Rybakina kelahiran Rusia memenangkan gelar Wimbledon

Elena Rybakina kelahiran Rusia bangkit dari satu set melawan Ons Jabeur untuk memenangkan gelar Wimbledon pada hari Sabtu, merampas peluang petenis nomor dua dunia Tunisia untuk membuat sejarah tenis Afrika.

Jabeur memimpin pada awal pertandingan tetapi unggulan ke-17, mewakili Kazakhstan, berkumpul kembali dan hanya kalah empat game lagi dalam perjalanan menuju kemenangan 3-6, 6-2, 6-.

“Saya belum pernah merasakan hal seperti ini sebelumnya,” kata sang juara. ‚ÄúSelamat kepada Ons atas semua yang telah Anda capai.

“Anda adalah inspirasi bagi rakyat Tunisia dan semua orang. Anda memainkan pertandingan yang hebat.”

Jabeur, 27, memulai dengan gaya, mematahkan servis Rybakina di game ketiga saat pemain Kazakh itu bermain panjang dengan pukulan backhand.

Dia mengikutinya dengan pegangan penuh kasih yang mencakup backhand yang bagus melewati lawannya di net.

Rybakina sekali lagi berada di bawah tekanan kuat pada servisnya sendiri saat set itu mengancam akan lari darinya, tetapi dia berusaha keras untuk bertahan 3-2.

Tapi dia gagal memaksakan satu break point di lapangan tengah yang cerah pada set pertama dan service game yang penuh kesalahan memberi Jabeur set tersebut.

Saat Jabeur merayakannya dengan pukulan tinju, Rybakina kembali ke kursinya merenungkan 17 kesalahan sendiri yang mahal.

Namun momentum langsung berubah di awal set kedua ketika Rybakina mematahkan servis Jabeur sebelum sempat unggul 2-0.

Rybakina sekarang telah menemukan ritmenya dan Jabeur harus berjuang keras untuk tetap berhubungan.

Petenis Kazakh berusia 23 tahun, yang tingginya 1,84 meter (enam kaki), kemudian menangkis tiga break point sebelum melakukan break lagi untuk memimpin 4-1 ketika Jabeur melebar dengan forehand.

READ  Patung Jenis 'Gundam' Ditemukan di Indonesia dan Ya Mereka Sudah Mengklaimnya | Hiburan

Rybakina menyamakan kedudukan dengan ace saat Jabeur merefleksikan empat peluang break point yang gagal di set tersebut.

Unggulan ke-17 itu adalah yang pertama menyerang di game penentuan, langsung mogok untuk memberi tekanan pada Jabeur.

Petenis Tunisia itu menyia-nyiakan tiga break point di game enam saat rasa frustrasinya memuncak dan ternyata itu adalah kesempatan terakhirnya.

Rybakina menunjukkan beberapa servis yang berani untuk set tersebut, tetapi menang dengan poin kejuaraan pertamanya ketika Jabeur bermain lama dengan backhand.

Rybakina, bermain di final Slam pertamanya, beralih kesetiaan ke Kazakhstan pada 2018.

Pemain Rusia dan Belarusia dilarang mengikuti Wimbledon tahun ini setelah invasi ke Ukraina.

Rybakina tidak pernah berhasil melewati perempat final Slam sebelum Wimbledon tahun ini.

Jabeur mengucapkan selamat kepada pemenang dengan mengatakan, “Saya harap lain kali itu akan menjadi milik saya.”

“Terima kasih kepada tim saya atas dukungan dan kepercayaan mereka kepada saya,” katanya. “Saya suka turnamen ini. Saya sedih tapi itulah tenis – hanya ada satu pemenang.”

More from Benincasa Samara
Chot Reyes mengatakan SBP menolak pengunduran diri setelah bencana SEA Games GMA News Online
Chot Reyes mengatakan dia mengajukan pengunduran dirinya menyusul kampanye Gilas Pilipinas di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *