RTPCR akan segera menguji laporan Covid di platform CoWIN untuk memfasilitasi perjalanan ke luar negeri

Sebagian besar negara memerlukan tes RT-PCR Covid terbaru sebelum bepergian. (Perwakilan)

New Delhi:

Tes RT-PCR untuk Covid – wajib untuk perjalanan ke negara bagian tertentu di India dan ketika pelancong pergi ke luar negeri – akan ditautkan ke aplikasi CoWIN pemerintah, dengan cara yang sama seperti sertifikat vaksinasi saat ini Segel, RS Sharma, kepala Otoritas Kesehatan Nasional , kepada NDTV dalam sebuah wawancara hari ini. Ini, katanya, akan membantu para pelancong membuktikan bahwa mereka telah menjalani pengujian asli yang disertifikasi oleh pemerintah.

“Apa yang kami lakukan adalah kami bekerja sama dengan Direktur Jenderal ICMR (Dewan Riset Medis India), dan kami telah mengembangkan sistem seperti yang Anda dapat, Anda tahu, unduh sertifikat CoWIN. , Anda sekarang akan mengunduh Sertifikat RT-PCR yang ditandatangani secara digital dan faktanya, kami telah menyelesaikan perjalanan ini, ”kata Pak Sharma.

Sebagian besar negara memerlukan tes RT-PCR dalam waktu 72 jam atau 96 jam sebelum perjalanan, tetapi banyak negara belum menerima CoWIN sebagai paspor vaksinasi.

Sharma awalnya mengatakan bahwa ada upaya untuk mencapai kesepakatan multilateral di mana sertifikat vaksinasi digital masing-masing negara akan diterima sebagai paspor digital, tetapi tidak berhasil.

“Sekarang ada upaya secara bilateral – saya menerima paspor negara Anda dan Anda menerima milik saya. Jadi diskusi ini sedang berlangsung dengan kementerian luar negeri kami di kedua negara,” katanya. India, sejak awal, telah menyelaraskan sertifikat vaksinasinya dengan standar internasional.

“Kode QR dienkripsi, informasi yang diperlukan pada paspor sebenarnya ada pada sertifikat digital sertifikat vaksinasi. Jadi kami telah membuat paket semua informasi dan paket ini diserahkan ke Kementerian Luar Negeri”, a- dia menyatakan. mengatakan, menambahkan bahwa Kementerian Perhubungan Udara juga bekerja sama dalam hal ini.

READ  Pemerintah mengeluarkan peringatan tentang tes COVID-19 free of charge di India itu fraud

Pada bulan Juli, vaksin yang dibuat di India diterima oleh beberapa negara Eropa setelah pertengkaran. Delapan negara Uni Eropa – Austria, Jerman, Slovenia, Yunani, Islandia, Irlandia, Estonia, dan Spanyol – telah mengkonfirmasi bahwa mereka akan menerima vaksin Covishield yang dibuat di India untuk masuk ke dalam perjalanan setelah India menjelaskan bahwa penerimaan vaksin akan bersifat timbal balik.

Beberapa negara lain, termasuk Inggris, tidak menerima status vaksinasi warga negara India meskipun mereka telah divaksinasi dengan Covishield yang tidak hanya diakui oleh Organisasi Kesehatan Dunia tetapi juga telah diekspor ke Inggris-United.

More from Casildo Jabbour

HSBC mungkin harus memilih antara Timur dan Barat karena Cina memperketat cengkeramannya di Hong Kong

Duta Besar Tiongkok untuk Inggris, Liu Xiaoming, merespons minggu ini dengan menuduh...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *