Rusia menyebut Israel sebagai sumber masalah Timur Tengah

Memuat…

MOSKOW – Dalam wawancara dengan koran Israel , Diplomat Rusia menyebut negara Zionis bertanggung jawab atas kerusuhan di Timur Tengah dan bertahan Iran dan sekutunya.

“Masalah di kawasan (Timur Tengah) bukanlah aktivitas Iran,” Duta Besar Rusia untuk Israel Anatoly Viktorov mengatakan kepada The Jerusalem Post, yang kemudian dibagikan oleh Kedutaan Besar Moskow di Tel Aviv. .

“Ini adalah kurangnya pemahaman antara negara dan ketidakpatuhan terhadap resolusi PBB dalam konflik Israel-Arab dan Israel-Palestina,” tambahnya. Newsweek, Rabu (12/9/2020).

Israel terus mencaplok dan menetap di semua wilayah yang dianggap wilayah Palestina oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa. Kekerasan antara kedua belah pihak telah menghambat upaya perdamaian selama beberapa dekade, meskipun perselisihan antara Israel dan Iran, serta mitra pro-Palestina seperti gerakan Hizbullah Lebanon, telah berada di atas angin.

Namun Viktorov menepis kekhawatiran Israel tentang rencana Hizbullah seperti infiltrasi dan serangan roket. Sebaliknya, dia menyoroti operasi reguler Israel terhadap kelompok tersebut dan aset Iran yang dicurigai lainnya di negara-negara seperti tetangga Suriah.

“Israel menyerang Hizbullah, Hizbullah tidak menyerang Israel,” kata Viktorov, dengan alasan bahwa tidak ada bukti bahwa Hizbullah telah menciptakan terowongan yang ditemukan Israel di sepanjang perbatasan utara yang disengketakan dengan Libanon.(Baca juga: Resolusi Majelis Umum PBB mendesak Rusia untuk mundur dari Krimea )

Newsweek baru-baru ini berbicara dengan pejabat Israel dan Hizbullah yang mengatakan mereka siap untuk kemungkinan konflik lain di antara mereka saat ketegangan meningkat. Menanggapi serangan Israel di Suriah, misi Damaskus ke PBB mengatakan kepada Newsweek bulan lalu bahwa negara-negara, terutama anggota tetap Dewan Keamanan PBB, harus melawan agresi semacam itu.

Viktorov menjawab panggilan itu.

READ  Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo Mengatakan Sangat Frank Diskusi dengan China Tentang Agresi yang Tidak Diprovokasi

Dia mengatakan Israel seharusnya tidak menyerang wilayah kedaulatan anggota PBB. Dia mengakui bahwa Israel memperingatkan Rusia sebelum serangan semacam itu karena koordinasinya adalah tentang keamanan militer Rusia di Suriah, tetapi menekankan: “Tidak mungkin kami akan menerima serangan Israel Suriah, tidak pernah di masa lalu dan tidak pernah di masa depan.

Dinamika antara Rusia, Iran, dan Israel terbukti kompleks di Suriah. Moskow dan Teheran secara dekat mengoordinasikan upaya bersama mereka untuk mendukung Damaskus dalam perang hampir sepuluh tahun melawan pemberontak dan kelompok militan seperti Negara Islam (IS), tetapi kepentingan mereka tidak selalu selaras.

Namun, Rusia sebagian besar menyalahkan kekuatan asing yang beroperasi di Suriah tanpa dukungan pemerintah karena mengganggu pekerjaan untuk membawa perdamaian ke negara yang dilanda perang itu. Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov pada hari Jumat memuji upaya Moskow untuk “mematahkan punggung” terorisme di Suriah sejak intervensi militer 2015 di negara itu, dan mengkritik kehadiran Amerika Serikat (AS). di negara.

“Tugas untuk menyediakan kondisi hidup yang layak bagi jutaan warga Suriah, yang selamat dari perang yang menghancurkan ini, menjadi semakin penting. Ini membutuhkan partisipasi seluruh komunitas dunia,” kata Lavrov pada Dialog Mediterania 2020. di Roma. (Baca juga: Para ahli yang mengklaim Putin Idap Parkinson dan kankernya ditangkap polisi Rusia )

“Kami menyesal untuk menyatakan bahwa dalam menanggapi perubahan konstruktif dalam penyelesaian politik, Damaskus menerima kehadiran ilegal pasukan AS di wilayahnya, yang secara terbuka digunakan untuk mempromosikan separatisme dan menghalangi pemulihan persatuan negara. “, apakah dia menyatakan.

Diplomat senior Rusia berbicara secara khusus menentang sanksi intensif AS yang dijatuhkan pada pemerintah Suriah selama pandemi Covid-19, yang menimbulkan kekacauan tambahan pada runtuhnya ekonomi Suriah.

READ  Tulsi Kumar membagikan 5 lagu teratas pada daftar mainnya, aktor yang dia ingin berikan suaranya dan lebih banyak lagi (Eksklusif)

“Barat menunjukkan standar ganda dalam menolak bantuan ke Suriah, bahkan ketika keprihatinan kemanusiaan muncul,” kata Lavrov.

“Di tengah pandemi, Barat berpegang teguh pada kebijakan ekonomi yang mencekik Suriah,” tambahnya.

Sementara Washington tidak menentang kehadiran Moskow di Suriah, mereka berusaha untuk menarik pasukan yang terkait dengan Teheran, kata Departemen Luar Negeri AS kepada Newsweek.

Penentangan pemerintahan Presiden Donald Trump terhadap jejak Iran di Timur Tengah adalah salah satu alasan yang diberikan untuk kepergian sepihak Gedung Putih dua setengah tahun lalu dari kesepakatan nuklir. tahun 2015 ditandatangani oleh kedua negara, bersama China, Prancis, Jerman dan Rusia. dan Inggris.

Kesepakatan itu memberi Iran keringanan dari sanksi internasional sebagai imbalan atas persetujuan untuk secara drastis membatasi program nuklir yang secara konsisten dibantah oleh para pejabat di Teheran yang seharusnya menghasilkan bom. Tetapi skeptisisme, terutama dari Amerika Serikat, Israel, dan monarki Muslim seperti Arab Saudi, terus mengaburkan niat Iran.

Dengan hanya beberapa minggu dalam pemerintahan Trump, kekhawatiran akan potensi konflik yang meletus tetap nyata di seluruh wilayah. Kekhawatiran ini terutama terbukti sejak pembunuhan ilmuwan nuklir Iran Mohsen Fakhrizadeh akhir bulan lalu.

Tidak ada negara atau kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas pembunuhan itu, tetapi otoritas Iran menyalahkan Israel, serta seorang pembangkang.(Baca juga: Zionis mulai takut Iran menyerang kepentingan Israel di luar negeri )

(ber)

More from Casildo Jabbour
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *