Remaja dipaksa melepas topeng Black Lives Issue saat kelulusan

Remaja dipaksa melepas topeng Black Lives Matter saat kelulusan

Seorang remaja kulit hitam mengatakan dia terpaksa melepas penutup wajah Black Lives Matter-nya selama upacara kelulusan sekolah menengah swasta di Pennsylvania bulan lalu.

Dean Holmes, 18, mengenakan topeng sebelum upacara 28 Juli untuk Sekolah Menengah Katolik York di York, Penn., Sebagai pengganti pelindung wajah. Tetapi ketika dia berbaris dalam prosesi sebelum upacara, dia diberitahu oleh kepala sekolah untuk melepaskan penutupnya, kata Holmes kepada Fox Information.

“Saya sangat marah,” kata Holmes. “Cukup banyak yang mereka katakan, ‘Tidak, kami sama sekali tidak peduli padamu. Kami tidak peduli dengan kesehatan Anda … dan kami juga tidak peduli tentang Anda sebagai orang kulit hitam. ‘”

Dalam postingan Facebook yang panjang setelah kejadian itu, John Holmes, ayah Dean, mempermasalahkan tindakan sekolah tersebut.

“Menurut pendapat saya, kesehatan dan keselamatannya terancam ketika dia dipaksa untuk melepas masker pelindung Covid-19,” tulisnya. Kedua, kebebasan berekspresi disensor ketika dia dipaksa untuk melepas topengnya atau menghadapi kemungkinan yang sangat nyata untuk tidak lulus.

Pihak sekolah mengatakan bahwa mereka memberi semua orang pelindung wajah sebagai pengganti topeng, dan dua lulusan lainnya memilih untuk memakai topeng dan meminta izin sebelum melakukannya. Dean Holmes mengatakan dia mengenakan topengnya sebelum upacara selama hampir satu jam dan tidak diberitahu apa pun oleh administrator sekolah.

“Ada banyak dukungan yang sangat baik dari komunitas sekolah,” kata Holmes tentang reaksi terhadap insiden tersebut dan pesan Black Life Make a difference di topeng. Tapi di sisi lain, ada juga yang menentangnya.

John Holmes dan istrinya sama-sama mengenakan topeng Black Lives Matter selama upacara, katanya kepada Fox News.

Dalam publishing media sosialnya, dia merinci insiden rasis yang dialami putranya di sekolah, termasuk esai yang dia tulis untuk kelas bahasa Inggris tetapi tidak diizinkan untuk membacanya di kontes pidato karena “terlalu kontroversial.”

READ  Apa yang berikutnya untuk Phil Mickelson setelah Wisatawan roller coaster

“Sebagai orang tua, saya tidak akan membiarkan putra saya dipermalukan di depan umum, karena martabat kemanusiaan dasarnya diremukkan pada apa yang seharusnya menjadi salah satu hari paling bahagia dalam kehidupan mudanya,” tulisnya. “Anak saya benar-benar didiskriminasi di depan mata berdasarkan ras dan aktivis hak sipil sebelumnya, dan tindakan terbaru ini adalah bagian dari pola dan praktik diskriminasi di York Catholic dan tidak dapat dibantah.”

Dalam pernyataan di situsnya, Sekolah tersebut mengatakan topi atau gaun – dan sekarang topeng – dengan pesan dilarang pada upacara kelulusan. Sekolah mengatakan Dean Holmes diminta untuk melepas topengnya secara pribadi, jauh dari lulusan dan tamu lainnya.

“Lulusan yang disebutkan dalam pernyataan orang tuanya tidak meminta izin untuk memakai masker selain pelindung wajah, juga tidak menggunakan masker wajah sama sekali selama 45 menit sebelum bagian prosesi upacara,” sekolah tersebut kata. “Baru pada menit terakhir, tepat sebelum memasuki gereja, masker wajah dengan tulisan itu dikenakan.”

John Holmes berpendapat bahwa pesan Black Lives Subject di topeng putranya bukanlah pernyataan politik.

“Ini adalah pernyataan politik untuk orang kulit putih yang merasa tidak nyaman dengan masalah kulit hitam,” katanya.

Homles berencana untuk kuliah di New York University pada musim gugur di mana dia akan belajar ekonomi. Dia merencanakan pawai di sekolah minggu depan atas insiden itu.

More from Casildo Jabbour

Hari Kemerdekaan: 3 Vaksin Covid Di Uji Coba, Rencanakan Distribusi Siap: PM Di Benteng Merah

Hari Kemerdekaan 2020: “Dalam krisis korona ini, banyak keluarga yang terkena dampaknya,”...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *