Ribuan orang memprotes penanganan virus corona di Tel Aviv

Ariel Schalit / AP

Ribuan orang Israel memenuhi Rabin Sq. di Tel Aviv pada Sabtu malam untuk memprotes penanganan pemerintah terhadap krisis virus corona, yang marah dengan apa yang mereka katakan adalah kurangnya bantuan ekonomi, terutama untuk wiraswasta.

Para pengunjuk rasa melambaikan tanda-tanda kuning dan hitam yang menyebut para pemimpin politik “terputus” dan mengatakan “cukup,” sementara yang lain mengangkat tanda-tanda yang menyebut ini “perang ekonomi” dan menuntut pemerintah “melepaskan uang.”

“Kami lelah mendengar janji dan konferensi pers,” kata penyelenggara Daniel Tinder kepada CNN. “Kami ingin melihat tindakan, kami ingin melihat uang di rekening kami seperti di seluruh dunia. Masalah kesehatannya masih sangat parah. Masalah ekonomi bahkan lebih buruk. Lebih parah dari sebelumnya. “

Setelah demonstrasi, beberapa pengunjuk rasa berusaha memblokir jalan-jalan di Tel Aviv dan merusak tempat-tempat umum, menurut Juru Bicara Polisi Micky Rosenfeld. Dua belas tersangka ditangkap karena menyebabkan gangguan publik dan memblokir jalan, kata Rosenfeld, sementara tiga petugas polisi terluka ringan.

Ariel Schalit / AP
Ariel Schalit / AP

Beberapa konteks: Pengangguran di Israel mencapai 21% pada Minggu pagi, menurut Layanan Ketenagakerjaan Israel, karena pengajuan pengangguran baru lebih dari dua kali lipat jumlah orang yang kembali bekerja pada akhir pekan. Sejak Kamis, 1.250 kembali bekerja, menurut lembaga pemerintah, tetapi 2.843 mengajukan pengangguran.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengumumkan Minggu pagi bahwa pemerintah telah menyetujui 7.500 shekel (sekitar $ 2.170) dalam “bantuan cepat” untuk pemilik bisnis dan wiraswasta dengan langkah lebih maju.

“Dukungan ini, hibah ini, tidak tergantung pada undang-undang dan kami memerintahkan itu akan diberlakukan hari ini, tombol akan ditekan sehingga uang akan tiba di rekening dalam beberapa hari ke depan,” kata Netanyahu di kabinet mingguan pertemuan.

READ  Dampak nyata: Pengumpulan GST turun 14% menjadi Rs 87.422 cr pada bulan Juli

Dengan ekonomi dalam keadaan yang rapuh, Netanyahu telah mencoba untuk menghindari penutupan lengkap lainnya, bukannya menggunakan pembatasan jarak sosial yang lebih ketat dan penguncian yang terlokalisasi untuk mencoba menahan gelombang kedua coronavirus di Israel.

Israel tampaknya berada di jalur yang mengandung wabah koronavirus awal tahun ini, ketika kasus-kasus baru turun hingga 20 per hari pada pertengahan Mei setelah penutupan nasional yang hampir selesai. Tetapi dua bulan kemudian, kasus virus korona baru telah melonjak menjadi lebih dari 1.100 for every hari, meningkatkan kekhawatiran akan adanya penguncian lainnya, karena prospek ekonomi yang mengerikan telah berdampak buruk pada masyarakat.

Pemandu wisata Erez Deron mengatakan para pemrotes seperti dia muak dengan banyaknya kata-kata tetapi kurangnya tindakan.

“Pemerintah hanya berurusan dengan hal-hal kecil seperti pajak dan kata-kata antara satu sama lain,” kata Deron kepada CNN. “[Netanyahu] tidak melihat warga. Dia hanya peduli pada dirinya sendiri, dan aku benar-benar marah tentang waktu yang mereka habiskan untuk hal-hal bodoh. ”

Selama gelombang pertama infeksi coronavirus yang dimulai pada akhir Maret, Netanyahu muncul di televisi beberapa malam untuk meyakinkan publik bahwa negara itu berhasil dengan baik dalam perjuangannya melawan Covid-19 dan bahwa ia telah mengendalikan segalanya. Peringkat persetujuannya untuk penanganan virus korona melonjak, mencapai 74% pada pertengahan Mei ketika yang terburuk tampaknya telah berlalu. Karena kasus telah melonjak lagi dalam beberapa minggu terakhir, peringkat persetujuan Netanyahu telah merosot, turun menjadi 46% minggu lalu.

Krisis dan protes-protes berikutnya telah mengungkap kesenjangan yang semakin melebar di dalam pemerintah persatuan nasional Israel.

More from Casildo Jabbour

US coronavirus: Hanya dua negara melaporkan penurunan dalam kasus baru

Kenaikan mengejutkan dilaporkan di 36 negara bagian, termasuk Florida, yang oleh beberapa...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *