Rusia akan meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional “setelah 2024”: resmi

MOSKOW: Rusia akan menarik diri dari Stasiun ruang angkasa Internasional setelah 2024 dan fokus untuk membangun pos terdepannya sendiri di orbit, kata kepala ruang angkasa baru negara itu pada hari Selasa.
Yuri Borisov, yang ditunjuk awal bulan ini untuk mengepalai perusahaan antariksa Roscosmos, mengatakan dalam pertemuan dengan presiden Rusia. Vladimir Poutine bahwa Rusia akan memenuhi kewajibannya kepada mitra lain dari Stasiun Luar Angkasa Internasional sebelum meninggalkan proyek.
“Keputusan untuk meninggalkan stasiun setelah 2024 telah dibuat,” kata Borisov.
Pernyataan Borisov menegaskan kembali pernyataan sebelumnya oleh pejabat antariksa Rusia tentang niat Moskow untuk meninggalkan pos luar angkasa setelah 2024.
Ini terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antara Rusia dan Barat atas Kremlinaksi militer di Ukraina.
Terlepas dari keretakan, NASA dan Roscosmos mencapai kesepakatan awal bulan ini bagi para astronot untuk terus menerbangkan roket Rusia dan bagi kosmonot Rusia untuk naik lift ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan SpaceX mulai musim gugur ini.
Kesepakatan itu memastikan stasiun ruang angkasa akan selalu memiliki setidaknya satu orang Amerika dan satu orang Rusia untuk menjaga kedua sisi pos yang mengorbit berjalan dengan lancar, menurut NASA dan pejabat Rusia. Pertukaran tersebut telah berlangsung lama dan diselesaikan meskipun ada gesekan atas Ukraina, sebuah tanda kerja sama Rusia-Amerika yang berkelanjutan di ruang angkasa.

READ  Horornya, napi Korut dipaksa minum air dari narapidana mati di Abu Page sekalian
More from Casildo Jabbour
Pembaruan terbaru dari seluruh dunia
Drive melalui situs pengujian Covid-19 terlihat di Melbourne Clearly show Grounds pada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *