Saat Angka COVID-19 Beranjak mendekati 50.000, PM Narendra Modi Mengatakan India “Lebih Baik Karena Keputusan Tepat Pada Saat Yang Tepat”

PM Narendra Modi mengatakan, “Dunia memuji kita karena upaya para prajurit kaki”.

New Delhi:

India berada dalam “posisi yang lebih baik daripada negara-negara lain” menyesalkan wabah koronavirus, Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan hari ini ketika negara itu mencatat hampir 50.000 kasus baru untuk hari kedua berturut-turut. Berbicara pada program digital untuk menandai pembukaan fasilitas pengujian “throughput tinggi” COVID-19 di Noida, Mumbai dan Kolkata, PM Modi mengatakan tingkat kematian di India dari coronavirus jauh lebih rendah daripada negara-negara besar lainnya. “Tingkat pemulihan lebih baik daripada kebanyakan negara dan sudah semakin baik,” tambahnya.

“Dunia memuji kita karena upaya para prajurit. Kita tidak kekurangan kesadaran,” kata Perdana Menteri.

Negara ini, katanya, telah mengambil langkah besar untuk membangun infrastruktur dan sekarang perlu “memperkuat rantai pasokan-permintaan di tingkat blok, desa dan zilla”.

“Kami ingin menyelamatkan setiap orang India,” kata Perdana Menteri, seraya menambahkan bahwa negara itu sekarang memiliki lebih dari 11.000 fasilitas COVID dan lebih dari 11 tempat tidur isolasi lakh.

“Apa yang India lakukan dengan APD, masker, alat uji, ini adalah kisah sukses besar. Pada satu titik, India tidak memproduksi alat APD tunggal. Sekarang ini adalah produsen terbesar kedua di dunia. Lebih dari 1.200 produsen membuat alat APD dalam enam bulan. Ove tiga lakh N-95 masker sedang dibuat di India hari ini. Tiga lakh ventilator sekarang dapat diproduksi setiap tahun, “katanya.

Pusat pengujian “throughput tinggi” yang baru terletak di Institut Nasional Dewan Riset Medis India di Kolkata, Noida, dan Mumbai.

Perdana Menteri mengatakan fasilitas pengujian canggih ini akan meningkatkan kapasitas pengujian hampir 10.000 for every hari di masing-masing dari tiga kota, yang merupakan salah satu titik panas dari penyakit ini.

READ  Setidaknya 13 terluka dalam penembakan di Austin, Texas, cari tersangka

Mumbai sudah memiliki jumlah kasus coronavirus maksimum di negara ini. Jumlah di Kolkata juga meningkat dengan cepat. Noida adalah pusat pengujian besar di Uttar Pradesh barat.

Peningkatan jumlah tes di area ini akan mengarah pada deteksi dini dan membantu mengendalikan penyebaran virus.

Namun, Perdana Menteri menambahkan bahwa lab-lab ini tidak akan terbatas pada pengujian untuk virus corona. Di masa depan, mereka juga akan digunakan untuk tes Hepatitis B dan C, HIV, Dengue dan beberapa penyakit lainnya.

More from Casildo Jabbour

The Masked Singer Menetapkan Tanggal Premiere Year 4

Acara kompetisi menyanyi terkenal Fox telah secara resmi membuka kedok tanggal pemutaran...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *