RTL Today – Komitmen ambisius: Jepang dan Korea Selatan untuk beroperasi dengan pembangkit listrik tenaga batu bara Viet terlepas dari keinginan iklim mereka

Jepang dan Korea Selatan bergerak maju dengan pembangkit listrik tenaga batu bara yang kontroversial di Vietnam dan akan memberikan pinjaman $ 1,8 miliar untuk proyek tersebut, meskipun mereka telah mengumumkan janji ambisius untuk menjadi netral karbon pada wilayahnya sendiri.

Bank Jepang untuk Kerjasama Internasional (JBIC) yang berpihak pada negara mengatakan akan meminjamkan sekitar $ 636 juta untuk proyek Vung Ang 2 di Vietnam tengah, yang telah menjadi subyek kritik dan kritik internasional. perbedaan pendapat dalam pemerintahan Jepang.

Lembaga keuangan swasta dan Bank Ekspor-Impor Korea juga akan memberikan pinjaman, dengan total $ 1,77 miliar, JBIC mengatakan pada hari Selasa.

Pembangkit listrik Vung Ang 2 berkekuatan 1.200 megawatt pertama kali ditawarkan lebih dari satu dekade lalu dan telah menerima investasi dari perusahaan-perusahaan kelas berat seperti Mitsubishi Corporation.

Jepang mengatakan pada bulan Juli bahwa mereka akan memperketat aturan untuk berinvestasi di pembangkit listrik tenaga batu bara asing karena alasan lingkungan, tetapi berhenti sebelum berjanji untuk mengakhiri pendanaan pemerintah untuk proyek atau menghentikan proyek yang ada.

Negara ini juga baru-baru ini mengumumkan rencana untuk meningkatkan energi terbarukan dan menghentikan mobil bertenaga bensin dengan tujuan memenuhi tujuan baru netralitas karbon pada tahun 2050. Korea Selatan membuat janji serupa tahun ini. .

Vung Ang 2 mendapat kecaman pada Mei ketika 127 kelompok lingkungan dari sekitar 40 negara menandatangani petisi yang meminta semua pihak Jepang yang terlibat – termasuk bank swasta besar – untuk mundur dari proyek tersebut.

“Ini benar-benar mengecewakan,” Eri Watanabe dari 350.org, yang menandatangani petisi Mei, mengatakan kepada AFP Rabu tentang pengumuman JBIC.

“Ini menunjukkan bahwa pemerintah Jepang tidak terlalu serius menghormati perjanjian Paris dan mengurangi emisi CO2,” katanya.

READ  8 Destinasi Keren yang Dapat Dikunjungi Wisatawan Kaya ...

Surat terbuka terpisah yang meminta perusahaan yang terkait dengan proyek Vietnam untuk meninggalkannya juga ditandatangani oleh sekelompok investor Eropa pada bulan Oktober.

Anders Schelde, direktur investasi dana pensiun Denmark AkademikerPension, salah satu penandatangan, mengatakan pada Rabu bahwa “investor tidak menginginkan batu bara dalam portofolio mereka”.

Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga seharusnya menghentikan pinjaman JBIC “karena investasi ini bertentangan langsung dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa … mendesak negara-negara yang tersisa untuk membangun batu bara baru agar segera dihentikan,” tambahnya. .

Pengawas Global Energy Monitor mengatakan pada 2019 bahwa Jepang menyumbang lebih dari $ 4,8 miliar dalam pendanaan untuk pembangkit listrik tenaga batu bara di luar negeri – terutama di Indonesia, Vietnam dan Bangladesh.

Menteri Lingkungan Jepang Shinjiro Koizumi juga menyuarakan keprihatinan tentang dukungan keuangan negara untuk proyek tersebut.

“Bagi saya itu salah … karena kami menghadapi banyak kritik dari komunitas internasional,” katanya pada Januari.

Written By
More from Faisal Hadi

Tanpa ampun! Harga emas cair, Batu 4,6%

Jakarta, CNBC Indonesia – Kabar positif pengembangan vaksin Covid-19 Pfizer membuat harga...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *