Rusia: Vladimir Putin menandatangani undang-undang yang mengizinkannya untuk memerintah hingga tahun 2036

Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Senin menandatangani undang-undang yang secara teoritis dapat berarti dia tetap berkuasa hingga 2036, menurut salinan RUU yang diposting di portal informasi hukum pemerintah.

Di bawah konstitusi sebelumnya, Putin, 68, yang telah berkuasa selama lebih dari dua dekade, seharusnya mengundurkan diri setelah berakhirnya masa jabatan keduanya secara berturut-turut pada 2024.

Tetapi amandemen yang disetujui oleh Rusia dalam pemungutan suara nasional tahun lalu memungkinkan dia mencalonkan diri untuk dua masa jabatan presiden enam tahun lagi. Amandemen tersebut diadopsi oleh Duma Negara pada akhir Maret.

Lebih dari 20 tahun memimpin

Putin, yang akan berusia 83 tahun pada 2036, telah menjalani dua masa jabatan berturut-turut sebagai presiden dari tahun 2000 hingga 2008, ketika ia harus mengundurkan diri berdasarkan aturan konstitusi sebelumnya tahun 1993.

Dia kemudian menjabat dua periode sebagai perdana menteri – dengan banyak pengamat mengklaim dia masih presiden dalam semua kecuali namanya – sebelum terpilih kembali ke jabatan presiden pada tahun 2012 dan 2018.

Amandemen tersebut mewakili perombakan besar-besaran konstitusi, dan pasukan oposisi menuduh Putin menyalahgunakan kekuasaan dengan memperkenalkannya.

Jika Putin terpilih kembali dua kali dan menjabat hingga akhir masa jabatan kedua, ia akan mengalahkan Josef Stalin untuk menjadi penguasa terlama di Rusia sejak Peter Agung, yang berkuasa selama 42 tahun.

READ  Pembaruan terbaru dari seluruh dunia
More from Casildo Jabbour

Barang terbaik, penawaran untuk berbelanja

Jika Anda sudah sabar menghitung hari sampai Penjualan Ulang Tahun Nordstrom, maka...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *