Rekonstruksi digital otak dinosaurus, para ilmuwan mengungkap semua fakta menarik ini

KOMPAS.com- Peneliti di University of Bristol, Inggris telah berhasil merekonstruksi otak dinosaurus secara numerik. Untuk melakukan ini, mereka menggunakan pencitraan 3D dan teknik pemodelan yang canggih.

Hasilnya, seperti dikutip dari CNN, Selasa (15/12/2020) peneliti berhasil membangun kembali otak Thecodontosaurus, sauropoda.dll yang tinggal di tempat yang sekarang disebut Inggris sekitar 205 juta tahun yang lalu.

Rekonstruksi Para peneliti mengatakan itu membantu mengungkap pengetahuan baru tentang kebiasaan makan dan perilaku dinosaurus di masa lalu.

“Kami menemukan banyak fitur menarik dalam analisis kami tentang otak katakodontosaurus. Beberapa cukup mengejutkan, ”kata Antonio Ballell, penulis utama studi dan mahasiswa doktoral di School of Earth Sciences di University of Bristol.

Baca juga: Jarang, para ahli menemukan burung seusia dinosaurus dengan paruh berbentuk sabit

The thecodontosaurus, yang berarti kadal bergigi rongga, adalah dinosaurus berukuran anjing besar yang hidup pada akhir Periode Trias.

Fosil dinosaurus ditemukan pada tahun 1800-an, tetapi para ilmuwan baru-baru ini dapat mempelajari spesimen secara rinci tanpa merusaknya.

Para ahli mengekstrak secara digital fosil dinosaurus dan mengidentifikasi detail tak terlihat dari anatomi otak dan telinga bagian dalam.

“Meskipun otak sebenarnya sudah lama hilang, perangkat lunak memungkinkan kita untuk menciptakan kembali otak dan bentuk telinga bagian dalam melalui dimensi rongga yang tersisa,” kata Ballell.

Selain itu, Ballell mengatakan bahwa cangkang otak Thecodontosaurus sangat terawat sehingga para peneliti dapat membandingkannya dengan dinosaurus lain, mengidentifikasi ciri-ciri umum dan beberapa ciri spesifik Thecodontosaurus.

Hasilnya dianalisis rekonstruksi Otak Thecodontosaurus mengungkapkan keberadaan canlobus flokular besar, bagian penting dari kontrol keseimbangan pada dinosaurus.

Ini juga menunjukkan bahwa dinosaurus bergerak dengan dua kaki.

READ  Indonesia meminta SpaceX untuk mempelajari negara sebagai situs peluncuran

“Struktur juga terkait dengan kontrol gerakan mata dan leher, yang menunjukkan bahwa Thecodontosaurus relatif gesit dan dapat mempertahankan penglihatan yang stabil saat bergerak cepat,” tambah Ballell.

Bagian untuk mengontrol kestabilan kepala dan mata saat bergerak, menurut Ballell, juga berkembang dengan baik.

Baca juga: Penemuan fosil mengungkapkan perjalanan dinosaurus melintasi lautan

Ini berarti bahwa kadang-kadangodontosaurus juga berburu, meskipun morfologi gigi mereka menunjukkan bahwa tumbuhan adalah komponen utama makanan mereka. Bisa jadi para katakodontosaurus mengadopsi kebiasaan omnivora.

Para ahli juga merekonstruksi telinga bagian dalam dinosaurus dan menemukan Thecodontosaurus memiliki frekuensi pendengaran yang tinggi.

Ini memungkinkan dia untuk mengenali suara yang dibuat oleh hewan lain dan menunjukkan bahwa dia memiliki semacam kompleksitas sosial.

Penelitian rekonstruksi otak dinosaurus diterbitkan pada Jurnal Zoologi Masyarakat Linnaean.

Written By
More from Faisal Hadi

IHSG menguat ,10% menjadi 5.004 pada Rabu (7/10), net jual asing Rp 2 triliun

GAMBAR. Refleksi layar dari pergerakan Jakarta Composite Index (IHSG) di Bursa Efek...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *