apakah Anda menangkap semua ini? Kami juga tidak di awal.

Intan, yang mencapai 10 besar saat ini, menghadapi dewan juri untuk wawancara. Karena dia tidak bisa berbahasa Inggris, tuan rumah memanggil seorang juru bahasa untuk datang dan membantu Intan. Kami akhirnya berjalan ke panggung setelah beberapa saat kebingungan (karena itu ucapan pembawa acara “yay, ada satu”), yang mengisyaratkan bahwa ada lebih banyak kekurangan persiapan untuk datang.

Kefasihan dalam bahasa Inggris bukanlah, dan tidak seharusnya, menjadi persyaratan untuk berpartisipasi dalam kontes kecantikan, jadi Intan menggunakan penerjemah benar-benar permainan yang adil. Namun ketika juri memintanya berkomentar tentang imigran gelap, penerjemahnya pun rupanya bingung dengan jawabannya.

“Imigrasi ilegal adalah tempat sebuah negara bagian dan imigrasi diratifikasi dan disahkan oleh negara itu, dan memiliki beberapa persetujuan sebagai perjanjian untuk negara tersebut dan menghasilkan status hukum, termasuk di Perserikatan Bangsa-Bangsa. Maaf. Terima kasih, ”kata Intan.

Setelah jeda singkat, penerjemah menerjemahkan jawaban Intan sebagai berikut: “Imigrasi ilegal bertentangan dengan hukum, yang merupakan undang-undang yang diundangkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa.”

Netizen menyalahkan kengerian yang ditampilkan ke segala arah, termasuk Intan karena ketidakmampuannya merangkai kata-kata untuk membentuk kalimat yang kohesif, dan penyelenggara karena mengirim seseorang yang tidak siap untuk mengikuti kontes. Namun, banyak yang bersimpati dengan pemain tersebut.

“Jangan salahkan penerjemah karena bahasa sumbernya membingungkan. Saya minta maaf untuk penerjemah darurat, ”tulis seorang komentator.

berlian pasti akan memberikan penjelasan di Instagram, mengatakan dia adalah orang yang mudah marah dan tidak meninjau kembali masalah imigrasi ilegal sebelum kompetisi. Namun, postingannya telah dihapus dan dia tidak membahas penampilannya dalam tur sejak itu.

Jika Anda bertanya-tanya, Intan tidak memenangkan gelar Miss Eco International 2020, yang jatuh ke tangan Gizzelle Mandy Uys dari Afrika Selatan.

Intan masih bisa terhibur dengan kenyataan bahwa dia bukanlah ratu kecantikan Indonesia pertama yang dicap malu di negara asalnya. Di antara yang pertama memakai mahkota yang tidak diinginkan ini adalah Miss Indonesia 2006 Nadine Chandrawinata, yang dengan kefasihan bahasa Inggris yang terbatas mengatakan bahwa “Indonesia adalah kota yang indah” dalam video wawancara untuk kontes Miss Universe tahun ini.

Baca berita terbaru tentang Kelapa Jakarta

READ  Facebook, Twitter, YouTube menarik posting Trump untuk menyebarkan informasi yang salah Covid

Written By
More from Suede Nazar

YouTube menawarkan fitur khusus untuk pengguna iPhone

VIVA – Sebuah laporan mengatakan, jika Youtube menguji fitur baru untuk pengguna...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *