Ricardas Puisys, yang dikhawatirkan dibunuh, ditemukan hidup di hutan lima tahun setelah menghilang

Ricardas Puisys, yang dikhawatirkan dibunuh, ditemukan hidup di hutan lima tahun setelah menghilang

Ricardas Puisys terakhir terlihat pada Sabtu, 26 September 2015 saat bekerja untuk produsen buah dan sayuran di Cambridgeshire, Inggris timur.

Kekhawatiran muncul ketika pria berusia 35 tahun itu gagal muncul untuk bekerja pada Senin berikutnya. Pada bulan November tahun itu, penyelidikan pembunuhan diluncurkan.

Tetapi pada hari Senin, polisi mengungkapkan bahwa “misteri lengkap” telah dipecahkan setelah Puisys ditemukan tinggal di daerah berhutan di kota Wisbech.

Dia “sangat tertutup” setelah sengaja bersembunyi dan tidak berbicara dengan siapa pun “untuk beberapa waktu,” kata polisi.

Petugas percaya bahwa pria itu, yang mereka katakan sekarang aman, mungkin telah melarikan diri setelah menjadi korban eksploitasi.

SEBUAH pernyataan dikeluarkan oleh Cambridgeshire Constabulary mengungkapkan bahwa lelaki yang hilang itu ditemukan pada 1 Juli, tetapi berita itu baru saja terungkap karena upaya untuk “melindunginya dan menerapkan tindakan pengamanan di tempat.”

Kepala Detektif Inspektur Rob Hall, dari Bedfordshire, Cambridgeshire, dan Hertfordshire Major Crime Unit, mengatakan dalam pernyataan: “Selama hampir lima tahun lenyapnya Ricardas telah menjadi misteri. Itu sampai kami menerima informasi pada akhir Juni yang menuntun kami. untuk menemukannya. “

Kekhawatiran eksploitasi

Polisi mengungkapkan bahwa kekhawatiran awal dilaporkan kepada mereka sebulan sebelum menghilangnya Puisys “ketika disarankan kepada polisi bahwa dia dieksploitasi dan telah memindahkan alamat di dalam Wisbech.”

Menurut pernyataan itu, ia pada waktu itu telah dipekerjakan melalui agen untuk bekerja di Nightlayer Leek Company di Chatteris.

Setelah penglihatan terakhirnya di tempat kerja, Puisys diyakini berada di perusahaan beberapa pria Lithuania sebelum menghilang, kata polisi.

Polisi mengidentifikasi 39 orang yang ditemukan tewas dalam truk sebagai warga negara Tiongkok

Hall menambahkan: “Ada kekhawatiran asli Ricardas datang untuk mencelakakan malam itu. Dia tidak kembali bekerja pada hari Senin, 28 September 2015 seperti yang diharapkan, tetapi kami sekarang percaya Ricardas membuat keputusan untuk melarikan diri karena ia telah menjadi korban kejahatan , yang sebelumnya menjadi sasaran eksploitasi. “

Pada Desember tahun lalu, Cambridgeshire Constabulary dikeluarkan Sebuah pembaharuan untuk mengatakan bahwa mereka telah menerima laporan penampakan Puisys, dua minggu setelah banding baru diluncurkan.

Dalam pembaruan tahun lalu, mereka mengatakan bahwa penyelidikan telah berubah arah setelah akun Facebook didirikan atas nama orang yang hilang itu dengan gambar-gambar yang mereka yakini berasal darinya.

READ  TikTok, Peramban UC Diantara 59 Aplikasi Cina Yang Dicekal Oleh India

Hall berkata: “Sebuah tim penyelidik bekerja tanpa lelah menindaklanjuti sejumlah pertanyaan, tidak ada yang mengarah pada penemuan Ricardas. Itu sampai kami menerima informasi bahwa Ricardas mungkin masih hidup dan masih di daerah Wisbech.”

Dia menambahkan: “Dia aman dan kami bekerja sangat erat dengan dia untuk memastikan dia tetap aman, tetapi juga untuk memastikan dia mendapatkan dukungan yang dia butuhkan setelah menjalani situasi yang sangat sulit selama lima tahun terakhir atau lebih.”

Investigasi terhadap potensi eksploitasi Puisys kini telah diluncurkan, menurut polisi.

Written By
More from Suede Nazar

AS menargetkan pejabat Tiongkok untuk pelanggaran HAM Xinjiang

Mereka yang menjadi sasaran termasuk Chen Quanguo, sekretaris Partai Komunis untuk wilayah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *