Rekap Hari 11: Shingo Kunieda dan Sarina Satomi dari Jepang meraih emas saat Game pandemi dipuji

Pemain bulu tangkis Sarina Satomi memenangkan emas kesembilan Jepang dan legenda tenis Shingo Kunieda membuat 10 saat olahraga raket kursi roda mengirimkan barang ke Jepang pada hari Paralimpiade kedua dari belakang di Tokyo, Sabtu.

Satomi memenangkan mahkota bulu tangkis tunggal WH1 untuk menjadi wanita pertama yang memenangkan gelar bulu tangkis Paralimpiade, sementara di ujung lain spektrum Kunieda memenangkan emas Paralimpiade keempatnya.

Sebelum hari terakhir Olimpiade, Jepang memiliki 10 emas, 14 perak dan 19 perunggu. Ini adalah pertama kalinya negara itu mencapai total emas dua digit sejak memenangkan 17 pada Olimpiade 2004 di Athena.

Satomi, 23, mengatasi awal yang lambat untuk mengalahkan Sujirat Pookkham dari Thailand 14-21, 21-19, 21-13 dalam debut Paralimpiade bulu tangkis kursi roda – sebuah kemenangan yang menunjukkan ketahanan yang luar biasa.

Dia bertahan dalam periode permainan bagus dari Sujirat untuk memenangkan pertandingan kedua, kemudian mengalahkan petenis Thailand itu, yang tampaknya menderita sakit bahu, di game ketiga.

“Saya sangat senang, ini seperti mimpi,” kata Satomi. “Saya telah bekerja keras untuk saat ini dan untuk hari ini, jadi saya sangat senang untuk mengambil emas yang saya tuju.”

Ayako Suzuki Jepang meraih perak setelah dikalahkan dalam pertandingan medali emas SU5, kemudian Akiko Sugino meraih perunggu di kategori yang sama untuk pemain cacat anggota badan. Ini diikuti oleh Yuma Yamazaki yang memenangkan perunggu kursi roda WH2 putri, dan Noriko Ito dan Suzuki, kembali untuk medali keduanya malam itu, memenangkan perunggu di ganda SL3-SU5.

Sebelumnya, Cheah Liek Hou dari Malaysia mendapat kehormatan untuk memenangkan medali emas bulu tangkis pertama di Paralimpiade dalam sejarah dengan mengalahkan Indonesia Dheva Anrimusthi 21-17, 21-15 di SU5 final di tunggal putra.

READ  Artis Indonesia berbagi pengalaman mereka sebagai pengisi suara di Disney's 'Mulan' - Entertainment

Kunieda terakhir kali memenangkan medali emas Paralimpiade dalam tenis kursi roda pada tahun 2012 dan pada hari Sabtu memastikan dia tidak menunggu lebih lama lagi saat dia mengalahkan pemain Belanda Tom Egberink dengan straight set di Ariake Tennis Park.

Kunieda mematahkan servis Egberink tiga kali di set pertama dan dua kali di set kedua saat ia menang 6-1, 6-2. Petenis berusia 37 tahun, yang memiliki 45 gelar Grand Slam, memainkan permainan agresif, terutama menyerang servis Egberink dengan menemui bola di awal baseline.

“Saya merasa seperti masih dalam mimpi, tetapi saya melakukan segalanya untuk hari ini, jadi saya senang semuanya terbayar,” kata Kunieda terharu. “Saya tahu apa yang harus saya lakukan dan saya fokus melakukannya di lapangan tanpa memikirkan apa artinya menang atau kalah.”

Yui Kamiji menepis kekecewaannya pada pertandingan perebutan medali emas tunggal tenis hari Jumat dengan merebut perunggu di ganda kursi roda putri.

Kamiji dan rekannya Momoko Ohtani mendominasi duet China Wang Ziying dan Zhu Zhenzhen 6-2, 7-6 (3).

“Sebagai unggulan ketiga saya turun ke lapangan karena tahu kami harus menang apa pun yang terjadi, jadi saya senang kami bisa melakukannya pada akhirnya,” kata Kamiji, yang kini memiliki tiga medali Paralimpiade.

Di lapangan boccia, Jepang nyaris kehilangan emas kedua ketika pasangan BC3 mereka kalah tie-break dari Korea Selatan setelah final terhenti 4-4 pada akhir waktu regulasi.

Tertinggal 4-1 di akhir regulasi keempat dan terakhir, tim Jepang Keisuke Kawamoto, Kazuki Takahashi dan Keiko Tanaka kembali kuat dengan tiga poin untuk memperpanjang pertandingan.

Di akhir pertandingan roller coaster yang menentukan, tim Korea Selatan menahan diri untuk memenangkan poin yang dibutuhkan untuk memenangkan kompetisi bagi atlet dengan fungsi lengan dan kaki yang sangat terbatas.

READ  Penari Indonesia dengan sempurna menciptakan kembali Bole Chudiyan Kabhi Khushi Kabhie Gham, videonya akan membuat Anda terkesan

Sementara itu, Hidetaka Sugimura meraih medali keduanya saat tim boccia BC1 / BC2 Jepang mengalahkan Portugal 4-3 untuk perunggu berkat break point di akhir keenam.

Sebelumnya hari ini, Hannah Cockroft dan Nick Mayhugh menikmati lebih banyak kesuksesan di trek, dengan Briton Cockroft memenangkan emas Paralimpiade ketujuh dalam karirnya.

“Badai Hannah” mencatat waktu 1 menit 48,99 detik di T34 800 meter, menghapus rekornya sendiri Paralimpiade Rio hampir 12 detik.

“Saya tidak berpikir itu akan tenggelam dalam satu hari,” kata Cockroft tentang emas keduanya di Tokyo dengan tiga medali emas yang diraihnya di Rio 2016 dan dua di London 2012. “Beberapa atlet memiliki hak istimewa untuk melakukannya selama 10 tahun. .atau berdiri di podium sebanyak-banyaknya.

Mayhugh Amerika memecahkan rekor dunianya sendiri, yang ditetapkan sehari sebelumnya, untuk memenangkan emas di nomor 200 meter T37 putra dalam waktu 21,91 detik.

“Saya tahu saya tidak akan pernah bisa berlari 9,5 di atas 100 meter, tetapi saya ingin menjadi Usain Bolt dari Paralimpiade,” kata mantan pesepakbola yang meraih emas ketiganya di Tokyo.

Juru bicara Komite Paralimpiade Internasional Craig Spence memuji “upaya tim yang luar biasa” yang telah membuat Olimpiade sukses jika terjadi pandemi.

“Ini menakjubkan. Ada keraguan selama dua tahun terakhir ketika saya pikir Olimpiade ini tidak akan terjadi, ”kata Spence kepada wartawan. “Kami terinspirasi oleh atlet kami. Mereka tampaknya membuat hal yang tidak mungkin menjadi mungkin. Pertunjukan olahraga keluar dari dunia ini.

Tapi ada catatan kontroversi ketika Peter Genyn dari Belgia mengklaim kursi rodanya disabotase dan perlu ditambal dengan lakban sebelum memenangkan T51 100 meter Jumat malam.

READ  Charles Grodin, bintang "Midnight Run" dan "Beethoven", meninggal pada usia 86

“Kami baru saja tiba 45 menit sebelum pemanasan dan kami mengalami tiga tusukan dan trim trim yang patah,” katanya. “Sehari sebelumnya kami mengalami ban depan kempes dan itu tampak seperti pisau, tetapi kami tidak ingin mempercayainya. “

Australia dan Inggris lebih berhasil ketika program speed canoe berakhir di Sea Forest Waterway.

Curtis McGrath dari Australia, yang kehilangan kakinya karena menginjak alat peledak saat bertugas di Afghanistan, memenangkan medali emas keduanya di final VL3 putra.

Gelandang Raimundo Mendes mencetak satu-satunya gol dalam pertandingan tersebut saat Brasil mengalahkan Argentina 1-0 dalam pertandingan melawan raksasa sepak bola Amerika Selatan dalam pertandingan perebutan medali emas lima lawan lima.

Dan Iran, yang dibintangi oleh atlet tertinggi Olimpiade dengan Morteza Mehrzadselakjani, berukuran 246 sentimeter, naik ke podium bola voli putra, mengalahkan tim Rusia 25-21, 25-14, 19-25 , 25-17.

Di saat disinformasi dan terlalu banyak informasi, kualitas jurnalisme lebih penting dari sebelumnya.
Dengan berlangganan Anda dapat membantu kami menceritakan kisah dengan baik.

BERLANGGANAN SEKARANG

GALERI FOTO (KLIK UNTUK MEMPERBESAR)

More from Benincasa Samara

Pencarian emas Olimpiade Amerika dimulai perlahan tapi kokoh

Pencarian emas Amerika di Olimpiade Musim Panas dimulai dengan lambat karena orang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *