Ringkasan Ketua Aliansi Efisiensi Sumber Daya G7 untuk 22-23 September 2021

Latar belakang

Dari 22 hingga 23 September 2021, Kepresidenan G7 Inggris mengadakan pertemuan Aliansi G7 untuk Efisiensi Sumber Daya. Kepresidenan berfokus pada pentingnya efisiensi sumber daya, menyoroti manfaat ekonomi, sosial dan lingkungan dari transisi ke ekonomi yang lebih hemat sumber daya dan penggunaan strategi ekonomi sirkular untuk mencapai hal ini.

Pada hari pertama, kami mengundang pakar teknis dari Amerika Serikat, Kanada, Jerman, Jepang, Italia, dan Komisi Eropa untuk meninjau kemajuan Aliansi di peta jalan Bologna, termasuk langkah selanjutnya untuk Aliansi. Pada hari kedua, kami mengadakan lokakarya untuk mengeksplorasi isu-isu terkait pengukuran efisiensi sumber daya. Semua negara G7 serta ahli teknis dari negara-negara G20 Argentina, Australia, Indonesia, Meksiko, Spanyol, Turki dan Republik Korea berpartisipasi.

Diskusi tentang peta jalan Bologna

22 September 2021

Poin-poin penting dari diskusi tersebut antara lain:

Efisiensi sumber daya semakin menjadi prioritas bagi banyak pemerintah, karena berbagai nilai dalam mitigasi perubahan iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati dan pencegahan limbah, dengan banyak anggota menekankan hubungan antara tujuan-tujuan ini dalam rencana mereka.

Delegasi menegaskan pentingnya Aliansi untuk efisiensi sumber daya dalam memperkuat kolaborasi internasional dan manfaat memperbarui peta jalan Bologna. Perombakan roadmap tersebut dibahas mengenai:

  • tenggat waktu, tujuan, metrik, dan manfaat digitalisasi
  • mengembangkan prinsip efisiensi sumber daya atau ekonomi sirkular

Delegasi memberikan pembaruan tentang tindakan mereka dalam daur ulang, termasuk strategi daur ulang nasional yang relevan, termasuk fokus pada plastik dengan tingkat pendanaan substansial yang dijanjikan oleh beberapa pihak untuk mengatasi masalah pencemaran laut oleh plastik.

Penekanan ditempatkan pada tindakan yang bertujuan untuk mengoptimalkan penggunaan sumber daya di luar daur ulang, khususnya pada desain produk, pengolahan plastik sekali pakai dan meningkatkan informasi konsumen.

READ  BI mempertahankan suku bunga utamanya di 3,5% dan menyiapkan dorongan untuk pembiayaan UMKM - Bisnis

Pentingnya menangani limbah makanan dari perspektif karbon dan keadilan lingkungan dibahas, dengan memperhatikan contoh program distribusi surplus pangan dan kolaborasi antar negara, termasuk di Selatan.

Tema yang lebih luas dari keadilan lingkungan dan penggunaan sumber daya diangkat, mengeksplorasi dampak ekonomi dari perubahan pola penggunaan sumber daya dan kebutuhan untuk pengembangan kapasitas dan bantuan.

Nilai dari Worldwide Resource Panel (IRP) dan OECD telah dicatat.

Lokakarya tentang pengukuran dan pemantauan efisiensi sumber daya

23 September 2021

Hari kedua mengeksplorasi kemungkinan langkah-langkah untuk mengukur efisiensi sumber daya di tingkat nasional, diikuti dengan mengeksplorasi potensi penggunaan efisiensi sumber daya untuk mencapai tujuan mitigasi perubahan iklim dan bagaimana laporan dan metrik dapat digunakan untuk mendukung tindakan tersebut.

Poin-poin penting yang muncul dari diskusi bersama mitra G7 dan G20 adalah sebagai berikut:

Manfaat mengembangkan kerangka indikator, termasuk berdasarkan metrik Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs), untuk memberikan wawasan tentang manfaat yang lebih luas dari efisiensi sumber daya, serta untuk mendukung pengelolaan limbah dan aliran materials telah dibahas.

Mengembangkan dan mengisi kesenjangan dalam statistik aliran limbah dan materials serta definisi umum telah diidentifikasi sebagai dasar untuk tindakan efektif pada efisiensi sumber daya.

Diakui tentang peluang penting bagi negara-negara untuk belajar dari satu sama lain dengan memandu di mana dan bagaimana memfokuskan upaya untuk meningkatkan pengukuran, terutama di bidang yang semakin diminati seperti ekonomi sirkular.

Saran kepada sektor swasta tentang pemantauan langkah-langkah pelaporan yang sebanding dan bermakna ditekankan.

Pendekatan enter-output untuk menghasilkan ukuran aliran content berbasis konsumsi telah diakui berguna dalam memberikan wawasan tentang hubungan antara efisiensi sumber daya dan emisi karbon.

READ  Dilihat dari spesifikasi dan kecanggihan Airbus A330-900 Neo, pesawat Garuda "bertopeng"

Potensi efisiensi sumber daya dan pengelolaan limbah yang lebih baik untuk mengurangi emisi teritorial dan konsumsi dibahas. Negara-negara melaporkan kesulitan dalam melakukannya dalam kerangka kerja penghitungan emisi yang telah ditetapkan.

Mengukur penggunaan sumber daya dan strategi ekonomi sirkular, misalnya kebijakan daur ulang yang berkaitan dengan pengurangan karbon, telah diidentifikasi sebagai hal yang penting untuk memungkinkan pembuat kebijakan memanfaatkan strategi ekonomi sirkular untuk tujuan mitigasi perubahan iklim.

Pengembangan protokol pelaporan untuk mendukung aksi emisi gasoline rumah kaca diakui penting, termasuk pertimbangan manfaat siklus hidup penuh dari solusi efisiensi sumber daya.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *