RUU Perlindungan Data Pribadi Indonesia

Saat ini, Indonesia belum memiliki peraturan perlindungan data pribadi yang komprehensif. Apa yang ada adalah banyak undang-undang dan peraturan di banyak sektor yang mengatur perlindungan data pribadi.

Beberapa undang-undang dan peraturan data pribadi yang paling penting adalah:

  • Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 dan dilengkapi dengan Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 5/PUU-VIII/2010 dan 20/PUU-XIV/2016.
  • Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2019 tentang Penyelenggaraan Sistem dan Transaksi Elektronik.
  • Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor 20 Tahun 2016 tentang Perlindungan Data Pribadi Dalam Sistem Elektronik.

Pada tahun 2020, RUU Perlindungan Data Pribadi diperkenalkan.

Mengutip terjemahan bahasa Inggris resmi dari rencana strategis Kementerian Komunikasi dan Informatika 2020-2024, RUU tersebut adalah dobel “instrumen hukum yang harus segera ditetapkan dalam sistem hukum Indonesia. Ini akan menjadi wujud pengakuan dan perlindungan hak asasi manusia yang mendasar dan menanggapi kebutuhan untuk melindungi hak-hak individu dalam kaitannya dengan data pribadi, terutama di era digital. Perlindungan data pribadi merupakan salah satu hak asasi manusia yang merupakan bagian dari perlindungan diri pribadi, sesuai dengan Pasal 28G ayat (1) dan Pasal 28H ayat (4) UUD 1945. »

Untuk sebagian besar, RUU tersebut menyerupai Peraturan Perlindungan Data Umum Uni Eropa. Konsep baru yang ditransplantasikan dari GDPR meliputi:

  • Pembagian antara peran controller dan prosesor.
  • Aplikasi ekstrateritorial.
  • Tipe data umum dan spesifik/sensitif.
  • Hak subjek data yang diperkenalkan, seperti hak akses, hak pembetulan, hak penghapusan, hak portabilitas data, dan hak objek.
  • Petugas Perlindungan Data.

Masyarakat telah mengantisipasi berlakunya RUU itu berkali-kali. Tak terhitung banyaknya webinar dan seminar yang diselenggarakan sepanjang tahun 2020 dan 2021 oleh DPR, Departemen Komunikasi dan Informatika, serta sejumlah LSM dan asosiasi bisnis. Namun, hingga awal Januari tahun ini, kami belum melihat adanya kemajuan yang signifikan.

READ  9/11 Memorial membalikkan keputusan untuk membatalkan upeti tercinta

Salah satu masalah paling sulit yang menghambat kemajuan adalah apakah Indonesia harus mengikuti jejak negara-negara anggota UE dalam memiliki ODA publik yang independen. Di satu sisi, pemerintah ingin menempatkan DPA di bawah Kementerian Komunikasi dan Informatika, sedangkan DPR lebih memilih membentuk DPA independen yang terpisah dari Kementerian Komunikasi dan Informatika.

Perlu dicatat bahwa pada tahun 2020 Presiden Indonesia Joko Widodo menghapus gugus tugas, badan, komite, dan lembaga negara yang berkinerja buruk. Kecenderungan memiliki pemerintahan yang ramping ini disebut-sebut menjadi salah satu alasan pemerintah bersikeras tidak menerima usul pembentukan DPA independen.

Melihat ke depan, masa depan cerah. RUU tersebut termasuk dalam Program Legislasi Prioritas Nasional 2022 dan, meskipun belum mengumumkan perkiraan tanggal mulai berlaku, salah satu pejabat Kementerian Komunikasi dan Informatika – dikutip akhir Januari oleh media terpercaya – mengatakan pemerintah dan DPR sedang “menyelesaikan RUU”, meskipun mereka tidak merinci apa sebenarnya yang dimaksud dengan “finalisasi” ini.

Foto oleh Muhammad Rizki di Unsplash

Written By
More from Suede Nazar
Apakah energi gelap ada di alam semesta?
Secara teori, energi gelap mendorong galaksi lebih jauh. REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Penelitian...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *