Rencana baru diluncurkan untuk membantu mengakhiri deforestasi pada tahun 2030

Rencana tersebut menggabungkan intervensi keuangan karbon sukarela terbesar hingga saat ini, dengan satu transaksi diharapkan menghasilkan lebih dari $2 miliar dalam aliran keuangan selama 10 tahun ke depan untuk proyek konservasi hutan masyarakat di negara berkembang.

Rencana Hutan selanjutnya akan meningkatkan pendanaan di luar intervensi ini dengan proyek tambahan yang akan dikembangkan oleh Wildlife Works, Wildlife Conservation Society, Wildlife Alliance dan mitra Everland lainnya.

Rencana hutan didasarkan pada ilmu pengetahuan dan pengalaman dan berfokus pada akar penyebab hilangnya hutan: ekonomi. Ini berusaha untuk memanfaatkan pengetahuan ini dalam respons yang efektif terhadap dua tantangan planet yang mendesak – krisis iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati – dengan kecepatan dan skala yang diperlukan. Rencana tersebut dibentuk oleh para ahli dan pemimpin komunitas yang disegani dari seluruh dunia.

Rencana Hutan berfokus pada pengembangan dan pelaksanaan proyek konservasi hutan berbasis masyarakat sukarela berdasarkan mekanisme PBB yang dikenal sebagai REDD+ (Pengurangan Emisi dari Deforestasi dan Degradasi Hutan) dan membawa pemangku kepentingan lantai hutan ke ruang pertemuan untuk mengatasi masalah ini. tantangan.

Berbicara pada peluncuran Rencana Hutan, Joseph Mwakima, Staf Hubungan Masyarakat Proyek REDD+ Koridor Kasigau di Kenyadikatakan, “Dampak dari pekerjaan yang dilaksanakan oleh Wildlife Works telah mengubah kehidupan masyarakat. Tidak diragukan lagi, mekanisme REDD+ telah membawa mata pencaharian yang berkelanjutan bagi masyarakat kita di mana sekarang ada pekerjaan, peluang untuk menciptakan bisnis masyarakat yang berkelanjutan, dan pendanaan untuk sekolah dan fasilitas kesehatan. »

Di bawah Rencana Hutan, pengembang proyek, masyarakat dan pemerintah yang memimpin bentuk pekerjaan konservasi ini akan diposisikan untuk menghasilkan 90 juta ton pengurangan emisi yang diverifikasi (kredit karbon) per tahun dan lebih dari 800 juta ton secara total pada tahun 2030. Proyek-proyek yang diwakili oleh Everland, bersama dengan semua proyek REDD+ lainnya, dapat melindungi total sekitar 50,5 juta hektar. Ini setara dengan 17% dari proyeksi hilangnya hutan di 15 negara hutan kritis, termasuk Brazilitu Republik Demokratik Kongo, Indonesia, Papua Nugini dan Kamboja. Proyek yang diwakili oleh Everland saja akan mencakup 23 juta hektar.

READ  Informasi tentang gempa: mag of light. 4.6 gempa bumi

Josh TostesonPresiden Everland, berkata: “Melestarikan hutan adalah inti dari perjuangan melawan perubahan iklim, tetapi kegagalan janji masa lalu telah membawa kita ke tempat kita sekarang: emisi karbon dari deforestasi tropis abad ini jauh lebih tinggi dari yang diharapkan. Dengan tingkat yang berlipat ganda hanya dalam dua dekade dan terus berakselerasi, ada kebutuhan mendesak untuk bertindak sekarang. Mungkin lebih dari segalanya, tujuan Plan Forêt adalah untuk menunjukkan bahwa ada dasar yang sah untuk harapan berdasarkan data. Melalui aksi dan kolaborasi kolektif yang selaras dan berdedikasi, kita bisa, pada kenyataannya, mengakhiri deforestasi.”

Rencana Hutan juga akan membantu pemerintah negara hutan mencapai Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDC) sebagai bagian dari target Perjanjian Iklim Paris dan mengakses sumber daya sektor swasta yang belum pernah ada sebelumnya untuk membiayai pembangunan berkelanjutan yang sangat dibutuhkan negara mereka. Perusahaan akan memainkan peran sentral dalam membantu proyek memenuhi target iklim, komunitas, tata kelola, dan keanekaragaman hayati yang kritis dari rencana tersebut dengan secara sukarela berinvestasi dalam proyek sebagai bagian dari rencana pengurangan emisi mereka untuk membantu mengimbangi emisi yang tak terhindarkan.

Everland akan bertanggung jawab dengan menetapkan target dan tujuan yang berarti, secara berkala dan transparan melaporkan kemajuan terhadap indikator kinerja utama (KPI).

Tujuan Rencana Hutan, meski ambisius, hanyalah bagian dari apa yang perlu menjadi upaya kolektif yang jauh lebih besar untuk mengakhiri deforestasi. Inti dari apa yang dibutuhkan adalah kolaborasi yang menyatukan pendekatan “top-down” (nasional/yurisdiksi) dan “bottom-up” (proyek masyarakat) untuk mengatasi deforestasi.

Rencana tersebut berfungsi sebagai ajakan untuk bertindak di empat bidang:

1. Meningkatkan potensi penuh REDD+ berbasis masyarakat yang berdampak tinggi.
2. Memungkinkan program REDD+ nasional dan yurisdiksi untuk mencapai hasil yang efektif.
3. Mengutamakan hak-hak Masyarakat Adat dan Masyarakat Lokal (IPLC).
4. Memberdayakan inisiatif berbasis rantai pasokan untuk mengakhiri deforestasi untuk memberikan hasil yang efektif.

READ  Ilmuwan memprediksi ledakan supernova katai hitam bisa mengakhiri dunia

Catatan untuk Editor
Rencana Hutan dapat diunduh melalui: https://www.theforestplan.earth.

Juru bicara tersedia untuk wawancara dan komentar

  • Josh TostesonPresiden, Everland
  • Joseph Mwakima, Manajer Hubungan Masyarakat, Pekerjaan Margasatwa

Tentang Everland
Everland mewakili portofolio proyek konservasi hutan berdampak tinggi (REDD+) terbesar di dunia dalam Asia Tenggara, Afrikadan Amerika Latin. Everland menyatukan komunitas dan bisnis hutan dalam tujuan yang sama untuk melindungi beberapa hutan yang paling penting dan rentan di dunia. Mengunjungi:

https://www.everlandmarketing.com/.

Kontak Media

SUMBER Everland

Written By
More from Faisal Hadi
China berhasil mendarat di bulan, langsung mengeruk
jpnn.com, BEIJING – Pesawat luar angkasa China Chang’e-5 berhasil mendarat di sisi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *