Rusia Vladimir Putin bisa menjadi lebih tergantung pada India

Presiden Vladimir Putin mungkin perlu lebih mengandalkan China dan India jika Uni Eropa melarang minyak Rusia, dengan beberapa pengambil lain di Asia yang mampu menangani jenis minyak mentah yang biasanya dibeli Eropa.

Para pemimpin UE telah sepakat untuk menerapkan embargo parsial atas minyak mentah Rusia yang dikirim melalui laut, yang dapat merugikan Putin hingga $10 miliar per tahun karena hilangnya pendapatan ekspor.

Sementara itu pada akhirnya mungkin meninggalkan lebih banyak minyak mentah Ural andalan Rusia – merek minyak yang populer di Eropa – membutuhkan rumah baru, akan ada beberapa pembeli di Asia. Ini karena kadarnya tidak dapat dengan mudah disuling dalam jumlah besar di negara-negara seperti Sri Lanka dan Indonesia yang tidak memiliki kemampuan pemrosesan dan pencampuran yang canggih untuk menangani jenis minyak yang sangat belerang, kata para pedagang. .

Hal ini dapat menyebabkan China dan India, yang memiliki kilang yang mampu memproses Ural, untuk memulihkan barel tambahan. Ketika Shanghai keluar dari penguncian selama berbulan-bulan, perusahaan penyulingan negara dan swasta China mungkin telah memperbarui selera untuk membeli lebih banyak dari Rusia, kata para pedagang.

Namun, kemungkinan akan ada batasan berapa banyak yang dapat dibeli secara realistis oleh China dan India, dengan kedua negara telah menyerap jumlah rekor minyak Rusia yang secara rutin dijauhi oleh Eropa sejak invasi Ukraina.

Cerita ini diterbitkan dari umpan berita tanpa suntingan teks. Hanya judulnya saja yang diubah.

Untuk berlangganan Buletin Mint

* Masukkan email yang valid

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

More from Casildo Jabbour
Pasukan Rusia hanya 20 km dari Ukraina, ada rumah sakit lapangan
Lebih dari 100 kendaraan dan puluhan tenda tentara terlihat di lapangan terbang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *