Saat Covid Cases Spike, Rahul Gandhi Tentang “Keputusan yang Tepat, Waktu yang Tepat” dari PM

NDTV News

Rahul Gandhi tweeted tentang penanganan Perdana Menteri Modi terhadap krisis Covid (File)

New Delhi:

Pemimpin Kongres Rahul Gandhi pada Senin malam melanjutkan serangannya pada pemerintah atas penanganan krisis Covid, menargetkan Perdana Menteri Narendra Modi atas komentarnya pekan lalu tentang India berada dalam “posisi yang lebih baik daripada negara lain” karena “keputusan yang tepat” telah telah diambil.

Mr Gandhi, seorang kritikus sengit dan sering terhadap Perdana Menteri atas pandemi yang telah menewaskan lebih dari 38.000 di India sejauh ini, diposting infografis dari saluran berita yang terdaftar 10 negara dengan kasus terbanyak dalam periode 24 jam yang berakhir pada 09:30 berakhir . India menduduki puncak daftar itu dengan hampir 53.000 kasus baru.

“Keputusan yang tepat pada waktu yang tepat berarti India lebih baik daripada negara lain,” pesan Mr Gandhi membaca, mengutip dari pidato Perdana Menteri pada peluncuran virtual peningkatan fasilitas pengujian Covid di tiga kota.

Pada 28 Juli, ketika PM Modi mengatakan India berada dalam “posisi yang lebih baik”, negara itu telah mencatat lebih dari 45.000 kasus baru per hari selama tujuh hari berturut-turut.

Sejak 30 Juli (Kamis) India telah mencatat lebih dari 50.000 kasus baru per hari.

Data pemerintah Senin pagi menunjukkan bahwa India telah melewati batas 18 lakh, dengan 38.135 kematian dan hampir 5,8 lakh kasus aktif.

Perdana Menteri Modi bukan satu-satunya yang mengklaim India berada dalam “posisi yang baik”; bulan lalu Menteri Dalam Negeri Uni Amit Shah mengatakan hal itu dan segera mengundang gesekan sarkastik dari Gandhi.

Lonjakan tanpa henti dalam kasus-kasus baru datang ketika pemerintah dengan gigih melonggarkan pembatasan; pada hari Sabtu itu mengumumkan pedoman untuk Unlock3, fase ketiga dari pelonggaran apa yang banyak orang sebut sebagai penutupan paling ketat di dunia – yang dikreditkan oleh pemerintah dengan menjaga jumlah infeksi dan kematian terkendali.

READ  Saumya Tandon saat mengucapkan selamat tinggal kepada Bhabiji Ghar Par Hain untuk Bigg Boss: Main toh bohot shaant aur private kism ki ladki hoon

Namun, Pak Gandhi tidak yakin. Pada bulan Juni ia memposting empat grafik – satu untuk setiap fase penguncian – yang menunjukkan peningkatan yang stabil dalam kasus COVID-19 meskipun ada pembatasan.

Meskipun pelonggaran pembatasan didorong, sebagian, oleh kebutuhan untuk memulai kembali kegiatan komersial dan meningkatkan ekonomi, kekhawatiran telah dikemukakan karena terlalu banyak dibuka terlalu cepat. Kekhawatiran juga datang ketika negara-negara berebut untuk memperluas, memperbarui atau bahkan memperketat tindakan penguncian mereka.

Bulan lalu, Gandhi membunyikan peringatan – India akan melewati 20 kasus lakh pada 10 Agustus – sesuatu yang tampaknya pasti terjadi jauh sebelum tenggat waktu itu mengingat tingkat kasus baru saat ini.

India berada di urutan ketiga dalam daftar negara-negara yang terkena dampak terburuk; hanya Amerika Serikat (46,7 kasus lakh) dan Brasil (27,3 kasus lakh) yang lebih buruk.

Written By
More from Suede Nazar

Kemacetan Lalu Lintas di Mumbai Saat Polisi Menegakkan Aturan 2 km dalam Pertarungan COVID-19

Coronavirus: Kemacetan dilaporkan terutama dari Dahisar toll naka, titik masuk ke Mumbai....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *